Azyumardi Azra: Tiga Problem Ilmu di Perguruan Tinggi Islam - IBTimes.ID %
Report

Azyumardi Azra: Tiga Problem Ilmu di Perguruan Tinggi Islam

1 Mins read

IBTimes.ID – Amin Abdullah adalah orang yang konsisten menyuarakan integrasi ilmu dan hubungan antar disiplin ilmu. Sulit menjadi orang yang menekuni satu bidang tertentu secara konsisten. Gagasan multidisiplin, interdisiplin, dan transdisiplin harus dibangkitkan kembali oleh orang-orang yang konsisten seperti Amin Abdullah.

Mengingat ilmu-ilmu sekarang mengalami setidaknya tiga hal yang merugikan ilmu itu sendiri. Pertama, terjadi kompartementalisasi ilmu. Ilmu terbagi menjadi berbagai kompartemen, dan antara satu kompartemen dengan yang lain seolah-olah tidak ada hubungannya sama sekali. Sistem IAIN yang terlalu kompartementalistis menyebabkan pemahaman akan keislaman menjadi tidak komprehensif.

Hal ini disampaikan oleh Profesor Azyumardi Azra dalam kegiatan Peluncuran dan Bedah Buku Multidisiplin, Interdisiplin, dan Transdisiplin: Metode Studi Agama & Studi Islam di Era Kontemporer karya M Amin Abdullah. Kegiatan yang diadakan oleh Center for Islamic Thoughts & Muslim Societis (CITMS), Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, dan IBTimes.ID ini diselenggarakan secara daring pada Kamis (15/10).

Kedua, linieritas ilmu. Linieritas ilmu sangat sempit. “Jika ada dokter mengambil Ph. D dalam bidang antropologi kedokteran, maka itu dianggap tidak linier. Saya menolak itu. Antropologi kedokteran sangat terkait dengan bidang kedokteran. Saya menolak linieritas itu,” tegas Azyumardi Azra.

Ketiga, kecenderungan ilmu-ilmu yang semakin antrophomorphis. Ada ilmu-ilmu yang tidak bisa didekati dengan pendekatan positivistik, terutama yang bersifat spiritual. Ada ilmu laduni, ilhami, dan lain-lain. Maka, menurut Azra, paradigma ini harus ditinggalkan.

“Saya usul, selain multidisiplin, interdisiplin, dan transdisiplin, ditambah dengan intradisiplin. Intradisiplin adalah disiplin-disiplin di dalam satu induk rumpun ilmu. Misalnya rumpun ilmu Islamic Studies. Di dalam Islamic Studies ada banyak disiplin ilmu seperti kalam, tasawuf, teologi, fiqh, dan lain-lain yang masing-masing berdiri sendiri,” ujarnya.

Baca Juga  Perbedaan Agama sebagai Sistem Keyakinan & Sistem Pengetahuan

Ia mencontohkan di UIN Jakarta ada mata kuliah wajib Komprehensif Islamic Studies. Mata kuliah ini memberikan kajian Islam yang komprehensif dari berbagai segi. Mahasiswa yang mengambil spesifikasi syariah juga harus bisa menjawab persoalan-persoalan kalam atau syariah. Mahasiswa ushuludin juga harus bisa menjawab persoalan tentang fiqh.

Oleh karena itu, Azra berpendapat bahwa intradisiplin menjadi penting selain interdisiplin. Menurutnya, interdisiplin berbicara pada wilayah-wilayah yang besar seperti agama dengan ilmu sosial. Selain antara agama dengan sosiologi misalnya, juga harus ada pertemuan antar sub dalam wilayah studi agama.

Selain Azra, bedah buku ini juga menghadirkan Profesor Noorhaidi Hasan, Direktur Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, dan Profesor Sulistyowati Irianto, Guru Besar Universitas Indonesia.

Reporter: Yusuf

Redaksi
38 posts

About author
IBTimes.ID - Kanal Moderasi Islam. Sebuah media online yang berprinsip pada wasathiyah Islam dengan memadukan doktrin keislaman, perkembangan sains mutakhir, dan nilai keindonesiaan.
Articles
    Related posts
    Report

    Nahdlatul Ulama vs Jokowi: NU Normal?

    3 Mins read
    Sejak Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan kabinetnya pada 23 Oktober 2019, Nahdlatul Ulama (NU) perlahan menjauhkan diri dari presiden. Hal ini salah…
    Report

    Martin Slama: 'Aisyiyah, Otoritas Keagamaan, dan Media Sosial

    2 Mins read
    IBTimes.ID – Tidak ada agama tanpa media. Setiap agama memiliki media utamanya sendiri. Agama-agama besar memiliki kitab suci sebagai media utama. Sedangkan…
    Report

    Abdul Mu'ti: Fikih Judicial Review

    2 Mins read
    Sejak disahkan oleh DPR pada 5 Oktober lalu, gelombang unjuk rasa dari berbagai kalangan belum menunjukkan tanda berhenti. Demo buruh pada 8/10…

    Tinggalkan Balasan