Noorhaidi Hasan: 10 Dalil Utama Buku Multidisiplin, Interdisiplin, dan Transdisiplin - IBTimes.ID
Report

Noorhaidi Hasan: 10 Dalil Utama Buku Multidisiplin, Interdisiplin, dan Transdisiplin

2 Mins read

IBTimes.ID – Buku Multidisiplin, Interdisiplin, dan Transdisiplin: Metode Studi Agama & Studi Islam di Era Kontemporer karya Amin Abdullah berisi jalan baru kajian Islam setelah penulis mengalami perjalanan panjang dalam mengembangkan kajian Islam. Penulis mengalami kajian Islam sejak dari Gontor, IAIN, Ankara, Turki, hingga menjadi guru besar. Hal ini disampaikan oleh Noorhaidi Hasan dalam peluncuran dan bedah buku Mulitidisiplin, Interdisiplin, dan Transdisiplin karya Amin Abdullah pada hari Kamis (15/10).

Penulis adalah pelaku sejarah perubahan dari IAIN menuju UIN dengan menggagas konsep integrasi-interkoneksi. Ia juga terus mengawal perubahan ini. Dalam paparannya, Noorhaidi Hasan menyebut bahwa buku ini bisa disebut sebagai manifesto Amin Abdullah tentang arah baru pengembangan kajian Islam, yang berisi refleksi-refleksi, pemikiran, kegelisahan akademik, keinginan, harapan, ekspektasi, mimpi, dan cita-cita. Penulis mengharapkan agar masa depan kajian Islam di Indonesia dapat menyumbang perkembangan peradaban dunia.

“Saya kira, dorongan itu yang ada pada diri Pak Amin, sehingga beliau berusaha untuk mendamaikan berbagai macam disiplin ilmu. Sehingga peradaban ini dapat kita nikmati bersama dalam suasana damai, toleran, inklusif dan humanis,” ujarnya.

Menurut Noorhaidi masih banyak kajian Islam yang belum terbebas dari jerat-jerat normativitas yang menyebabkan stagnasi pemikiran. Integrasi-interkoneksi yang disusun oleh Amin Abdullah bertujuan untuk membebaskan sarjana muslim dari jerat normativitas kajian agama.

Refleksi Amin Abdullah menghasilkan karya-karya yang sangat berpengaruh di Indonesia sejak tahun 1990 an. Amin Abdullah menghasilkan Buku Studi Agama: Normativitas dan Historisitas, Falsafah Kalam di Era Post Modern, Islamic Studies, dan lain-lain.

Multidisiplin, Interdisiplin, dan Transdisiplin

Pendekatan multidisiplin adalah penelitian yang menggunakan berbagai pendekatan yang berbeda, namun masing-masing disiplin tidak ingin campur tangan terlalu jauh. Filsafat, sosial humaniora, ilmu alam, dan lain-lain dimanfaatkan untuk melihat fenomena tertentu, dengan sekat-sekat yang masih ada.

Baca Juga  Azyumardi Azra: Pilihan Non-Politik Muhammadiyah Sudah Benar

“Yang lebih maju dari multidisiplin itu adalah interdisiplin. Interdisiplin berupaya menyatukan atau memadukan dua atau lebih disiplin keilmuan. Bisa metodenya, datanya, tekniknya, teorinya, atau perspektifnya sehingga berpadu dalam mengembangkan ilmu pengetahuan. Antar disiplin ilmu sudah menyatu menjadi satu kekuatan agar bisa menjawab persoalan zaman,” imbuhnya.

Direktur Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta ini menyebut transdisiplin adalah langkah lebih jauh untuk melebur hal-hal yang ada antar berbagai disiplin dalam satu tarikan nafas. Muara metode Transdisiplin ada pada pengembangan ilmu yang lebih baru.

10 Dalil Utama Noorhaidi Hasan

Ia menyebut dari buku ini bisa diambil 10 dalil utama. Pertama, para pemikir muslim kontemporer dituntut untuk memiliki kemampuan mendialogkan antara ilmu-ilmu agama dengan pemikiran keislaman, dan studi keislaman kontemporer dengan baik.

Kedua, pemikiran keislaman yang ditopang oleh filsafat kritis tidak melahirkan pemikiran yang kaku, rigid, dan stagnan. Mampu menghasilkan tafsir yang baru dan fresh. Dirasah Islamiyah adalah klaster keilmuan baru yang berbasis pada paradigma keilmuan sosial kritis komparatif.

Ketiga, kunci dialog kajian Islam adalah meleburnya unsur-unsur subjektif, kemudian masuk ke unsur intersubjektif. “Hati nurani dibangun dengan wawasan filosofis dan kritis. Harus ada unsur objektif sebagai sarjana muslim ketika berupaya menyelesaikan persoalan di masyarakat,” imbuhnya.

Keempat, unsur-unsur yang membuat corak keagamaan menjadi sempit harus dibuang jauh-jauh. Kelima, tantangan terbesar di era global adalah menghadirkan nilai tauhid yang mampu menumbuhkan empati sosial dalam konteks keragaman dan kemajemukan.

Ketujuh, dirasah islamiyah yang bercorak critical perlu diperkenalkan kepada anak didik agar menghasilkan nilai-nilai keberagamaan yang autentik untuk mencapai kehidupan di masa depan yang lebih baik,” ujarnya.

Kedelapan, salah satu cara menuju Word Class University adalah digunakannya pendekatan pembelajaran dan pengabdian kepada masyarakat yang bercorak multidisipliner, interdisipliner, dan transdisipliner.

Baca Juga  Tanwir 'Aisyiyah: Monogami Lebih Berpeluang Meraih Sakinah

Kesembilan, hubungan disiplin ilmu keagamaan dan ilmu sosial budaya dan kealaman bersifat semi-permiable, saling memberikan kesaksian dan sebagai sumber imajinasi. Terakhir, pandemi covid-19 telah melahirkan pemikiran dan budaya baru baik dalam bidang sains maupun agama yang mendorong berkembangnya peradaban baru.

“Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga telah kita dudukkan sebagai laboratorium penerapan jalan baru ini,” tutup Noorhaidi Hasan.

Reporter: Yusuf

Redaksi
38 posts

About author
IBTimes.ID - Kanal Moderasi Islam. Sebuah media online yang berprinsip pada wasathiyah Islam dengan memadukan doktrin keislaman, perkembangan sains mutakhir, dan nilai keindonesiaan.
Articles
    Related posts
    Report

    Nahdlatul Ulama vs Jokowi: NU Normal?

    3 Mins read
    Sejak Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan kabinetnya pada 23 Oktober 2019, Nahdlatul Ulama (NU) perlahan menjauhkan diri dari presiden. Hal ini salah…
    Report

    Martin Slama: 'Aisyiyah, Otoritas Keagamaan, dan Media Sosial

    2 Mins read
    IBTimes.ID – Tidak ada agama tanpa media. Setiap agama memiliki media utamanya sendiri. Agama-agama besar memiliki kitab suci sebagai media utama. Sedangkan…
    Report

    Abdul Mu'ti: Fikih Judicial Review

    2 Mins read
    Sejak disahkan oleh DPR pada 5 Oktober lalu, gelombang unjuk rasa dari berbagai kalangan belum menunjukkan tanda berhenti. Demo buruh pada 8/10…

    Tinggalkan Balasan