Ciptakan Penulis Adil Gender, Rahma ID dan Uhamka Gelar Pelatihan Menulis
News

Ciptakan Penulis Adil Gender, Rahma ID dan Uhamka Gelar Pelatihan Menulis

1 Mins read

IBTimes.IDRahma.ID bersama Universitas Prof. Dr. Hamka (Uhamka) menggelar Pelatihan Menulis Esai Berprespektif Perlindungan Anak dan Adil Gender. Pelatihan tersebut dihelat selama 2 hari, yakni sejak tanggal 25 Desember 2021 s.d. 26 Desember 2021 secara daring.

Rahma.ID merupakan media alternatif bercirikan perlindungan anak dan adil gender. Selama kurang lebih satu tahun terakhir, Rahma.ID terus menyebarkan narasi dan isu tentang anak, perempuan, parenting, dan keluarga.

Senada dengan visi yang diusung, yaitu mencerahkan pemikiran, menggerakkan nurani, membentuk perempuan Islam yang progresif dan berdaya.

Keberlangsungan ikhtiar Rahma.ID tidak lepas dari peran kontributor yang secara sustainable memberikan gagasan-gagasan freshnya kepada redaksi Rahma.ID. Bersama dengan 1.130 kontributor, Rahma.ID berusaha untuk terus menggaungkan suara-suara akar rumput tentang isu anak dan perempuan; dengan tujuan agar misi baik ini, dapat diterima oleh khalayak ramai, khususnya masyarakat media sosial.

Pimpinan Redaksi Rahma.ID, Fauziah Mona Atalina berharap agar penulis memiliki pandangan dan pemahaman akan nilai anak dan pandangan adil gender. Pandangan tersebut, imbuhnya, sangat penting dalam kehidupan.

“Pelatihan semacam ini akan secara berkala diadakan di Rahma.ID untuk meningkatkan kapasitas para kontributor. Semoga lancar pelatihan ini, peserta dapat mengambul sebanyak-banyaknya ilmu yang para narasumber berikan,” ungkap Mona.

Pelatihan tersebut diisi oleh Rita Pranawati, M.A., Dr. Sri Mustika, dan Abdul Khohar, S.Sos., M.Ikom. Rita merupakan dosen FISIP UHAMKA sekaligus Pembina Rahma.ID. Sri Mustika adalah salah satu dosen FISIP UHAMKA yang juga merupakan jurnalis senior. Sementara Abdul Khohar merupakan sekretaris Program Studi Ilmu Komunikasi UHAMKA.

Dalam pelatihan menulis tersebut, Rita menegaskan bahwa penulisan esai terkait isu anak perlu memperhatikan prinsip perlindungan anak dan pemenuhan hak anak. Selain itu, ia juga berpesan agar ketika seorang penulis berbicara tentang kekerasan terhadap anak dan perempuan, sebaiknya menulis secara holistik dan struktural. Seringkali, menurutnya, tulisan hanya memberikan solusi tunggal.

Baca Juga  Lazismu Raih Penghargaan Baznas Award untuk Ketiga Kalinya

Berbeda dengan Rita, Sri Mustika menjelaskan berbagai sumber ide agar tulisan berbobot baik yang dituliskan dengan cara eksposisi, argumentasi, deksripsi, maupun narasi. Ia menegaskan adanya kalimat-kalimat yang bias gender dan menilai perempuan semata dari fisiknya walaupun tulisan tersebut tidak terkait dengan peristiwanya. Contohnya adalah peristiwa perkosaan namun yang membahas tentang cara berpakaian dari korban.

Kegiatan pada hari kedua pelatihan adalah review terhadap tulisan para peserta. Reviewer dari tim UHAMKA dan Rahma.id memberikan masukan baik konten, sistematika, penguatan gagasan dan ide, serta tata cara penulisan.

Reporter: Yusuf

Print Friendly, PDF & Email
634 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
News

Pemerintah Tetapkan Iduladha Tanggal 10 Juli, Berbeda dengan Muhammadiyah

1 Mins read
IBTimes.ID – Kementerian Agama (Kemenag) menetapkan Hari Raya Iduladha 1443 H jatuh pada hari Minggu, 10 Juli 2022. Keputusan ini diambil berdasarkan…
News

Mantan Ketua Umum PP Tapak Suci Afnan Zamhari Meninggal Dunia

1 Mins read
IBTimes.ID – Mantan Ketua Umum PP Tapak Suci Putra Muhammadiyah (TSPM) periode 2012 – 2017 Letkol. Inf. (Purn) M Afnan Zamhari meninggal…
News

Solusi Jika Berhalangan Umrah Wajib karena Haid atau Sakit

2 Mins read
IBTimes.ID – Ada sebagian jemaah belum bisa melaksanakan umrah wajib setibanya di Makkah Al-Mukarramah. Juru Bicara Penyelenggara Perjalanan Ibadah Haji (PPIH) Akhmad…

Tinggalkan Balasan