Hilman Latief: Fatwa Zakat Tidak Progresif, Tapi Gerakannya Progresif
Report

Hilman Latief: Fatwa Zakat Tidak Progresif, Tapi Gerakannya Progresif

1 Mins read

IBTimes.ID – Dalam proses penulisan buku Fatwa-Fatwa Filantropi Islam di Indonesia, Hilman Latief mengaku membaca ratusan fatwa, dari fatwa NU tahun 1926 hingga tahun 1999, fatwa Muhammadiyah, PERSIS, MUI, dan lain-lain.

Fikih hampir seluruh organisasi Islam yang ia baca hampir tidak ada yang bersifat progresif. Namun, ia menilai gerakan organisasi Islam di Indonesia banyak yang bersifat progresif.

“Fatwa zakat tidak ada yang progresif, tapi orangnya progresif semua. Fatwanya tidak ada. Padahal, fatwa adalah opini keagamaan resmi untuk menjawab persoalan masyarakat,” ujarnya.

Hal ini ia sampaikan dalam acara Sambut Hangat Gelar Guru Besar Prof. Hilman Latief yang digelar oleh Pusat Studi Islam, Perempuan, dan Pembangunan (PSIPP) ITB Ahmad Dahlan Jakarta bersama Jaringan Intelektual Berkemajuan (JIB), Jumat (5/2) secara daring.

Menurut Hilman, konsep al-‘adl atau justice adalah konsep intelektual yang berat untuk diterjemahkan. Bahkan yang menerjemahkan harus seorang filsuf. Masyarakat awam banyak yang tidak peduli dengan konsep-konsep keadilan, sekalipun mereka mampu merasakan keadilan.

“Orang bisa merasakan, tapi sulit dijelaskan. Termasuk misalnya di dalam kelompok organisasi Islam, kita tidak pernah mendefinisikan dengan baik apa itu keadilan. Di Muhammadiyah, NU, PERSIS, Kristen, dan lain-lain tidak ada,” imbuhnya.

Padahal, filantropi terkait erat dengan isu keadilan. Sementara pada saat yang sama pelaku filantropi juga berat untuk berbicara tentang definisi keadilan, baik definisi operasional maupun definisi konseptual.

Termasuk konsep kemiskinan dan hak. Menurut Hilman, tidak ada konsep kemiskinan menurut Muhammadiyah, NU, MUI, atau kelompok lain sekaligus strategi yang dibangun untuk mengentaskan kemiskinan. Dalam hal ini ia menyebut bahwa kemiskinan bukan masalah filantropi, melainkan masalah negara.

Ia menyebut bahwa perlu tiga fatwa untuk bisa menerima zakat profesi. Mulai dari belum ada dalilnya, boleh, hingga akhirnya bisa. NU, sebut Hilman, belum menerima zakat profesi.

Baca Juga  Bolehkah Uang Zakat Digunakan untuk Korban Bencana?

“Fikih itu rigid. Tapi masyarakat ingin berzakat. Ada nggak masyarakat yang benar-benar menghitung zakat? Maka sebenarnya kita sangat butuh fikih agar menjadi panduan masyarakat,” imbuhnya.

Reporter: Yusuf

Redaksi
221 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
Report

Abdul Mu’ti: "17 Karakter Berkemajuan ala KH Ahmad Dahlan"

2 Mins read
Islam berkemajuan sering digaungkan oleh Muhammadiyah. Gerakan Islam Berkemajuan sendiri sebenarnya bukan hal yang baru hadir di Muhammadiyah, melainkan telah menjadi spirit…
Report

Hyung-Jun Kim: "Muhammadiyah Perlu Sosok Youtuber!"

2 Mins read
Persyarikatan Muhammadiyah dikenal sebagai organisasi Islam yang sangat sukses dengan dakwahnya di berbagai bidang. Bahkan menurut Robert W. Hefner tidak ada organisasi…
Report

Haedar Nashir: "Muhammadiyah Bukan Gerakan Revivalisme atau Fundamentalisme Islam!"

2 Mins read
IBTimes.ID – Dalam agenda Pengajian Ramadhan Pimpinan Pusat Muhammadiyah yang diselenggarakan pada tanggal 16-18 April 2021, dalam pidato kuncinya, Haedar Nashir menerangkan…

Tinggalkan Balasan

Mari Kolaborasi
Mari Berkolaborasi bersama kami "IBTimes.ID - Cerdas Berislam" dan para kontributor lainnya untuk memproduksi narasi Islam yang mencerahkan.
Donasi dapat melalui Bank Mandiri 137-00-5556665-3 a.n Litera Cahaya Bangsa