Report

Belajar Menulis ala Pegiat Media Sosial

1 Mins read

IBTimes.ID – Seiring dengan perkembangan teknologi, metode dakwah juga ikut berubah. Kini, kita semua tahu, bahwa dakwah bisa dilakukan melalui media sosial. Tentu dengan pahala dan balasan yang sama dengan berdakwah melalui mimbar-mimbar masjid.

Hal inilah yang dilakukan oleh aktivis dan pegiat media sosial dari Muhammadiyah, Mona Atalina. Ia merupakan pemimpin redaksi Rahma.id. Dalam kegiatan halalbihalal IBTimes, Mona mengaku bahwa ia bisa menghabiskan 10 jam per hari untuk bermain media sosial.

Namun, tentu yang ia lakukan tidak hanya sekedar geser-geser konten di Instagram dan Tiktok. Konon, ia mengelola 12 akun media sosial. Selain website yang juga tengah ia besarkan.

Salah satu unsur yang penting dalam pengelolaan media sosial, menurut Mona, adalah soal penulisan. Iapun tidak ujuk-ujuk menjadi pegiat media sosial. Sebelumnya, ia telah menekuni dunia tulis-menulis.

“Dulu awal saya belajar menulis itu di era ketika orang-orang punya blog pribadi,” ujarnya, Jumat (13/5).

Setelah sering menulis, ia menjadi reporter di laman resmi PP Muhammadiyah. Di web tersebut, ia sering menulis dengan gaya feature dan indepth. Belakangan, tak hanya melahirkan tulisan jurnalistik, ia juga menulis esai dan menulis copywriting.

Mona berpesan kepada peserta halalbihalal agar terus belajar menulis. Menurutnya, platform belajar menulis ada banyak. Bisa belajar kepada mentor, ahli, atau otodidak melalui kelas-kelas di YouTube.

“Belajar menulis di media sosial juga efektif. Ada beberapa penulis yang lahir dari hobi menulis status di media sosial,” ujarnya.

Ia juga berpesan agar selalu menuliskan ide ketika muncul. Ketika ada ide tentang sebuah tulisan muncul, maka harus segera ditulis. Baik ditulis di sticky notes, buku catatan, atau di HP.

Baca Juga  Bukti Ilmiah Puasa Bagi Kesehatan

Terakhir ia menambahkan bahwa masyarakat sekarang sudah dimudahkan dalam hal kepenulisan. Penulis tidak perlu lagi ke perpustakaan untuk mencari buku atau referensi. Referensi bisa dicari di perpustakaan digital. Bahkan menulis juga bisa dari HP tanpa menggunakan laptop.

Acara halal bihalal virtual untuk bersilaturrahmi bersama para kontributor penulis IBTimes ini diakhiri dengan kuis berhadiah kaos IBTimes. Jadi, acara tidak membosankan, justru semakin seru dan menambah semangat teman-teman audiens.

Reporter: Safira Akmalun/Yusuf

Print Friendly, PDF & Email
869 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
Report

Subi Nur Isnaini: Peran Perempuan dalam Moderasi Beragama

1 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID – Pengamat Timur Tengah, Subi Nur Isnaini menyebut bahwa perempuan punya peran penting dalam menyebarkan dan…
Report

Saptoni: Memahami Media, Menebar Maslahat

1 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID – Saptoni, pegiat Centre for The Study of Islam and Social Transformation (CISFROM) menyampaikan bahwa media…
Report

Tim PPK Kopma "Surya Kencana" UMPO Dirikan 5 Pojok Literasi di Desa Bringinan

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID, Ponorogo | 5 Pojok Literasi sebagai upaya menuju desa cerdas yang dilaksanakan oleh Tim Program Penguatan…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *