News

Inilah Saintis Muhammadiyah yang Masuk 2% Ilmuwan Top Dunia

3 Mins read

IBTimes.ID – Agus Setyo Muntohar, salah satu ilmuwan dari Muhammadiyah masuk dalam daftar Top 2% World Ranking Scientists pada 20 Oktober 2021. Daftar 2% ilmuwan yang paling berpengaruh di dunia tersebut dirilis oleh Stanford University dan Elsevier BV.

Data pemeringkatan tersebut disampaikan melalui publikasi ilmiah berjudul “Data for Updated Science-Wide Author Databases of Standardized Citation Indicators”. Dari publikasi tersebut, ada sekitar 58 ilmuwan asal Indonesia, termasuk Agus Setyo Muntohar.

Dr. Eng. Agus Setyo Muntohar, S.T. M.Eng.Sc. lahir di Purworejo, 14 Agustus 1975. Pendidikan sarjananya ditempuh di Universitas Gadjah Mada dan lulus tahun 1998. Pada jenjang magister, Agus kuliah di kampus University of Malaya jurusan Geotechnical Engineering hingga tahun 2001. Tahun 2008, Agus secara resmi mendapatkan gelar doktoralnya dari National Taiwan University of Science and Technology di jurusan yang sama yaitu Geotechnical Engineering. 

Dosen Teknik Sipil Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) tersebut aktif di Pimpinan Ranting Muhammadiyah Taman Tirto Selatan di bidang Kaderisasi. Ia juga merupakan Takmir Masjid KH. Ahmad Dahlan UMY. Ia sesekali memberikan pengajian umum dan rutin mengisi khutbah jumat. Dari masyarakat inilah Agus belajar olah rasa. Olah pikir (penelitian), olah batin, olah raga, dan olah rasa menjadi kombinasi ideal dalam kehidupan Agus sehari-hari.

Ia adalah ilmuwan dengan bidang ilmu teknik sipil, spesialisasi di bidang ilmu geoteknik. Dengan fokus kajian pada geoteknik, Agus mempelajari banyak hal terkait ilmu tanah terutama tentang longsor seperti pemodelan, prediksi, dan pengembangan sistem peringatan dini.

Dari keahliannya ini, Agus telah menerbitkan puluhan artikel jurnal ilmiah dan beberapa buku. Misalnya, buku Rice Husk Ash Enhanced Lime-Stabilised Expansive Soils yang diterbitkan Lambert Academic Publishing, Jerman tahun 2011.

Baca Juga  Sapa Guru Aisyiyah Kutai Barat Ringankan Beban Terdampak Covid-19

Ilmu yang dimilikinya tidak hanya ditumpahkan dalam jurnal-jurnal internasional maupun buku-buku ilmiah, namun juga diaplikasikan langsung di masyarakat. Misalnya, ia pernah terlibat dalam pembuatan Sistem Peringatan Dini Tanah Longsor di desa Wonolelo, Bantul; Pengerasan Jalan dengan Conblock di Dusun Trihanggo, Gamping; Assessment Bangunan Pasca-Gempa Bumi Dieng, Jawa Tengah; Perancangan Teknik Pembangunan Masjid di Dusun. Ngebel, Tamantirto, Kasihan, Bantul; dan masih banyak lagi.

Dilansir dari laman resmi PP Muhammadiyah, saat ditanya apakah menjadi seorang ilmuwan adalah cita-cita masa kecilnya, Agus menjawab tidak. Agus sejak kecil bercita-cita menjadi jenderal karena ayahnya seorang tentara infanteri.

Ketika Sekolah Menengah Atas (SMA), Agus sempat mendaftar calon taruna Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia alias AKABRI (kalau sekarang Akademi Militer atau AKMIL). Namun sayangnya gagal, dan Allah memberikan jalan lain untuk menempuh kuliah di Teknik Sipil Universitas Gajah Mada (UGM). 

Sejak kulaih di UGM, Agus mulai tertarik menjadi dosen. Bahkan saat menjadi mahasiswa, bakat Agus dalam penelitian mulai terlihat. Dirinya pernah meraih juara bidang karya tulis ilmiah mahasiswa tingkat nasional, semacam PKM pada masa itu. Berkat kejeniusannya, Agus pernah ditawari sebagai dosen di UGM, padahal saat itu dirinya masih berstatus sebagai mahasiswa semester akhir. Namun karena sesuatu hal, Agus memilih berkarier di UMY. 

Agus menyebut bahwa Muhammadiyah adalah aset besar umat dan bangsa, sehingga harus terus dirawat dan dibesarkan dengan kemampuan masing-masing yang dimiliki. Bisa dengan karya-karya di berbagai macam bidang atau mengabdi dengan penuh keikhlasan dan kesungguhan. Aspek terpentingnya menurut Agus ialah tidak mengharapkan apa-apa dari Muhammadiyah, tetapi memberikan yang terbaik untuk Muhammadiyah, untuk ummat, dan untuk bangsa.

Baca Juga  KH Jeje Zaenudin Terpilih sebagai Ketua Umum Pimpinan Pusat Persis

Selain Agus, ada pula tokoh Muhammadiyah lain, yaitu Prof. H. Muhammad Nurdin, yang saat ini duduk sebagai Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Sulawesi Tenggara dan Anggota Badan Pelaksana Harian Universitas Muhammadiyah Kendari. Ia adalah dosen Jurusan Kimia, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (MIPA) Universitas Halu Oleo Kendari, Sulawesi Tenggara.

Ia memiliki 21 scopus H-Indeks dan menulis 92 artikel ilmiah dalam berbagai jurnal yang terindeks scopus, dengan jumlah sitasi 952 jurnal. Hingga sekarang, reviewer dan interviewer Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Kementerian Keuangan ini juga telah memiliki sebelas hak paten atas karya ilmiah dan menulis sepuluh judul buku.

Dilansir dari Suara Muhammadiyah, pria kelahiran Ujung Pandang 6 Juni 1966 yang juga menantu mantan Ketua Muhammadiyah Kabupaten Maros, almarhum Drs. H. Djamalik Yusuf ini, memulai pendidikannya pada Madrasah Ibtidaiyah Kutulu Limbung. Kemudian masuk ke SD Negeri Center Kutulu Limbung dan SMP Negeri Limbung lulus tahun 1982. Selanjutnya masuk ke Sekolah Menengah Analis Kimia Makassar hingga 1986.

Ia kemudian mengambil jurusan kimia pada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Hasanuddin lulu tahun 1992. Tahun 1998 menyelesaikan studi dalam bidang kimia pada University of Tasmania Australia. Dan pada tahun 2008 menyelesaikan program doktoral juga dalam bidang kimia pada Universitas Indonesia yang berkerjasama dengan Tokyo Institute of Technology Sandwich Program, Jepang.

Atas berbagai prestasi yang diraihnya, mantan Ketua Pimpinan Komisariat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Fakultas MIPA Unhas ini telah beberapa kali mendapatkan penghargaan, baik dari pemerintah dan berbagai asosiasi lainnya. Di antaranya adalah 500 Peneliti Terbaik Indonesia Award 2020 dari Kemenristek/BRIN, Penyaji Terbaik pada Seminar Program Riset Dasar dari DRPMM Kemeristekdikti tahun 2017.

Baca Juga  PSM: Proyeksi Kepemimpinan PP Muhammadiyah 2022-2027

Selanjutnya sebagai Dosen Paling Produktif dalam Buku 50 Institusi Nasional dari Kemenristekdikti tahun 2017, Dosen Paling Produktif dalam Bidang Publikasi Jurnal Internasional Bereputasi Kategori Professor tahun 2016 dan Dosen Berprestasi Terpuji Bidang Kimia Lingkungan tahun 2014 masing-masing dari Universitas Halu Oleo Kendari.

Dilihat dari segi Perguruan Tinggi, Muhammadiyah juga berhasil mengantarkan salah satu ilmuwan lain dari Universitas Ahmad Dahlan (UAD), Tole Sutikno. Dr. Tole Sutikno S.T., M.T. tercatat sebagai dosen teknik elektro UAD. Ia pernah menjadi pengelola jurnal terbaik nasional dan penulis paling produktif UAD pada tahun 2017.

Sementara itu, secara nasional, ada 58 ilmuwan Indonesia yang masuk ke dalam daftar 2% ilmuwan paling berpengaruh. Jumlah ini mengalami kenaikan dibanding tahun lalu yang hanya berjumlah 40 ilmuwan. Kendati demikian, Indonesia masih jauh tertinggal bila disbanding Malaysia, yang tahun 2020 lalu saja mampu memasukkan 388 ilmuwan dalam top 2% ilmuwan dunia yang paling berpengaruh.

Reporter: Yusuf

Print Friendly, PDF & Email
871 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
News

MATAF 2022, UMY Pecahkan Rekor Dunia Pagelaran Wayang dengan Dalang Terbanyak

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID, Yogyakarta | Wayang merupakan istilah dalam bahasa Jawa yang artinya ‘bayangan’. Merupakan sebuah seni pertunjukan tradisional…
News

Dampingi Masyarakat Difabel, UMY Gelar Seminar DIFABISA

1 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID, Yogyakarta | Keterbatasan fisik tidak menghalangi seseorang untuk mencapai kesuksesannya. Setiap orang berhak bermimpi dan mengusahakan…
News

UMY Gelar Talkshow dan Student Fair Peringati Hari Pangan Sedunia

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID, Yogyakarta | Hari Pangan Sedunia atau World Food Day jatuh pada tanggal 16 Oktober setiap tahunnya….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *