Dokter Corona Menolak Berdamai dengan Virus Corona

 Dokter Corona Menolak Berdamai dengan Virus Corona
Dokter Corona Rintawan. Sumber Poto: FB Dokter Corona            

IBTimes.ID. Grafik pasien terjangkit virus Corona masih tinggi, tapi sebagian kalangan justru melonggarkan kebijakan-kebijakan terkait upaya memutus mata rantai penyebaran pandemik global ini. Padahal, telah banyak korban dari kalangan tenaga kesehatan (dokter, perawat, relawan). Menjelang Lebaran, sejumlah kebijakan pemerintah justru malah melonggarkan upaya memutus mata rantai penyebaran virus ini. Seperti himbauan supaya berdamai dengan virus Corona, pemberian ijin penyelenggaraan Shalat Id di masjid maupun lapangan, pembukaan sarana atau fasilitas umum yang dapat menyebabkan kerumunan massa.  

Dokter Corona Rintawan, Stafsus BNPB yang sebelumnya menjabat sebagai Ketua Tim Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC), telah mengunggah status lewat laman FB-nya, menghimbau kepada masyarakat menolak berdamai dengan virus Corona. Berikut kutipan lengkap unggahan status di laman FB dokter Corona.

***

Selama 350 tahun kita berjuang melawan penjajah, tidak pernah sekalipun kita pernah berdamai dengan mereka, selama mereka tidak pernah berhenti menyengsarakan Indonesia. Melakukan perlawanan dengan berbagai strategi (diplomasi, gerilya, atau perang terbuka) bukan berarti kita berdamai!! Kita tetap melawan dan berjuang sampai titik darah penghabisan! Sampai kita merdeka!

Maka berjuanglah dan bangkitlah melawan penjajah saat ini, yaitu Covid-19! Jangan menyerah! Indonesia pasti bisa.

Bagi para pengusaha, pengelola kantor, pasar, toko, restoran, warung, tukang soto, takmir mesjid, pengurus rumah ibadah, pengusaha salon, tukang cukur, tukang pijet, para guru, tukang sapu, pedagang pasar, tukang ojek, para relawan, dan lain-lain, mari kita bangkit melawan!! Mari perkuat para pejuang kesehatan yang sedang kelelahan saat ini. Di tangan kalian kelelahan itu bisa menjadi semangat!

Jangan biarkan perilaku kita didikte oleh para elite-elite yang hanya memikirkan kepentingan pribadi mereka. Jangan biarkan kebobrokan sistem membuat kita terlena dalam kehancuran. Jangan menyerah! Jika perlu, kita (rakyat) yang akan mengajari mereka cara untuk berjuang. Bukan mental bangsa ini untuk menyerah dan berdamai dengan penjajah, apalagi cuman Covid-19. Kita bukan bangsa pengecut!

Mari kita bersatu dan bangkit melawan, agar tidak semakin banyak korban yang jatuh bergelimpangan. Tidak sadarkah kalian bahwa menyerah dan berdamai sama artinya menyerah kepada kematian yang sia-sia? Ini keluarga kita semua, temen kita, saudara kita, orang tua kita, paman kita, nenek-kakek kita, anak-anak kita. Jangan biarkan mereka menjadi korban dari keteledoran kita sendiri! Kita harus bangkit dan melawan demi mereka!!

Pakai senjata masker kalian. Angkat tangan kalian untuk cuci tangan. Atur barisan dengan jaga jarak. Lindungi keluarga dengan sebisa mungkin tetap di rumah!!

Bebas Covid-19 atau mati merana!!

Selengkapnya klik di sini

Editor: Arif


IBTimes.ID - Dihidupi oleh jaringan penulis dan editor yang memerlukan dukungan untuk bisa menerbitkan tulisan secara berkala. Agar kami bisa terus memproduksi artikel-artikel keislaman yang mencerahkan, silakan sisihkan sedikit donasi untuk keberlangsungan kami.

Transfer Donasi ke
Mandiri 137-00-5556665-3
A.n Litera Cahaya Bangsa

Avatar

RedaksiIB

IBTimes.ID - Kanal Moderasi Islam. Kanal media multiplatform yang menyediakan wacana Islam Rahmatan lil Alamin secara aktual, mendalam, dan mencerahkan

Related post

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.