Ketika Moh. Natsir Menolak Undangan Dubes Arab Saudi - IBTimes.ID
Irfani

Ketika Moh. Natsir Menolak Undangan Dubes Arab Saudi

3 Mins read

Pejuang NKRI

Pada bulan April, terdapat satu tanggal penting, yaitu tanggal 3 April. Tanggal 3 April menandai sebuah usaha menyatukan wilayah Republik Indonesia (RI) yang saat itu berbentuk Serikat (Federal). Usaha itu tidak lepas dari usaha Moh. Natsir dengan Mosi Integralnya.

Muhammad Natsir adalah sosok penting dalam sejarah RI. Karirnya dimulai sebagai penulis pidato Presiden Soekarno di awal kemerdekaan setelah sebelumnya sempat menjadi lawan polemik Soekarno di majalah Panji Islam tahun 1930-an. Ia kemudian menjadi Menteri Penerangan, dan akhirnya Perdana Menteri. Ia juga menjadi Ketua Umum Partai Masyumi.

Tahun 1949, berdasarkan hasil Konferensi Meja Bundar (KMB) di Den Haag, Belanda, 23 Agustus – 2 November 1949, dibentuklah Negara Indonesia Serikat (RIS). Indonesia menjadi negara federal dan Negara RI bagian dari RIS, berkedudukan di Yogyakarta dengan Presiden Mr. Asaat. Negara RIS juga membuat UUD baru dengan Pancasila versi baru yang bertahan setahun.

Sosok Moh. Natsir menolak hasil itu dengan beberapa tokoh lain karena RIS tidak mewakili kesatuan negara dan karena Papua tidak masuk wilayah Indonesia. Ia juga menolak jabatan Menteri Penerangan, yang pernah ia jabat sebelumnya, dan memilih berjuang lewat Parlemen.

Rupanya Moh. Hatta, selaku Perdana Menteri, pun tidak setuju dengan RIS. Ia menugaskan Natsir dan Hamengkubuwana IX untuk melakukan lobi-lobi ke berbagai daerah. Mereka juga melobi para pemimpin fraksi Partai Kristen dan Partai Katholik yang menyambut baik gagasan tersebut.

Alhasil, Natsir menyampaikan mosi resmi ke Parlemen tanggal 3 April 1950. Beliau berpidato dengan hati-hati karena ada utusan-utusan Belanda. Mosi tersebut disebut mosi integral, yang diterima oleh Pemerintah maupun Parlemen.

Sejak itu, Negara Indonesia kembali menjadi negara kesatuan sehingga disebut Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), yang sebelumnya dalam UUD 1945 hanya disebut Negara Republik Indonesia (NRI).

Baca Juga  Kader Macam Apa Saya Ini?

Ia pun ditunjuk sebagai Perdana Menteri atas jasanya itu. Ia juga mendapat anugerah sebagai Pahlawan Nasional tanggal 10 November 2008.

Menolak Undangan Dubes Saudi

Meski sudah malang melintang di dunia kepemerintahan hingga menjadi Kepala Pemerintahan (Perdana Menteri), ia tetap sederhana dan mengutamakan kepentingan yang lebih jelas.

Berikut adalah persaksian alm Bp. Moh. Sulthon, veteran komandan Hizbullah Wilayah Karesidenan Besuki, yang di hari tuanya tinggal Jember.

Hizbullah adalah organ Masyumi yang dibentuk ulang 7-8 November 1945, di Yogya yang dihadiri Paku Alam, sebagai kelanjutan Resolusi Jihad 22 Oktober 1945. Masyumi dibentuk sebagai konfederasi Ormas Islam, NU, Muhammadiyah, PSII, PUI, Persis, Nahdlatul Wathan, al-Irsyad dll.

Pembentukan ulang Masyumi diikuti pula pembentukan ulang Hizbullah (paramiliter kaum muda) dan Sabilillah (paramiliter untuk usia yang lebih tua).

Pimpinan Pusat maupun daerah Hizbullah berasal dari berbagai Ormas Islam. Moh. Natsir juga duduk dalam kepemimpinan Hizbullah yang dikomandani Kiai Zaenal Arifin. Dua hari pasca pembentukan Hizbullah dan Sabilillah, pecahlah peristiwa 10 November 1945 di Surabaya.

Pak Sulthon, selaku pimpinan Masyumi di Daerah sekaligus komandan Hizbullah, pernah berkunjung ke rumah Pak Natsir. Kisah ini penulis dengar dari Pak Sulthon saat penulis berkunjung ke rumahnya sekitar awal tahun 1996.

Saat Pak Sulthon tiba di rumah Pak Natsir, penjaga rumah menyampaikan bahwa Pak Natsir sedang istirahat sehingga tidak bisa diganggu. Ternyata, Pak Natsir mendengar perbincangan di depan rumah itu. Ia pun keluar dan menegur penjaga karena yang datang orang daerah. Akhirnya, Pak Sulthon pun diterima.

Tak berselang lama, staffnya menyampaikan telpon dari Kedubes Saudi yang mengundang beliau untuk makan malam. Pemerintah Saudi Arabia sangat menghormati Natsir sebagai pemimpin umat Islam sehingga rekomendasinya untuk Pemerintah Saudi hampir pasti dikabulkan.

Baca Juga  Membudayakan Literasi untuk Remaja

Namun ia menyampaikan kepada staffnya agar undangan itu ditolak. Ia sedang menerima tamu penting, yaitu tamu Daerah yang sedang berkunjung. Ia memandang undangan untuk makan-makan dari kedutaan Arab Saudi itu tidak terlalu penting.

Pendengar yang Baik

Pak Natsir sangat dicintai para rekan dan bawahannya. Saat menjadi Perdana Menteri, para bawahannya berinisiatif untuk membelikan pakaian bagi Natsir karena pakaiannya tidak banyak berganti.

Ia adalah sosok pendengar yang baik bagi orang lain. Di kemudian hari saat membina masjid Al-Azhar, ia mempersilakan yang muda-muda untuk berceramah dan dirinya memilih untuk menjadi pendengar. Sebaliknya, saat berbicara, beliau berbicara sepenuh hati sehingga orang merasakan empatinya yang dalam.

Sikap empati yang dimiliki Natsir itu juga dirasakan oleh teman seperjuangannya, Moh. Roem. Roem adalah salah satu juru runding terbaik yang dimiliki oleh Indonesia, yang ikut dalam perundingan Linggarjati (1946), perundingan Renville (1948) dan memimpin delegasi Indonesia dalam perundingan Roem-Roijen (7 Mei 1949).

Dalam bukunya Bunga Rampai dari Sejarah Jilid 3, Roem mengisahkan:

“Begitu ia (Natsir, pen) berhenti (dari Perdana Menteri, pen) segera ia kembali di rumahnya Jalan Jawa No. 28. Waktu ia tinggal di rumah itu, saya pernah mengatakan bahwa rumah Natsir seperti rumah dokter yang menjalankan praktik. Beberapa kali saya datang sudah ada beberapa orang tunggu untuk ketemu dengan Natsir.”

Berdasarkan pergaulannya dengannya, Moh. Roem menyimpulkan mengapa Natsir dicari banyak orang:

“Ada satu sifat yang barangkali hanya Natsir yang memilikinya, setidaknya beberapa orang saja. Kalau ia mendengarkan orang mengisahkan cerita sedih atau kesulitan baikpun yang dihadapi orang dekat atau umum, maka Natsir mendengarkannya tidak saja dengan penuh perhatian, tapi Natsir merasakan penderitaannya. Barangkali itulah rahasianya, mengapa semua orang ingin bertemu dengan Natsir sendiri.”

Baca Juga  Memahami Akal Merdeka ala M. Natsir

Pengalaman demikianlah yang dialami barangkali dialami oleh Pak Sulthon. Bagi Pak Sulthon, penghormatan dari Pak Natsir itu sangat berkesan. Ada teladan baik bagi para pemimpin dan generasi muda dari sosok pejabat yang bersahaja dan mau mendengar.

Kemampuan mendengar dan berkomunikasi adalah kualitas dasar kepemimpinan. Dengan kemampuan itulah Natsir dicintai para kolega dan sahabat-sahabat partainya.

Sampai saat ini, jika orang mendengar Masyumi, maka nama Moh. Natsir yang akan teringat, meski ia bukan ketua yang pertama dan bukan pula yang terakhir.

Editor: Yahya FR

Related posts
Irfani

Mari Belajar Menghargai Waktu!

3 Mins read
Bermacam-macam Pengetahuan yang Didapat Menghargai Waktu – Terkadang muncul pertanyaan di kepala saya sebelum menulis, “Judul atau tema apa yang akan saya…
Irfani

Kisah Tim Kemanusiaan Muhammadiyah Tembus Gaza di Tengah Perang

6 Mins read
IBTimes.ID – Di akhir tahun 2008 hingga awal 2009, Israel membombardir habis-habisan jalur gaza – Palestina. Bombardir tersebut mengakibatkan lebih dari 1.300…
Irfani

Mencari Mahatma Gandhi dalam Konflik Palestina vs Israel

2 Mins read
Seakan-akan Manusia Bertugas untuk Saling Bunuh Satu Sama Lain Melihat bagaimana ketika seorang muslim berkumpul dan beribadah di akhir bulan sucinya –…

Tinggalkan Balasan