PUBLISHER

PT Litera Cahaya Bangsa Jalan Nanas 47B, Banyuraden, Gamping, Sleman, Yogyakarta

Kanal Moderasi Islam. Hubungi Kami.

Hari demi hari, pertanyaan meningkat tentang virus Corona saat muncul, dan kebingungan semakin dalam.

Sains tidak memberikan jawaban kuratif dan obat pasti untuk penyakit. Dan agama belum mampu melindungi orang dari bahaya yang disebabkan oleh virus ini, yang telah membunuh ribuan orang dan masih terus berlanjut.

Tetapi ambiguitas yang membingungkan ini menciptakan vitalitas intelektual dan ilmiah. Tidak hanya dalam memberikan diagnosis penyakit itu sendiri, tetapi juga dalam memahami kemungkinan akibatnya dalam kehidupan publik.

Di tengah kontroversi antara sudut pandang yang berbeda, muncul pertanyaan tentang keadaan sains dan agama dalam menghadapi wabah pandemi. Apakah sikap mereka terhadap konsekuensi berbahaya saling melengkapi? Atau apakah salah satu menyinggung yang lain?

Bagaimana para sarjana agama dan dokter dapat melakukan tugas mendidik dan mengarahkan orang untuk menghadapi wabah Pandemi, masing-masing dari sudut pandangnya sendiri?

Dalam laporan khusus ini, kami memberikan contoh debat intelektual seputar Pandemi ini dari perspektif ilmiah dan agama.

Agama dalam Menghadapi Corona

Pada saat badan-badan ilmiah kedokteran aktif memberikan penjelasan ilmiahnya tentang virus Corona, dalam upaya menyebarkan kesadaran kesehatan dengan mengikuti petunjuk dan peringatan yang dikeluarkan oleh mereka, suara-suara religius meningkat. Guna membenarkan bahwa virus yang menyebar luas yang telah melanda dunia adalah pesan ilahi kepada umat manusia. Pesan yang mengingatkannya pada ketidakadilan, tirani, dan pelanggaran martabat manusia.

Badan-badan dan individu-individu keagamaan ini tidak berhenti mengajak masyarakat umum untuk bertaubat supaya kembali ke jalan para nabi dan rasul dan berpegang pada moral agama dan kemanusiaan. Setelah mereka terpinggirkan di tengah-tengah konflik politik dan ekonomi yang berkecamuk di antara para pemain utama di panggung dunia. Hal itu dibarengi dengan peredaran resep herbal yang beberapa di antaranya diambil dari teks-teks agama seperti hadis Nabi, “Habbatussauda adalah obat untuk setiap penyakit kecuali racun”.

Baca Juga  Malang sebagai Peradaban Perkampusan

Umat ​​beragama juga keberatan dengan keputusan resmi untuk menutup masjid dan tempat ibadah. Mereka keberatan atas statement yang mengatakan bahwa salah satu alasan yang mendorong penderitaan dan wabah pada orang-orang adalah kewajiban untuk shalat. Karena, kepada Tuhan-lah mereka mengadu dan bertemu dalam doa.  Sambil melakukan semua tindakan pencegahan yang diperlukan oleh staf medis.

Agama sendiri menghadapi pertanyaan yang harus dijawab. Corona ini, termasuk hukuman atau ujian dari Tuhan?

Ada pula pertanyaan teologis yang mendasari pemahaman masyarakat tentang langkah-langkah penting. Seperti social distancing, hukum shalat Jumat, shalat berjamaah, dan pemakaman.

Ilmu dalam Menghadapi Corona

Penelitian dan eksperimen ilmiah telah membuktikan keterbatasan dari apa yang diketahui pikiran manusia.

Dibandingkan dengan apa yang tidak diketahui, bukti terbaik untuk ini adalah perang yang saat ini dilancarkan umat manusia untuk melawan pandemi Corona.

Pikiran yang merupakan sumber pengetahuan absolut dalam modernitas, kita ingat penderitaan yang disebabkan oleh sains dan sarana modernitas bagi umat manusia melalui penyalahgunaan dukungannya untuk dominasi kolonial dan kekaisaran di dunia.

Abad kedua puluh adalah era perang dunia yang hebat, menggunakan pencapaian ilmu manusia dan ilmu modern. Kolonialisme menjadi salah satu capaian modernitas yang menanamkan kemajuan ilmu pengetahuan. Hal ini menimbulkan rasa frustasi dan pesimisme terhadap modernitas yang semakin dalam dan mandul akibat perang Corona.

Pandemi Corona menunjukkan batas-batas kendali sains atas fenomena alam setelah beberapa dekade. Bagi para pendukung modernitas, ilmu pengetahuan mampu memberikan solusi atas setiap masalah yang muncul.

Dia memegang kunci untuk perkembangan dan kemakmuran. Terlepas dari fakta bahwa sains tidak menuntutnya, melainkan dari kualitas kerendahan hati dan pengakuan bahwa setiap fakta ilmiah bersifat sementara dan dapat disangkal setiap saat.

Baca Juga  Mathla'ul Anwar: Madrasah sebagai Kontinuitas Gerakan

Faktanya, pertarungan tidak seimbang antara dokter dan perawat saat ini melawan virus mematikan ini disebabkan oleh kebijakan liberal yang diterapkan di sebagian besar negara dan didasarkan pada pengorbanan layanan sosial,Terutama pendidikan dan kesehatan. Sehingga, pendanaan keuangan untuk kedua daerah tersebut berkurang. Hal ini tercermin dari penurunan jumlah rumah sakit serta peralatan dan perlengkapan medis yang diperlukan.

Di sisi lain, cobaan Corona mengungkapkan kerapuhan struktur psikologis dan spiritual orang-orang pada usia ini. Di mana, kepanikan yang parah tidak diragukan lagi mempengaruhi kekebalan individu. Jadi, psikoterapi, termasuk meningkatkan energi spiritual, adalah salah satu hal yang paling kita lihat sebagai kebutuhan masyarakat umum saat ini. Bersamaan dengan kebutuhan akan pemantauan kesehatan dan bantuan medis.

Hubungan Komplementer

Pendekatan lain untuk perdamaian tampaknya lebih sejalan dengan apa yang diperlukan pada tahap ini dan percaya bahwa peran ilmuwan dan dokter selama wabah saling melengkapi.

Mereka yang memegang persepsi ini, berpegang teguh pada fakta bahwa dokter dan ulama dapat memainkan peran bersama dalam meningkatkan kesadaran tentang dasar-dasar kesehatan masyarakat, kebersihan pribadi, dan praktik sosial yang aman dari sudut pandang mereka sendiri. Mereka juga dapat memainkan peran penting dengan menyebarkan kepastian dan mendorong kepatuhan terhadap nasihat dan kepercayaan dokter kepada Tuhan.

Peran ulama dan dokter bersifat integratif. Karena banyak pertanyaan yang muncul dari segi medis, agama, maupun sosial.

Ada banyak prinsip Islam dalam menangani Pandemi (seperti isolasi, kegagalan pasien untuk mendapatkan hak, pencegahan dan larangan membahayakan) yang sepenuhnya sesuai dengan ajaran dan pedoman medis, melengkapi dan memperkuatnya, dan memberi mereka legitimasi agama.

Tanggapan terhadap pandemi berkisar pada dua solusi, yang salah satunya sangat diperlukan untuk solusi lainnya.

Pertama: Ikuti semua kemungkinan dan alasan, dengan mengikuti peringatan dan instruksi medis, dan meminta pengobatan dan vaksinasi.

Kedua: Doa kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, kembali kepada-Nya, dan mencari bantuan-Nya dalam mengangkat wabah dan penderitaan.

Para ulama dan mufti biasanya berkonsultasi dengan dokter, ulama, dan peneliti yang mengkhususkan diri dalam bidang ilmiah sebelum mengeluarkan fatwa dan peraturan syariah.

Baca Juga  Jauh Sebelum Pandemi Corona, London Hancur Karena Wabah Ini

Editor: Yahya FR

Share Artikel

contributor