Perspektif

Baik Buruknya Cara Beragama Anak Tergantung Didikan Keluarga

3 Mins read

Ada beragam faktor yang memengaruhi cara kita memaknai keimanan kepada Tuhan. Akan tetapi faktor yang sangat menentukan adalah budaya. Namun, banyak orang tak sadar bahwa bagian terpenting dari budaya adalah keluarga.

Budaya yang paling mendasar dan sangat memengaruhi kita dikembangkan di keluarga. Oleh sebab itu, persepsi seseorang tentang Tuhan sangat bergantung kepada pendidikan di keluarga.

Aspek paling penting dalam hal ini bukan tentang apa yang orang tua kita katakan tentang Tuhan, tetapi apa yang mereka lakukan: hubungan ayah dengan ibu, hubungan mereka dengan saudara dan kerabat, dan yang paling penting adalah perlakuan mereka kepada kita.

Setiap anak akan mendewakan atau mengidolakan orang tua. Selama mereka terikat dengan orang tua, mereka akan mempersepsi Tuhan seperti orang tua mereka. Jika orang tua mereka kejam, Tuhan akan dianggap Mahakejam setiap saat. Jika orang tua mencabut kedirian anak, mereka akan merasa Tuhan akan sayang jika mereka tidak menjadi diri mereka sendiri dengan cara menjalani kehidupan yang kering dan represif melalui banyak pantangan dan kekangan.

Pada beberapa kasus, anak-anak yang membenci orang tua akan mengabaikan keimanan kepada Tuhan (ateis). Atau, mereka memanfaatkan Tuhan sebagai alat untuk meluapkan kebencian yang ada di hatinya.

Orang tua yang mengembangkan kepatuhan mutlak untuk anak-anaknya akan menghasilkan individu-individu yang mengamalkan agama secara hitam-putih. Di keluarga, mereka diajarkan ketaatan tanpa diberikan kesempatan bertanya atau tanpa melihat perintahnya seperti apa.

Kebaikan dilihat dari sejauh mana seorang anak menuruti perintah orang tua. Jika anak ini menjadi pemuka agama, dia akan mengembangkan ajaran kepatuhan mutlak kepada pemegang otoritas agama seperti dirinya. Jika menjadi pengikut, dia akan sangat militan mematuhi orang yang dianggapnya guru atau pemimpin sektenya.

Baca Juga  Relasi Agama dan Negara Menurut Imam Al-Ghazali

Kepatuhan buta, yang biasanya disertai banyaknya hukuman, akan menghasilkan orang-orang yang keranjingan oleh aturan-aturan eksternal, di luar diri dan budaya mereka sendiri. Hal ini terjadi karena batin mereka terbiasa dirampas dan dikendalikan.

Kebijaksanaan selalu berangkat dari dalam, dari batin sendiri. Oleh sebab itu, orang-orang yang meskipun berbusa-busa mengaku mencintai Tuhan tidak akan pernah tertarik dengan isu kebijaksanaan dalam beragama. Apalagi isu menyebarkan cinta kepada semesta. Sebaliknya, mereka akan menilai semakin garang sebuah ajaran agama, semakin tampak kebenarannya.

Asma Jamaliyah dan Asma Jalaliyah

Saya menyukai konsep dalam tasawuf yang menyebutkan bahwa nama asli Allah adalah Asma Jamaliyah (nama-nama yang indah), seperti Yang Mahapengasih, Mahapenyayang, Mahasuci, Mahalembut, Mahadamai, dan lain-lain.

Sementara itu, Asma Jalaliyah (nama-nama yang menunjukkan keperkasaan) hanyalah untuk mengimbangi Asma Jamaliyah tersebut. Jika ditelusuri, Asma Jamaliyah Allah tersebut didominasi unsur feminin.

Oleh sebab itu, pada orang yang mengaku mencintai Tuhan, yang menonjol biasanya adalah kelembutan dan kasih-sayang, bukan keganasan. Akan tetapi, sekali lagi, persepsi tentang Tuhan sangat bergantung pada konsep yang diwariskan oleh orang tua dan budaya kita.

Sikap Orang kepada Agama

Pondasi cinta kepada Tuhan sebagai ekspresi beragama adalah pada aspek kerohanian yang kuat dan kebiasaan baik. Mereka yang termistifikasi sering menggunakan agama sebagai pertahanan terhadap realitas, terkadang menggunakan agama seperti obat sakit kepala, kadang pula menggunakan agama sebagai pengalih mood mereka yang kacau.

Agama tidak dihayati sebagai panggilan terhadap kesadaran, kebijaksanaan, dan wahana menebar cinta kepada sesama makhluk Tuhan Yang Mahacinta. Mereka yang batinnya kosong lalu mencoba mengisinya dengan agama sering terjebak pada kondisi di mana mereka merasa batinnya yang kosong tadi sudah dirasuki Tuhan.

Baca Juga  Berbeda Dengan yang Lain, Ini Model Aswaja ala NU

Sehingga, apa yang mereka katakan dianggap sebagai sabda Tuhan. Apa yang mereka kehendaki adalah kehendak Tuhan, dan apa pun yang mereka perbuat sudah direstui Tuhan.

Mereka lalu memaksakan apa yang mereka yakini kepada yang lain, tak hanya kepada yang berbeda agama, tetapi kepada mereka yang seagama tapi tak sealiran.

Seseorang menjalankan sebuah agama, tak bisa dimungkiri, umumnya karena keluarganya memeluk agama tersebut. Bagi orang-orang yang mengimani Tuhan dengan cara seperti itu, meninggalkan agama berarti meninggalkan keluarga.

Atau sebaliknya, menjadi relijius sekadar demi mengangkat martabat keluarga. Karena, bagi sebagian orang, cara memercayai Tuhan lekat dengan tradisi keluarga, konflik terkait keluarga kerap menyeret kepercayaan terhadap Tuhan atau agama.

Argumentasi selanjutnya adalah seorang anak pindah agama terkadang merupakan ekspresi perlawanan bawah sadar atau keinginan terdalam untuk menjauh dari keluarganya. Bagi keluarga, anggota yang pindah agama diartikan sebagai perpindahan keluarga, sehingga anggota ini biasanya dikucilkan seperti orang asing di keluarga.

Peran Penting Keluarga dalam Mengajarkan Agama

Bagi sebagian lain, mereka merasa harus menjadi anggota kelompok keagamaan tertentu demi mengisi kekosongan yang tidak berhasil dipenuhi oleh keluarga. Sebagian yang lain membenci agama (atau tak bertuhan) karena memiliki ketidakberterimaan terhadap apa yang dialaminya di keluarga.

Keberagamaan sering terkait dengan seberapa setia kita kepada keluarga—bukan benar-benar sebuah pengalaman aktual untuk dapat terhubung dengan Tuhan Semesta Alam.

Corak keberagamaan yang lekat dengan warisan keluarga seperti di atas rawan membangun dinding pemisah di antara manusia. Hanya beriman dengan penuh cinta dan pengalaman sendiri yang dapat menyatukan manusia, sebagaimana Tuhan Yang Mahakasih.

Pemeluk agama seperti ini mampu mengembangkan kesadaran terhadap batas-batas dan sikap toleransi yang tinggi. Mereka mampu merangkul siapa pun sebagai sosok manusia yang merupakan ciptaan Tuhan: menghargai karya seseorang merupakan penghargaan untuk Penciptanya.   

Baca Juga  Haedar Nashir: Atasi Pandemi, Hentikan Kontroversi!

Editor: Yahya FR

Print Friendly, PDF & Email
3 posts

About author
Pria kelahiran Gresik tahun 1982 ini adalah seorang dosen pada Universitas Al Azhar Indonesia (UAI). Ia merampungkan pendidikan magisternya pada Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Indonesia (2012).
Articles
Related posts
Perspektif

Cara Kiai Ahmad Dahlan Melatih Kepekaan Murid

4 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Salah satu ajaran Kiai Ahmad Dahlan yang kemudian menjadi inspirasi lahirnya amal usaha Muhammadiyah adalah ketika Kiai…
Perspektif

Toleransi Positif dan Negatif ala Peter L. Berger

3 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Negeri kita adalah negeri yang selalu bertikai mengenai konsep toleransi, khususnya perdebatan antar kelompok muslim mengenai sejauh…
Perspektif

Memimpin adalah Mengelola Perubahan

3 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Frasa ini acap kali penulis sampaikan ketika menyampaikan sambutan atau amanat yang mengiringi upacara pelantikan pimpinan atau…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *