News

UMY Gelar Talkshow dan Student Fair Peringati Hari Pangan Sedunia

2 Mins read

IBTimes.ID, Yogyakarta | Hari Pangan Sedunia atau World Food Day jatuh pada tanggal 16 Oktober setiap tahunnya. Melalui momen peringatan ini, diharapkan dapat meningkatkan kesadaran sekaligus perhatian masyarakat dunia terkait pentingnya penanganan masalah pangan baik permasalahan ditinggal nasional, regional maupun global.  Sehingga seluruh permasalah pangan yang hadir bisa segera teratasi dan muncul ketahanan pangan yang berkelanjutan.

Di Indonesia sendiri, masih banyak sekali permasalahan pangan yang belum terselesaikan. Diantaranya adalah krisis pangan yang terjadi pasca pandemic Covid-19 berdampak pada seluruh masyarakat di berbagai lapisan ekonomi, masalah geopolitik Rusia-Ukraina yang menghambat jalur perdagangan beberapa komoditas pangan, hingga ironi ketahanan pangan dengan besarnya impor kacang-kacangan dan gandum. 

Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) turut prihatin atas berbagai permasalahan ketahanan pangan yang saat ini dihadapi oleh negara Indonesia. Melalui Lembaga Pengembangan Kemahasiswaan dan Alumni (LPKA), UMY menggelar Talkshow dan Student Fair memperingati Hari Pangan Sedunia dengan mengusung tema “Explore, Experience, Expand”.

Kegiatan Talkshow ini diadakan pada hari Rabu (19/10) bertempat di Gedung Sportorium UMY dihadiri oleh ratusan mahasiswa dari berbagai fakultas di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY). Talkshow ini menghadirkan salah satu narasumber dari Slow Food Yogyakarta yang memang ahli dalam mengamati berbagai permasalahan pangan di Indonesia.

Amalia selaku Ketua Slow Food Yogyakarta banyak membahas mengenai berbagai permasalah pangan negara dan bagaimana seharusnya para mahasiswa menanggapi hal tersebut. Pasalnya, menurut Amalia saat ini Indonesia berada dalam kondisi ketahanan pangan yang ironi.

***

“Indonesia menjadi negara dengan panen raya berlimpah akibat keberagaman tanaman dan makanan yang ada. Namun sungguh ironi, Indonesia tetap melakukan impor besar-besaran pada gandum serta kacang-kacangan. Seharusnya hal tersebut dapat diminimalisir supaya hasil pertanian dari dalam negeri bisa bersaing dengan produk-produk impor. Tuturnya.

Baca Juga  Onti dan Sumpah Dokter Milenial

Tak hanya sampai situ saja, Amalia juga mengajak para generasi muda khususnya mahasiswa yang hadir dalam Talkshow tersebut untuk berperan penting dalam menjaga ketahanan pangan dengan memilah makanan. Sebisa mungkin memperhatikan apa yang masuk dalam tubuh kit dan bagaimana proses pengolahannya. Juga bisa turut berperan aktif dalam berbagai kegiatan yang dapat meningkatkan ketahanan pangan.

Narasumber lain yaitu Lasiyo yang merupakan Petani pIsang turut menuturkan bahwa generasi muda bisa ikut berperan dalam menjaga ketahanan pangan dengan mulai bertani. Mengingat saat ini banyak sekali generasi muda yang enggan bertani karena berpikir pekerjaan ini berat dan sulit dilakukan. Padahal dengan ketekunan dan ketelitian, bertani juga bisa mendatangkan pundi-pundi rupiah sekalipun dari limbahnya.

Dari kegiatan ini, Prof. Dr. Ir. Gunawan Budiyanto M.P., IPM selaku Rektor UMY berharap dapat menyadarkan generasi muda terkait pentingnya berpartisipasi dalam menjaga ketahanan pangan, khususnya mahasiswa UMY di bidang pertanian bisa menerapkan ilmu yang diperoleh agar turut bermanfaat mengatasi berbagai permasalahan pangan di Indonesia.

Reporter: Clean Qurrota

Print Friendly, PDF & Email
871 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
News

MATAF 2022, UMY Pecahkan Rekor Dunia Pagelaran Wayang dengan Dalang Terbanyak

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID, Yogyakarta | Wayang merupakan istilah dalam bahasa Jawa yang artinya ‘bayangan’. Merupakan sebuah seni pertunjukan tradisional…
News

Dampingi Masyarakat Difabel, UMY Gelar Seminar DIFABISA

1 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID, Yogyakarta | Keterbatasan fisik tidak menghalangi seseorang untuk mencapai kesuksesannya. Setiap orang berhak bermimpi dan mengusahakan…
News

Menteri Agama Resmikan Gedung Baru UINSA Kampus Gunung Anyar

1 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID – Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas meresmikan gedung baru UINSA Surabaya (14/11/22). Peresmian ini ditandai…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *