Lima Dasar Etika Bermedsos yang Bertanggungjawab - IBTimes.ID
Akhlak

Lima Dasar Etika Bermedsos yang Bertanggungjawab

2 Mins read

Oleh: Shamsi Ali

Suatu tujuan yang mulia memang harus disampaikan dengan cara yang mulia juga. Namun semakin kita bersentuhan dengan media, khususnya ketika bermedsos, semakin kita tersadarkan betapa lalu lintas informasi yang ada semakin tidak terkontrol. Bahkan, pada tingkatan tertentu sangat tidak bermoral dan tidak bertanggungjawab. Padahal, sebenarnya media sosial bisa menjadi sarana yang efektif untuk menyampaikan pesan kebaikan, tetapi harus berpegang pada etika bermedsos.    

Bermedsos yang Bertanggungjawab

Dalam dunia keterbukaan media, lalu lalang informasi dalam bermedsos semakin bebas. Bahkan, terkadang tanpa batas dan aturan. Informasi yang berkeliaran bagaikan hewan buas yang siap menerkam mangsanya setiap saat. Atau bagaikan peluru nyasar tanpa tahu dari mana arahnya. Atau bagaikan virus corona yang mematikan tanpa tahu asal-usulnya.

Tentu kita sadar bahwa manusia yang memang tidak mengimani hari “pertanggungjawaban mutlak” (yaumu ad-diin) akan melakukan apa saja selama yakin tidak akan tersentuh oleh hukum dunia. Bahkan, di saat mereka sadar pun tentang hukum dunia. Karena mereka tahu betul bahwa hukum dunia itu penuh intrik dan dapat dimanipulasi. Karenanya, bagi orang-orang seperti ini menyebarkan informasi-informasi yang bukan saja belum terverifikasi, bahkan terkadang sudah tahu kalau itu salah, menjadi biasa. Etika bermedsos diabaikan. Lebih dari itu, bahkan sengaja menyebarkan informasi-informasi yang salah ke tengah-tengah masyarakat.

Akibatnya, terjadi kesalahpahaman, ketegangan, kekisruhan, bahkan terjadi berbagai fitnah yang membawa kepada permusuhan dan perpecahan dalam masyarakat. Satu tujuan yang pasti adalah “tafriiq bainan-naas” (memecah belah manusia). Lebih khusus lagi, memecah-belah orang-orang yang beriman. Yang mengherankan bagi saya, sekaligus menyedihkan, adalah ketika ada orang-orang Muslim melakukan hal yang sama. Bahkan, lebih menyedihkan lagi ketika itu dilakukan atas nama agama dan perjuangan.

Baca Juga  Isu Radikalisme: dari Radikalisme Global hingga Radikalisme ala Menteri Agama

Lima Dasar Etika Bermedsos

Untuk itu, saya ingin mengingatkan kembali diri saya dan kita semua untuk selalu mengingat “acuan moral” sekaligus “konsekuensi” yang diakibatkan oleh sikap tak berhati-hati (careless) dalam menyebarkan informasi atau berita. Yaitu etika bermedsos yang harus diperhatikan. Pertama, bahwa setiap kata yang kita sampaikan, baik secara lisan (oral) maupun tulisan (written) pasti akan dipertanggungjawabkan di hadapan Mahkamah Ilahi. “Tidaklah keluar sebuah sebuah kata darinya kecuali dicatat oleh Raqiib (Malaikat Pencatat Kebaikan) dan Atiid (Malaikat Pencatat Keburukan). 

Kedua, tentu orang beriman sadar bahwa mengklarifikasi berita, baik untuk diri sendiri apalagi untuk disebarkan ke orang lain, hukumnya wajib. Perintah itu jelas dan tegas dalam al-Quran (al-Hujurat: 6). Ayat itu berbentuk kata perintah (fi’il amar). Dan dalam kaidah ushul fiqh kita kenal “al-amru lil-wujuub” (Perintah itu hukumnya wajib).

Ketiga, kalaupun tujuan menyebarkan berita itu untuk, anggaplah untuk sebuah tujuan yang dianggap baik (mulia). Misalnya, untuk membela agama dan kebenaran/keadilan, maka juga terjadi pelanggaran nyata. Tujuan mulia  dalam pandangan Islam tidak menghalalkan segala cara. Maka menyebarkan berita yang tidak jelas, apalagi memang bohong atas nama membela Islam adalah batil (salah).

Keempat, agama Islam menggariskan bahwa ketika kita melawan kebatilan atau merespon kepada sesuatu yang kita anggap salah, maka harus dilakukan dengan cara-cara yang lebih baik, lebih santun, lebih bermoral. “Lawanlah dengan cara yang terbaik” (al-Quran). Karenanya, ketika kebatilan direspon dengan cara yang batil, kita telah menempatkan diri pada posisi yang sama (kebatilan).

Kelima, tentu pertimbangan integritas moral dan akhlakul karimah harus selalu dikedepankan dalam upaya membela kebenaran. Umat ini jangan pernah kehilangan pijakan moralitas karena semangat membela kebenaran. Karena jika itu terjadi, maka dengan sendirinya terjadi paradoks nyata. Merasa membela kebenaran tapi sekaligus merendahkan kebenaran itu sendiri.

Baca Juga  Antara Himmah dan Thulul Amal

Semoga upaya-upaya kita dalam menegakkan dan membela kebenaran selalu terjaga dalam batas-batas kebenaran itu sendiri. Jadikan akhlakul karimah sebagai “pondasi perjuangan” dalam membela kebenaran dan keadilan. Karena akhlakul karimah saat ini menjadi barang mulia yang langka dan mahal. Semoga!

* Presiden Nusantara Foundation

Editor: Arif

Avatar
1023 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
Akhlak

Teladan Rasulullah Soal Cinta Tanah Air

4 Mins read
Cinta tanah air adalah naluri di dalam diri manusia, berdetak di hatinya, dan mengalir di dalam darahnya. Meskipun tanah air itu kering…
Akhlak

Bagaimana Islam Memandang Bulliying?

4 Mins read
Dalam hidup, bagi sebagian orang bercanda atau senda gurau adalah sesuatu yang biasa dan wajar-wajar saja. Ada juga yang mengatakan bercanda itu…
Akhlak

7 Cara Mengingat Kematian

4 Mins read
Makna Kematian “Tiap-tiap jiwa akan merasakan kematian dan sesungguhnya pada hari kiamatlah akan disempurnakan pahalamu, barangsiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan…

Tinggalkan Balasan