Nama Muhammadiyah: Asal-usul dan Alasan Pemilihan - IBTimes.ID
Fatwa

Nama Muhammadiyah: Asal-usul dan Alasan Pemilihan

3 Mins read

Persyarikatan Muhammadiyah merupakan organisasi Islam yang sangat besar di Indonesia dan memiliki sejarah panjang. Usianya menginjak 108 tahun pada 2020 ini, karena Muhammadiyah didirikan pada 18 November 1912 silam. Nama “Muhammadiyah” secara bahasa berarti ”pengikut Nabi Muhammad”. Namun, sebenarnya bagaimana asal-usul dan alasan pemilihan nama Muhammadiyah? Berikut pembahasan menurut situs fatwatarjih.or.id.

Nama Muhammadiyah

Nama Muhammadiyah berasal dari kata “Muhammad” dan diberi akhiran ya’ nisbat, yang artinya adalah orang-orang yang mengikuti Muhammad. Kata “Muhammad” yang berarti “terpuji”, karena baik artinya maka dijadikan nama bagi anak cucunya oleh orang yang ingin anak cucunya menjadi orang terpuji di kemudian hari. Kata “Muhammad” telah menjadi nama pula bagi diri (person) junjungan kita Nabi Muhammad saw. Sudah banyak kaum muslimin yang menamakan anaknya dengan “Muhammad”, dengan harapan agar anaknya menjadi orang terpuji dan berakhlak mulia seperti akhlak Nabi Muhammad saw. Begitu pula dengan persyarikatan ini, diharapkan dengan nama Muhammadiyah menjadikan simpatisan, anggota, dan kader-kadernya menjadi terpuji dan melaksanakan tuntunan Nabi Muhammad saw.

Selanjutnya, khusus bagi Nabi Muhammad, kata setelah nama dilengkapi dengan kalimat “shallallaahu ’alaihi wa sallam” (saw). Kalimat ini berarti “semoga Allah selalu melimpahkan rahmat dan kesejahteraan atasnya”. Sedang bagi orang lain yang bukan person Nabi Muhammad tidak dilengkapi dengan kalimat tersebut.

Nah, nama Muhammadiyah bukan nama person Nabi Muhammad, tetapi nama suatu persyarikatan, yaitu “Persyarikatan Muhammadiyah”. Dari nama itu tersirat suatu makna bahwa yang menjadi anggota persyarikatan itu adalah para pengikut Nabi Muhammad saw. Karena Persyarikatan Muhammadiyah bukan nama person Nabi Muhammad, maka tidak perlu dilengkapi dengan kalimat “shallallaahu ’alaihi wa sallam” (saw).

Baca Juga  Nyai Walidah: Pemberdayaan Perempuan dari Sopo Tresno

Asal-usul Nama Muhammadiyah dan Alasan Pemilihan

Mengutip situs resmi Muhammadiyah.or.id, nama ”Muhammadiyah” pada mulanya diusulkan oleh kerabat dan sekaligus sahabat Kyai Ahmad Dahlan yang bernama Muhammad Sangidu. Dia adalah seorang Ketib Anom Kraton Yogyakarta dan tokoh pembaruan yang kemudian menjadi penghulu Kraton Yogyakarta. Nama ini akhirnya diputuskan Kyai Dahlan setelah melalui shalat istikharah (Darban, 2000: 34).

Penisbahan nama tersebut menurut H. Djarnawi Hadikusuma mengandung pengertian sebagai berikut: ”Dengan nama itu dia (Kiai Dahlan) bermaksud untuk menjelaskan bahwa pendukung organisasi itu ialah umat Muhammad, dan asasnya adalah ajaran Nabi Muhammad saw, yaitu Islam. Dan tujuannya ialah memahami dan melaksanakan agama Islam sebagai yang memang ajaran yang serta dicontohkan oleh Nabi Muhammad saw, agar supaya dapat menjalani kehidupan dunia sepanjang kemauan agama Islam. Dengan demikian ajaran Islam yang suci dan benar itu dapat memberi nafas bagi kemajuan umat Islam dan bangsa Indonesia pada umumnya.”

Maka pada tanggal 18 November 1912 Miladiyah bertepatan dengan 8 Dzulhijah 1330 Hijriah di Yogyakarta akhirnya didirikanlah sebuah organisasi yang bernama ”MUHAMMADIYAH”. Organisasi baru ini diajukan pengesahannya pada tanggal 20 Desember 1912 dengan mengirim ”Statuten Muhammadiyah” (Anggaran Dasar Muhammadiyah yang pertama, tahun 1912). Statuen disahkan disahkan oleh Gubernur Jenderal Belanda pada 22 Agustus 1914.

Dalam ”Statuten Muhammadiyah” yang pertama itu, tanggal resmi yang diajukan ialah tanggal Miladiyah yaitu 18 November 1912, tidak mencantumkan tanggal Hijriah. Dalam artikel 1 dinyatakan, ”Perhimpunan itu ditentukan buat 29 tahun lamanya, mulai 18 November 1912. Namanya ”Muhammadiyah” dan tempatnya di Yogyakarta”. Sedangkan maksudnya (Artikel 2), ialah: a. menyebarkan pengajaran Igama Kangjeng Nabi Muhammad Shallalahu ‘Alaihi Wassalam kepada penduduk Bumiputra di dalam residensi Yogyakarta, dan b. memajukan hal Igama kepada anggauta-anggautanya.”

Perbedaan dengan Nama Nabi Muhammad

Kata Persyarikatan Muhammadiyah ini pada satu segi ada persamaannya dengan kata “Ali Muhammad” (keluarga Muhammad). Karena bukan nama person Nabi Muhammad, tidak perlu dilengkapi dengan “shallallaahu ’alaihi wa sallam” (saw), seperti: Ali Muhammad shallallaahu ’alaihi wa sallam (saw).

Baca Juga  Buya Hamka, Bukan Pembuat Fatwa Larangan Ucapan Selamat Natal

Demikian pula kata “hizbullah” dan kata “sabilillah”, tidak perlu dilengkapi dengan “subhaanahuu wa ta’aalaa” (swt), artinya “Maha Suci dan Maha Agung Dia”. Kata “hizbullah” (tentara atau lasykar Allah) dan kata “sabilillah” (berjuang di jalan Allah) sangat popular di Indonesia pada masa-masa perjuangan kemerdekaan Indonesia melawan penjajah Belanda. Mereka adalah laskar yang terkenal gagah berani pada waktu itu. Banyak nama-nama lain yang sama ungkapannya dengan kata-kata di atas, seperti kata Abdullah, Abdurrahman, Nur Rohman, dan sebagainya.

Mengenai ayat 63 surat An-Nur (24) kami tuliskan, Allah swt berfirman:

لاَ تَجْعَلُوا دُعَاءَ الرَّسُولِ بَيْنَكُمْ كَدُعَاءِ بَعْضِكُمْ بَعْضًا … [النور (24): 63]

Artinya: “Janganlah kamu jadikan panggilan Rasul di antara kamu seperti panggilan sebahagian kamu kepada sebahagian (yang lain), ….” [QS. an-Nur (24): 63]

Para mufassir seperti Al-Qasimi pada kitab tafsirnya Mahasinut Ta’wil, Al-Maraghi pada tafsir Al-Maraghi, dan para mufassir yang lain menafsirkan ayat di atas sebagai berikut: Ayat ini merupakan peringatan bagi kaum muslimin agar memanggil Nabi Muhammad sesuai dengan panggilan yang diberikan Allah kepadanya, yaitu “Rasulullah” atau “Nabiyullah”, tidak seperti yang biasa berlaku di kalangan orang-orang Arab pada waktu itu. Mereka memanggil temannya dengan nama seenaknya saja. Hal ini mereka lakukan pula kepada Nabi Muhammad. Mereka memanggil Nabi Muhammad dengan “hai Muhammad”, hai Abul Qasim, hai Ibni Abdillah, dan sebagainya.

***

Dari keterangan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa tidaklah hormat jika kita memanggil Nabi Muhammad dengan Muhammad saja. Kita harus memanggilnya dengan nama “Rasulullah”, “Nabiyullah”, jika kita ucapkan dalam bahasa Indonesia berbunyi: Rasul Allah, Nabi Muhammad, atau Nabi saw. Dengan kata saw dapat dibedakan antara Nabi Muhammad dengan nabi-nabi yang lain.

Baca Juga  Transformasi Perkaderan Pemuda Muhammadiyah

Adapun untuk nabi-nabi yang lain dilengkapi namanya dengan “’alaihish-shalaatu was-salaam” (as), artinya semoga kepadanya dilimpahkan rahmat dan kesejahteraan. Itulah panggilan yang diberikan Allah kepada Nabi Muhammad saw yang diajarkan kepada kita semuanya, dan kita akan mematuhinya. Wallahu a’lam.

Editor: Nabhan

Redaksi
153 posts

About author
IBTimes.ID - Kanal Moderasi Islam. Sebuah media online yang berprinsip pada wasathiyah Islam dengan memadukan doktrin keislaman, perkembangan sains mutakhir, dan nilai keindonesiaan.
Articles
Related posts
Fatwa

Lebih Dulu Mana Antara Membayar Hutang dan Memberi Sumbangan?

3 Mins read
Dalam buku Pedoman Hidup Islami Warga Muhammadiyah (PHIWM) disebutkan tentang Pedoman Hidup Islami dalam kehidupan bermasyarakat, yang antara lain memberi tuntunan tentang;…
Fatwa

Apakah Alkohol itu Najis?

2 Mins read
Alkohol dalam bahasa arab adalah al-kuhl atau al-kuhul, sedangkan dalam bahasa Inggris adalah alcohol. Secara istilah alkohol adalah sesuatu yang menguap, saripati atau intisari. Alkohol diartikan sebagai…
Fatwa

Bolehkah Menikah Beda Agama?

2 Mins read
Pernikahan adalah hal yang diidam-idamkan oleh semua orang. Namun, dalam beberapa kasus, orang saling jatuh cinta dengan orang lain yang beda agama….

Tinggalkan Balasan