Karl Marx dan Iklim (1): Pemikiran Dasar tentang Iklim - IBTimes.ID
Filsafat

Karl Marx dan Iklim (1): Pemikiran Dasar tentang Iklim

3 Mins read

Mengingat upaya di seluruh dunia untuk mendiskreditkan sains perubahan iklim sebagai “plot sosialis”, ada baiknya melihat bukan pada hubungan negara sosialis dengan perubahan iklim, tetapi pada pemikir sosialis dasar Karl Marx.

Apakah Marx akan senang dengan istilah “sosialis” masih bisa diperdebatkan. Tetapi yang pasti pada tahun 1960-an lebih dari 60% pemerintah dunia menggambarkan diri mereka sebagai sosialis, dan hampir semuanya mengklaim garis keturunan kembali ke Marx. Jadi, dengan pengaruh pemikirannya, apa yang akan dikatakan Marx tentang perubahan iklim dan implikasinya terhadap perkembangan sejarah?

Pertama-tama, Marx sangat tertarik pada ilmu pengetahuan alam. Dia percaya bahwa Charles Darwin melakukan apa yang dia lakukan untuk sejarah manusia untuk sejarah alam.

Secara kebetulan, pada tahun 1859, Marx sedang menulis Das Kapital dengan analisisnya tentang kapitalisme saat di London. Bersamaan ketika dan di mana fisikawan John Tyndall juga melakukan eksperimennya ke dalam sifat radiasi CO2 (eksperimen yang tidak pernah dikaitkan dengan gas buatan manusia sampai 1960-an). Tidak ada pengukuran gas rumah kaca global sampai tahun 1960 (315 ppm). Marx sendiri lahir sekitar 265ppm pada tahun 1818.

Tetapi, bahkan jika signifikansi gas rumah kaca telah dibawa ke perhatian Marx, dia tidak akan menganggapnya signifikan dalam kaitannya dengan dampak yang dapat ditimbulkan manusia terhadap alam. Ini karena sebagai anak pencerahan, Marx tidak memikirkan kapitalisme dalam istilah antroposen. Alam didalilkan sebagai konstanta inert, berdasarkan Holocene.

Sejarah, Rangakaian Cara Produksi

Dalam materialisme Marx, sejarah dipandang sebagai rangkaian “cara produksi” di mana interaksi keadaan historis buatan manusia dan tindakan manusia menentukan perkembangan masyarakat manusia. Seperti yang pernah dikatakan Marx:

(Manusia) membuat sejarahnya sendiri, tetapi mereka tidak membuatnya sesuka mereka; mereka tidak membuatnya dalam keadaan yang dipilih sendiri, tetapi dalam keadaan yang secara langsung dihadapi, diberikan dan diturunkan dari masa lalu. Tradisi dari semua generasi yang mati membebani seperti mimpi buruk di otak orang yang hidup.

Baca Juga  Cara Allah Mengenalkan Diri-Nya kepada Makhluknya

Marx tidak percaya pada hakikat manusia sebagai esensi (bahwa manusia rakus atau merusak diri sendiri). Tetapi lebih kepada bahwa penampakan sifat universal itu sendiri diproduksi secara historis. Oleh karena itu, jika manusia ingin mengubah sifatnya hari ini, itu adalah pengakuan atas fakta bahwa sejarah manusia dan sejarah geologi berada pada jalur tabrakan pada 10.000 kali kecepatan alami.

Tetapi bagi Marx, yang hidup tanpa wawasan ilmu bumi, alam hanyalah wadah yang kekal dan tidak dapat diubah di mana dialektika buatan manusia akan terurai. Faktanya, alam yang biasa disebut “ibu alam”, bahkan akan menunggu organisasi sosial memanen kelimpahannya. Sebuah “alam kebebasan” melawan penindasan karena ketergantungan pada hubungan “primitif” dengan alam dan kebrutalan sistem kelas, di mana hanya kebutuhan yang tampaknya berkuasa.

Tentu saja, “cara produksi” paling signifikan yang akan membawa “kebebasan dari kebutuhan” ini adalah kapitalisme. Bentuk organisasi ekonomi dan sosial yang selama 30 tahun dianalisis Marx (Das Kapital) di ruang baca di British Museum.

Kapitalisme, yang Terbaik dan Terburuk

Bertentangan dengan ortodoksi bahwa Marx hanyalah “anti-kapitalis”, Marx sangat percaya bahwa kapitalisme adalah yang terbaik dan terburuk yang pernah terjadi pada umat manusia.

Ini adalah yang terbaik, karena tidak ada “cara produksi” yang dapat bersaing dengan kapitalisme untuk efisiensi dan kecerobohannya. Tidak ada cara produksi lain (misalnya feodalisme dan perbudakan) yang pernah ada dan cara produksi lain tidak akan pernah.

Jika Anda mencoba dan bersaing dengan sistem produksi kapitalis setidaknya sebelum kapitalisme benar-benar mengepung dunia, maka saya berharap semoga berhasil. Anda tidak akan terlalu jauh sebelum modal membawa Anda kembali ke orbitnya. Orang Cina memahami hal ini dan telah mengadopsi teknik produksi kapitalis, bahkan memajukan teknologi baru yang kurang berkembang di barat seperti tenaga surya.

Baca Juga  Karl Marx dan Kiai Dahlan: Titik Temu Pemikiran?

Bagi Marx, hal hebat tentang kapitalisme adalah caranya membentuk persaingan antara kapital dan tenaga kerja dan meningkatkan kapasitas produktif masyarakat. Karena harus terus berkembang, ia terpaksa mengadopsi teknik produksi massal dan menerapkan teknologi dengan cara yang menghasilkan kelimpahan atau begitulah pemikiran Marx.

Hal terburuk tentang kapitalisme adalah bahwa dalam perjalanannya untuk menghasilkan kelimpahan. Ia menghasilkan keterasingan dan eksploitasi yang lebih besar daripada sistem sosial mana pun. Saat ini, ini adalah sistem kelas yang terpolarisasi dalam istilah global sehingga kelas-kelas sebagian besar dipisahkan dalam ruang dan waktu. Pekerja dunia ketiga menghasilkan kekayaan yang menguasai mereka.

Tentu saja, Marx menulis polemik dengan Engels, The Communist Manifesto (salah satu dari sedikit tempat dia benar-benar menggunakan kata “komunisme”). Ini sangat berbeda dengan tulisan “ilmiah” nya. Ini mengimbau kelas pekerja untuk menyadari situasi kolektif mereka untuk memfasilitasi situasi yang dilihat Marx sebagai tak terelakkan: bahwa kapitalisme akan menggulingkan kelas kapitalis, berakhir dalam sistem di mana spesies akan mewarisi kapasitas produktif tetapi tanpa penderitaan dan eksploitasi.

Editor: Dhima Wahyu Sejati

Fadhel Fikri
4 posts

About author
Penulis aktif di situs PikiranKita | Media Penulisan dan Edukasi Pemikiran. Co-Founder Lingkar Studi Filsafat (LSF) Sophia.
Articles
Related posts
Filsafat

Spat-Kapitalismus: Tertindas, Namun Tak Merasa Tertindas

3 Mins read
Spat-Kapitalismus Herbert Marcuse, atau dikenal sebagai “Bapak Kiri Baru” adalah seorang anggota dari Sekolah Frankfurt yang memberi pengaruh besar kepada gerakan kiri…
Filsafat

Mungkinkah Islam Kembali Jadi Pusat Peradaban?

6 Mins read
Teori Civil Religion Dalam kajian sosiologi agama, salah satu karakteristik agama yang paling ditekankan di dunia modern adalah agama sebagai pengikat peradaban….
Filsafat

Kompetensi Spiritualitas Manusia dalam Beragama

7 Mins read
Motif Fisiologis Dari dua teori manusia beragama yang sebelumnya, yakni: Teori Psikoanalisnya Sigmund Freud tentang “libido/nafsu/id” beragama dan teori Behaviorisme-nya John Broadus…

Tinggalkan Balasan

Mari Kolaborasi
Mari Berkolaborasi bersama kami "IBTimes.ID - Cerdas Berislam" dan para kontributor lainnya untuk memproduksi narasi Islam yang mencerahkan.
Donasi dapat melalui Bank Mandiri 137-00-5556665-3 a.n Litera Cahaya Bangsa