Report

Menjadi Muslim Tanpa Menjadi Arab

1 Mins read

Sebagian orang di Indonesia merasa inferior terhadap Barat. Setiap bertemu bule, mereka merasa rendah diri. Merasa bule itu selalu lebih baik daripada kita-kita yang lahir dan besar di Indonesia ini.

Sebagian lagi merasa inferior terhadap Arab. Ini terutama terjadi dalam konteks keagamaan. Kita merasa, Arab adalah sumber keislaman. Apapun yang datang dari Arab berarti islami.

Karena pola pikir ini, sebagian dari muslim di Indonesia kemudian mengadopsi budaya-budaya Arab. Misalnya menggunakan gamis, sorban, dan cadar. Sebagian orang tersebut meyakini bahwa identitas Arab sebagai identitas yang digunakan oleh Nabi Muhammad juga merupakan sunnah. Sehingga kita mendapatkan pahala ketika mengamalkannya.

Imam Besar Masjid Istiqlal Nasarudin Umar menyebut bahwa semakin paham orang terhadap substansi agama, ia akan semakin menjadi diri sendiri. Tidak mesti menjadi Arab untuk menjadi muslim yang baik.

“Kita bisa menjadi orang Indonesia yang baik, pada saat yang sama menjadi muslim yang baik,” ujarnya.

Kearifan lokal memiliki ruang yang besar di dalam Alquran dan hadis. Setiap orang memiliki kultur atau hak budaya untuk memahami Alquran. Budaya Arab, Mesir, dan Indonesia berbeda.

Menurut Nasarudin Umar, apa yang sudah eksis di masyarakat yang tidak bertentangan dengan ajaran Islam dapat terus berjalan. Nabi tidak memulai dakwah dari nol. Melainkan menyempurnakan apa yang sudah ada sebelumnya.

Nabi, misalnya, makan dengan tiga jari karena makan roti. Sementara orang Indonesia makan dengan lima jari karena makan nasi. Tidak semua perkataan dan perbuatan nabi harus diikuti.

“Kapasitas nabi sebagai makhluk pribadi ya makan tiga jari. Ini tidak harus diikuti. Orang Jepang kalau makan harus dengan sumpit. Kearifan lokal itu sumber hukum (al-‘adah muhkam). Islam itu agama terbuka,” imbuhnya.

Baca Juga  Ciri Orang Beriman, Tetap Waras di Zaman Edan

Ia juga menyebut bahwa cadar bukan pakaian yang wajib digunakan oleh seorang muslimah. Nabi, imbuhnya, menyebut bahwa tidak sah hajinya orang yang menggunakan cadar. Ketika haji, tidak ada orang yang menggunakan cadar.

Di Timur Tengah, suhu udara bisa mencapai 50 derajat celcius. Ketika wajah kita terkena angin, akan terasa seperti terkena silet. Maka, semua orang, baik laki-laki dan perempuan menggunakan sorban yang menutup kepala.

“Cadar ini pakaian geografis sebetulnya,” tegas Nasarudin Umar.

Editor: Yahya

Print Friendly, PDF & Email
86 posts

About author
Kader Ikatan Pelajar Muhammadiyah
Articles
Related posts
Report

Rekomendasi Kongres Ulama Perempuan Indonesia II

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) yang diselenggarakan di Pondok Pesantren Hasyim Asy’ari, Bangsri, Jepara pada 24-26 November…
Report

Nur Arfiyah: Ulama Perempuan Harus Ikut Andil Melestarikan Alam

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID – Selain fokus pada isu-isu keperempuanan, KUPI juga harus ikut andil dalam menyelesaikan persoalan lingkungan dan…
Report

Sumber, Pengelolaan, dan Penggunaan Dana Abadi Muhammadiyah

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID – Dana abadi adalah sejumlah dana yang dihimpun dan dikelola oleh sebuah lembaga untuk diinvestasikan agar…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *