Karl Marx dan Iklim (2): Hubungannya dengan Kapitalisme - IBTimes.ID
Filsafat

Karl Marx dan Iklim (2): Hubungannya dengan Kapitalisme

3 Mins read

Marx menulis polemik dengan Engels, The Communist Manifesto (salah satu dari sedikit tempat dia benar-benar menggunakan kata “komunisme”). Ini sangat berbeda dengan tulisan “ilmiah” nya. Ini mengimbau kelas pekerja untuk menyadari situasi kolektif mereka untuk memfasilitasi situasi yang dilihat Marx sebagai tak terelakkan. Bahwa kapitalisme akan menggulingkan kelas kapitalis. Lalu berakhir dalam sistem di mana spesies akan mewarisi kapasitas produktif tetapi tanpa penderitaan dan eksploitasi.

Tapi di sinilah, hari ini, analisis Marx mengalami masalah. Sama sekali tidak terlihat seperti inilah bagaimana film akan berakhir saat kita berdiri di tepi jurang perubahan iklim . Sebaliknya, salah satu pendorong penting kapitalisme yaitu penggunaan energi untuk menggerakkan mesin, transisi dari manu ke machino-facture yang bertanggung jawab atas sebagian besar emisi yang sekarang kita ketahui memberikan penutup film alternatif.

Tanpa mampu meramalkan kekuatan iklim yang mampu dilakukan manusia. Produktivisme Marx merupakan sebuah etos yang ia miliki dengan kapitalis sendiri. Melihat tidak ada yang secara intrinsik salah dengan pertumbuhan yang berkelanjutan.

Kapitalisme juga terbukti jauh lebih tangguh dari yang pernah dibayangkan Marx. Pertumbuhan negara kesejahteraan di negara-negara dunia pertama, kebangkitan spektakuler media massa sebagai agen transmisi ideologi kapitalis, dan keberhasilan kapitalisme dalam memberikan barang kepada konsumen. Itu semua telah menjamin pamor kapitalisme itu sendiri sebagai “sosial yang bertahan terakhir. bentuk ”atau ‘ akhir sejarah ‘.

Kapitalisme dan Iklim

Karya Marx jelas mendahului pemahaman empiris tentang hubungan kapitalisme dengan iklim, dan analisisnya jelas tidak dapat mengantisipasi dampaknya terhadap lingkungan. Dia tidak akan dapat memahami bahwa jika kapitalisme gagal, itu tidak akan terjadi melalui kontradiksi internal, tetapi dengan menghadapi batas-batas pertumbuhan yang telah diberlakukannya pada dunia alam melalui perubahan iklim.

Baca Juga  Agama dan Marxisme, Sama-Sama Bisa Bikin Candu!

Tapi di sinilah setidaknya satu aspek dari analisis Marx dapat diselamatkan: hubungan antara apa yang dia sebut “kekuatan” dan “hubungan” produksi. Kekuatan produksi meliputi teknologi, teknik dan bagaimana tenaga kerja digunakan dalam proses produksi. Hubungan produksi adalah struktur sosial, hukum, politik dan ideologis yang mengatur kekuatan produksi.

Bagi Marx, kekuatan produksi mau tidak mau akan “berlari lebih cepat” dari hubungan produksi. Hubungan produksi menjadi “belenggu” kekuatan, atau mereka menahan perkembangan kekuatan produksi. Ini seperti mengatakan bahwa meskipun teknologi abad ke-21 ada untuk menghasilkan kelimpahan dengan dampak minimal terhadap lingkungan. Kita terus hidup dengan hubungan produksi abad ke-18 di mana sistem kelas kuno yang didasarkan pada uang lama memiliki cengkeraman atas “tingkat keuntungannya sendiri.”

Misalnya, selama perusahaan batu bara dapat terus menggali batu bara untuk menghasilkan “kekuatan hitam” dan melihat tingkat pengembalian yang terjamin. Perusahaan akan melakukan apa pun untuk melobi pemerintah, memengaruhi elit kekuasaan, menyumbang ke partai politik, dan mencoba menghentikan pengembangan alternatif. Selama bertahun-tahun, perusahaan minyak memiliki hak paten atas teknologi surya, hal ini bukan untuk mengembangkan alternatif pengganti minyak, tetapi untuk menghalangi pengembangan alternatif pengganti bahan bakar fosil.

Ideologi Hijau

Dengan cara yang sangat aneh, kebijakan pemerintah Abbott mewakili sesuatu yang langsung dari studi kasus Marxis. Di luar negeri, kontradiksi antara kekuatan dan hubungan produksi diselesaikan sendiri dengan merangkul gagasan bahwa teknologi perlu “berkelanjutan”, yang disebut Abbott sebagai “ideologi hijau” .

Tetapi di sini, di Australia, kami melihat mentalitas yang dengan kuat membawa analisis Marx yang sudah ketinggalan zaman kembali ke panggung utama. Pemerintah Abbott, pendukung kuat subsidi bahan bakar fosil. Pekan lalu melakukan upaya kedua untuk menghapuskan Perusahaan Pembiayaan Energi Bersih, yang ditolak di Senat. CEFC baru saja memberikan pinjaman A $ 20 juta kepada perusahaan Wave Energy. Tetapi juga mendanai proyek tenaga surya, angin, dan limbah menjadi energi.

Baca Juga  Kata Soroush, Agama dan Ilmu Agama itu Beda!

Anda tidak dapat menulis contoh yang lebih baik tentang kekuatan perusahaan yang bergerak melawan kebangkitan teknologi berkelanjutan. Hal ini secara radikal tidak sejalan dengan dunia lain. Di luar negeri, jenis teknologi ini digembar-gemborkan dengan kapasitas untuk menghasilkan tenaga beban dasar atau setidaknya mendukung ekonomi energi campuran yang akan sangat mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil. Menahan mereka jelas merupakan tindakan melindungi kepentingan pribadi kuno yang memperdagangkan kehidupan generasi mendatang.

Situasinya menjadi lebih jelas ketika kita melihat siapa yang ditunjuk Abbott untuk memimpin tinjauan Target Energi Terbarukan: Dick Warburton yang skeptis iklim.

Menariknya, ini adalah perusahaan permulaan uang baru yang telah sukses besar di bidang inovasi mutakhir. Google adalah salah satu investor besar dalam energi terbarukan, dan baru-baru ini membayar jumlah yang sangat besar untuk sebuah perusahaan manajemen energi rumah.

Tetapi dibutuhkan lebih dari itu. Sisi baiknya dari kapitalisme adalah ia sangat baik dalam memenuhi permintaan konsumen. Dan juga cepat dan fleksibel dalam memperlengkapi kembali untuk memenuhi permintaan baru. Dalam tur “Do the Maths” tahun lalu, Bill McKibben berpendapat bahwa selama Perang Dunia Kedua, kapitalisme industri gesit dalam mengubah pabrik mobil menjadi pabrik untuk memproduksi pesawat dan senjata. Tentunya untuk melawan ancaman Nazisme.

Kapitalisme juga dapat melakukan ini untuk perubahan iklim. Kali ini, untungnya, tidak harus persenjataan. Tapi masalah yang kita hadapi adalah bahwa pemanasan yang telah kita lakukan sendiri tidak bisa ditanggapi nanti. Ini harus ditangani sekarang jika manusia ingin mengendalikan nasib mereka sendiri, serta nasib sesama spesies kita.

Editor: Dhima Wahyu Sejati

Fadhel Fikri
4 posts

About author
Penulis aktif di situs PikiranKita | Media Penulisan dan Edukasi Pemikiran. Co-Founder Lingkar Studi Filsafat (LSF) Sophia.
Articles
Related posts
Filsafat

Pluralitas Beragama Ibnu Arabi

3 Mins read
Pluralitas Beragama – Secara istilah mengacu pada kamus al-Munawwir Kamus Bahasa Arab-Indonesia, kata kafir berasal dari radix (akar kata) ka-fa-ra yang berarti…
Filsafat

Hirarki Kebutuhan ala Abraham Maslow

2 Mins read
Hierarchy of needs Abraham Maslow seorang ahli psikologi asal Amerika memiliki sebuah teori yang cukup populer, teori itu dinamakan hierarki kebutuhan (hierarchy…
Filsafat

Arti Kebahagiaan Menurut Filosof

4 Mins read
Kebahagiaan Menurut Filosof – K. Bartens mengatakan bahwa semua ilmu yang dikembangkan oleh para filosof pada akhirnya bertujuan untuk mencari tahu bagaimana…

Tinggalkan Balasan