Sexy Killers dan Kekuatan Masyarakat untuk Mengubah Kebijakan - IBTimes.ID
IrfaniPerspektif

Sexy Killers dan Kekuatan Masyarakat untuk Mengubah Kebijakan

2 Mins read

Oleh : Nabhan Mudrik Alyaum

 

“Today we use 100 million barrels of oil every single day. There are no politics to change that. There are no rules to keep that oil in the ground. So, we can’t save the world by playing the rules. Because the rules have to be changed. Everything needs to change, and it has to start today.”
— Greta Thunberg

Sistem demokrasi mengharuskan untuk dapat dilaksanakan dengan tepat agar membawa kebaikan bagi rakyat dalam penerapannya. Bahwa rakyat (demos) perlu berpartisipasi untuk menentukan jalannya pemerintahan (kratos). Hal ini secara praktis dibuktikan dengan kebijakan-kebijakan yang buruk dapat berubah jika rakyat secara luas menginginkan perubahan.

Partisipasi rakyat kemudian mendorong banyak hal. Mulai dari perubahan kebijakan seperti yang disebutkan hingga perubahan-perubahan rencana jangka panjang yang dibuat oleh pemerintah. Jika masyarakat menginginkan, tentunya siapapun pemerintahnya tidak bisa mengabaikan.

Secara umum, rakyat dapat mendorong pemerintah untuk mengubah kebijakan tertentu. Tentunya, kebijakan yang dimaksud adalah kebijakan untuk memastikan manusia dan lingkungan memiliki hubungan yang baik. Sehingga menciptakan kehidupan yang berkelanjutan.

Perjuangan dalam isu lingkungan terkhusus penggunaan batubara seperti dalam film Sexy Killers dapat dilakukan dengan menggunakan prinsip ini. Film Sexy Killers menciptakan isu nasional terutama di media sosial ketika pemutarannya dapat dilakukan secara luas di seluruh Indonesia. Bahkan, meskipun media konvensional tidak terlalu memberikan perhatian, dampak yang diberikan film Sexy Killers cukup terasa. Setidaknya dampak ini datang dari puluhan pemutaran di beragam kota dan lebih dari 21 juta views di YouTube hingga 2 Mei 2019.

Dorongan untuk mengubah kebijakan tidak lain merupakan perwujudan peran social control oleh rakyat. Perubahan kebijakan hanya akan terjadi jika kesadaran dalam masyarakat terkait isu lingkungan dapat muncul secara kolektif dan dengan cakupan yang luas. Kasus film Sexy Killers menjadi satu contoh positif perjuangan menumbuhkan kesadaran dengan penerapan social control memanfaatkan perkembangan zaman.

Baca Juga  Di Balik Pengunduran Diri Belva: Start-Up Baiknya dalam Bentuk Koperasi

Tidak hanya tersebar dalam masyarakat, pasar pun merespon secara positif kesadaran yang didorong melalui pemutaran film Sexy Killers. Saham PT Toba Bara yang disebut berkali-kali dalam film sempat anjlok hingga nyaris setengahnya. Meskipun kemudian penurunan tidak terlalu signifikan, namun kejadian saham yang anjlok sesaat menjadi gambaran bahwa kesadaran masyarakat juga dapat menentukan sentimen pasar yang menentukan banyak hal, mulai dari industri sampai kebijakan pemerintah.

Meski sapat dikatakan baik, namun kesadaran masyarakat tidak boleh terbatas pada euforia pemutaran film Sexy Killers. Juga tidak cukup hanya sampai dengan perubahan kebijakan dan peraturan. Dorongan untuk kebijakan, peraturan, dan perencanaan dalam isu lingkungan juga perlu terus dilanjutkan. Terutama dalam pengawasan.

Sesuaidengan yang dinyatakan dalam film, kebijakan lingkungan memang secara sudah cukup baik. Namun, pengawasan jauh dari kata baik. Terjadi pelanggaran di sana-sini yang berulang dan tidak sesuai dengan aturan-aturan terkait lingkungan yang telah dibuat.

Masyarakat perlu kembali menjalankan peran social control. Kampanye dapat dilanjutkan untuk memberikan perhatian terhadap minimnya pengawasan pemerintah dalam penerapan aturan dan kebijakan. Peran ini pun dapat dilakukan melalui beragam cara.

Seperti halnya pemutaran film Sexy Killers, social control oleh masyarakat dapat dilakukan dengan cara-cara kreatif dan digerakkan secara sukarela oleh anak muda. Minimnya pengawasan pemerintah akan sangat terbantu jika ada laporan yang diberikan secara tepat dan masif. Media sosial, komunitas, dan banyak hal lain di era kekinian dapat dimanfaatkan alih-alih menggunakan cara konvensional seperti demonstrasi, boikot, dan aksi massa yang sangat menguras tenaga, waktu, dan biaya.

Jalan menuju kebijakan, peraturan, dan perencanaan yang baik dalam isu lingkungan memang masih sangat panjang. Namun dapat diretas secara perlahan tapi pasti dengan dorongan terus menerus dari masyarakat. Jika dorongan dilakukan secara konsisten dan makin besar, maka tinggal menunggu waktu untuk memunculkan political will seperti yang dimaksudkan Greta Thunberg, pejuang isu lingkungan berusia 16 tahun dari Swedia di awal tulisan ini. Selanjutnya, tinggal menunggu perubahan positif terjadi.

Baca Juga  Bersabar Jadi Guru untuk Anak Sendiri

 

*) Mahasiswa S1 Geografi dan Ilmu Lingkungan UGM. Ketua PW IPM DIY Bidang Pengkajian Ilmu Pengetahuan

Avatar
12 posts

About author
Mahasiswa S1 Geografi dan Ilmu Lingkungan UGM. Ketua PW IPM DI Yogyakarta Bidang Pengkajian Ilmu Pengetahuan
Articles
Related posts
Perspektif

Saat Negara Robin Hood Bantu Media Semaput

2 Mins read
Alkisah di Australia, perusahaan-perusahaan media makin semaput. Banyak yang gulung tikar bahkan bangkrut. Bagaimana tidak, orang sudah enggan membaca koran, apatah lagi…
Perspektif

KH Abdullah Hasyim (2): Sosok Ulama Berkarakter Sederhana

4 Mins read
Setelah menyelesaikan sekolahnya di PHIN Yogyakarta pada tahun 1963, KH Abdullah Hasyim ditugaskan menjadi abdi negara (PNS) oleh pemerintah di Kantor Inpeksi…
Perspektif

KH Abdullah Hasyim (1): Alasan Masuk Muhammadiyah

3 Mins read
KH. Abdullah Hasyim dilahirkan pada 18 Februari 1943 di Kediri dan dibesarkan dalam keluarga yang sangat sederhana, dari pasangan Kisman dan Siti…

Tinggalkan Balasan

Mari Kolaborasi
Mari Berkolaborasi bersama kami "IBTimes.ID - Cerdas Berislam" dan para kontributor lainnya untuk memproduksi narasi Islam yang mencerahkan.
Donasi dapat melalui Bank Mandiri 137-00-5556665-3 a.n Litera Cahaya Bangsa