Jangan Sampai Sikap Terhadap Palestina Terbelah oleh Sentimen Golongan
Report

Jangan Sampai Sikap Terhadap Palestina Terbelah oleh Sentimen Golongan

1 Mins read

IBTimes.ID – Konflik antara Israel dan Palestina adalah perang legitimasi. Umat Islam dan masyarakat lain terus melakukan upaya agar Negara Israel dideligitimasi secara global. Kebijakan-kebijakan Israel selama 73 tahun terus-menerus memberikan penderitaan yang mendalam bagi rakyat Palestina. Terutama pendudukan Israel di Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Gaza.

Hal tersebut disampaikan oleh Ulil Abshar Abdalla dalam Launching Gerakan Boikot Divestasi & Sanksi (BDS) Israel di Indonesia, Sabtu (29/5) secara daring.

Gus Ulil, sapaan akrab Ulil Abshar berpendapat bahwa sebagai warga dunia, masyarakat harus melakukan memiliki sikap gerakan moral untuk mendukung Palestina dan mendesak dunia internasional agar Israel mengalami delegitimasi, mengalami kemerosotan legitimitas di dalam panggung internasional sehingga Israel mau melakukan kompromi.

Menurutnya, tekanan dunia internasional termasuk PBB selama ini untuk menghentikan pendudukan di Tepi Barat belum berhasil. Namun, meskipun Israel masih keras kepala, masyarakat tidak boleh mundur.

“Perjuangan untuk mendukung bangsa Palestina ini akan panjang. Seperti terjadi pada kasus Negara Afrika Selatan, saya optimis bahwa suatu saat gerakan ini akan punya pengaruh. Gerakan ini kita lihat di dalam 2 minggu terakhir punya gaung yang luar biasa di berbagai negara,” ujarnya.

Ia menyebut bahwa dukungan moral terhadap Palestina belakangan membesar, terutama di Negara-Negara Barat. Ia juga menyebut bahwa rakyat Indonesia perlu untuk menjadi bagian dari gerakan global dalam mendukung kemerdekaan Palestina.

Menurutnya, setidaknya ada 2 motivasi dalam mendukung Palestina. Pertama, melawan ketidakadilan Israel kepada Palestina. Ini adalah konsep universal. Sehingga seluruh umat manusia harus melakukan hal yang sama.

Selain itu, umat Islam juga memiliki motivasi untuk membela saudaranya sesama muslim yang tengah mengalami penjajahan.

Baca Juga  Lima Komitmen Muslim Rahmatan lil 'Alamin

“Saya menyayangkan bahwa masalah Palestina ini mengalami pembiasan dalam konteks politik domestik. Perpecahan politik internal suatu negara mempengaruhi sikap warganya dalam memandang masalah Palestina. Di Indonesia ada pertarungan wacana ini,” imbuh Ulil.

Ia mengaku tidak tertarik dengan perpecahan tersebut mengingat hal yang lebih mendasar adalah melawan ketidakadilan.

“Muslim atau bukan muslim, sunni atau bukan sunni, kita semua bersatu melawan ketidakadilan. Masalah ketidakadilan adalah masalah universal. Jangan sampai masalah ketidakadilan ini mengalami pembiasan karena sentimen masing-masing golongan,” tegasnya.

Palestina akan merasa sangat sedih melihat warga sipil di berbagai negara jutru terpecah belah karena perbedaan dalam melihat Palestina. Padahal, menurut Ulil, masalah kemanusiaan mestinya lebih didahulukan daripada sentimen golongan.

Reporter : Yusuf

Redaksi
277 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
Report

Perokok di Muhammadiyah Makin Terasing dan Sedikit

1 Mins read
IBTimes.ID – Bertepatan Hari Tanpa Tembakau Sedunia (HTTS) pada 31 Mei 2021, Muhammadiyah mendapatkan penghargaan South East Asia Region World No Tobacco Day…
Report

Pasang Surut Hubungan Indonesia - Palestina

2 Mins read
IBTimes.ID – Haji Agus Salim ada tahun 1936 sudah menulis tentang Arab dan Yahudi di Palestina. Ada juga Majalah Pancaran Amal yang…
Report

Inti Konflik Palestina Israel adalah Penjajahan

1 Mins read
IBTimes.ID – Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir menyebut bahwa inti konflik Palestina Israel adalah penjajahan Israel terhadap Palestina yang tak…

Tinggalkan Balasan