Ikhtiar di Balik Indonesia Terserah

 Ikhtiar di Balik Indonesia Terserah
Gambar: Google            

Geliat masyarakat yang mulai tak mengindahkan kebijakan pemerintah tentang pembatasan sosial berskala besar (PSBB) mulai terasa. Pusat perbelanjaan hingga tempat hiburan mulai menunjukkan aktivitas normalnya. Hinggar bingar jalanan kota maupun desa kembali terasa. Karena fenomena ini, ujaran Indonesia Terserah pun sempat viral.

Indonesia Terserah

Bahaya corona virus desease 2019 (covid-19) seakan menjadi perbincangan belaka tanpa terpikirkan dampaknya. Menantang pantangan menjadi pemandangan yang saat ini sedang akrab kita jumpai. Masyarakat mulai terseret dengan asumsi yang mengatakan “Keluar rumah tidak mengapa, asalkan memakai masker dan memperhatikan protokol kesehatan”.

Kampanye dengan jargon dirumah saja seakan sudah kadaluarsa, alhasil dengan pedenya masyarakat menerobos kebijakan PSBB yang telah ditetapkan. Disisi lain, tidak henti-hentinya masyarakat mengeluh pada Sang Pencipta mengharap campur tangan Sang Kuasa agar Covid-19 segera sirna.

Alih-alih wabah ini segera sirna justru banyak masyarakat yang masih konsisten dengan ulahnya tidak menaati protokol pencegahan Covid-19. Implikasinya tenaga medis sebagai garda terdepan penanganan virus Covid-19 membuat statment Indonesia Terserah. Baru-baru ini, ujaran Indonesia terserah tersebut santer diperbincangkan baik di media sosial maupun media massa.

Ikhtiar Melawan Covid-19

Sebagai agama yang sempurna Islam hadir memberikan tatanan solusi atas persoalan yang dihadapi bangsa Indonesia saat ini, salah satunya dengan cara berikhtiar. Berusaha semaksimal mungkin mengerahkan kemampuan dalam melawan Covid-19. Usaha dilakukan dengan cara menaati rambu-rambu dari ulama maupun umara sebagai bentuk ikhtiar kita dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Saat ini realita tersebut tak sejalan lurus dengan apa yang menjadi cita-cita dunia terbebas dari virus Covid-19. Ikhtiar yang digelorakan diawal masa pandemi Covid-19 seakan merosot, hal ini dibarengi dengan bertambahnya korban yang positif terinfeksi Covid-19.

Berdasarkan data yang dihimpun dari Kementrian Kesehatan (Kemenkes RI), Indonesia mencatatkan rekor dalam sehari 973 orang terinfeksi Covid-19 pada Kamis (21/5/2020). Tampaknya semesta sudah memberikan sinyal akan kualitas ikhtiar kita selama ini yang kian waktu semakin menurun.

Kekalutan yang disebabkan mayoritas masyarakat menandakan kualitas ikhtiar yang kita bangun mudah untuk dirobohkan. Perbuatan dan tekad masyarakat tampaknya tidak seiring. Secara gamblang kita menginginkan pandemi ini segera berakhir akan tetapi di lain sisi perbuatan kita yang jauh dari kesan rasional membuat virus ini semakin menjadi.

Sejatinya suatu cita-cita akan mudah tercapai apabila disertai dengan ikhtiar yang full power. Jika ikhtiar dilakukan dengan cara setengah-setengah jangan berharap cita-cita itu mudah untuk diwujudkan. Percayalah dengan pepatah yang mengatakan hasil takkan menghianati usaha, seperti dalam firman-Nya yang artinya “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum, sebelum kaum itu sendiri mengubah apa yang ada pada diri mereka.” (QS. Ar-Ra’d :11).

Ayat  yang populer di telinga kita tersebut menunggu terealisasikan untuk menghalau pandemi yang sudah berkepanjangan. Sudah seyogyanya kita semua kembali dalam koridor ikhtiar semaksimal mungkin. Hal inu dapat kita wujudkan dengan mentaati berbagai arah kebijakan yang sudah ditetapkan.

Doa untuk Gugus Tugas Covid-19

Tagar “Indonesia Terserah” yang santer dibicarakan dikalangan masyarakat, banyak yang mengklaim hal tersebut sebagai bentuk kekecewaan tenaga medis kepada masyarakat atas ulahnya yang kian hari nekat melanggar pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Perlu menjadi perhatian kita semua, seluruh gugus tugas pencegahan Covid-19 adalah manusia biasa. Maka tidak heran jika mereka menyampaikan keluh kesahnya.

Di lain sisi mereka memang sudah dibekali dengan pendidikan yang mumpuni dan penguatan mental. Bukan berarti dengan adanya pendidikan dan penguatan mental tim gugus tugas harus bekerja laksana robot yang tak mempunyai rasa lelah. Sekali lagi mereka adalah manusia biasa yang memiliki segala keterbatasan.

Seperti dilansir dalam beberapa sumber berita, kita melihat banyaknya tenaga medis yang gugur dalam pertempuran melawan Covid-19. Bahkan baru-baru ini kita dihebohkan dengan adanya dua orang anggota tim gugus tugas asal Papua harus meregang nyawa setelah ditembak oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) saat menjalankan tugasnya membagikan obat-obatan. Hal ini kian menunjukkan totalitas akan etos kerja yang mereka lakukan.

Secara otomatis hal tersebut menjadi tamparan keras bagi kita yang masih “ngeyel”  terhadap kebijakan pencegahan Covid-19. Jangan seolah-olah kita menampilkan sikap antagonis acuh tak acuh dalam mengindahkan berbagai arah kebijakan yang berbuntut menambah pekerjaan bagi mereka.

Menjelang berakhirnya bulan Ramadan, masyarakat disibukkan dengan berbagai hal yang menyangkut kebutuhan Idulfitri. Mulai dari berbelanja pakaian hingga kebutuhan tetek bengek sudah menjadi tradisi masyarakat tatkala akan dihadapkan dengan Idulfitri. Akibatnya pusat perbelanjaan menjadi ramai dikunjungi dan menunjukkan aktivitasnya kembali sebelum diberlakukannya lockdown.

Sudah menjadi rahasia umum jika saat itu jumlah yang terinfeksi Covid-19 mengalami lonjakan cukup signifikan. Secara otomatis hal tersebut menambah beban aparat dalam memberikan edukasi kepada masyarakat agar sebisa mungkin meminimalisasi kontak fisik dan keluar rumah. Akibatnya aparat harus bertindak tegas yang kemudian memancing perseteruan dengan sebagian masyarakat.

Gunakan Pola Pikir Berkemajuan

Memang menjadi kesulitan yang luar biasa ketika kebudayaan yang telah lama menjamur dikalangan masyarakat mendadak dihentikan, seribu nasehat pun seakan mental ketika dihadapkan dengan masyarakat yang memegang teguh akan sebuah tradisi. Sepertinya aparat harus menggunakan kesabaran ekstra dalam menghentikan  sementara tradisi yang berkembang dimasyarakat guna memutus rantai penyebaran Covid-19.

Pandemi kali ini mengajarkan kepada kita bahwa sebuah tradisi harus disandingkan dengan fleksibilitas sesuai dengan keadaan yang sedang terjadi agar tak mendatangkan permasalahan baru yang tidak diinginkan. Sudah sepatutnya kita ikut meringankan beban aparat dalam menekan penyebaran Covid-19 dengan mengistirahatkan tradisi yang sudah lama menjadi rutinitas dikalangan kita.

Pola pikir berkemajuan yang diwariskan Kyai Dahlan sebagai tokoh teolog islam berkemajuan memiliki esensi yang dapat diimplementasikan diera seperti sekarang ini. Memikirkan jangka panjang akan dampak yang dihasilkan merupakan salah satu ciri pola pikir berkemajuan. Seperti Kyai Dahlan yang kala itu memikirkan dampak umat islam yang masih lekat dengan kejumudan apabila tak segera didirikan organisasi yang mempunyai basis berkemajuan.

Dalam masa pandemi kali ini sebagian masyarakat dihadapkan dengan kegalauan yang luar biasa. Contoh kecil ketika seseorang merasa sangat berdosa apabila beberapa kali alpha dalam salat Jumat, di lain sisi masyarakat juga merasa was-was akan penyebaran Covid-19 saat menunaikan ibadah yang mendatangkan banyak masa.

Pada sebagian masyarakat yang masih mengandalkan pola pikir kolonial dapat dipastikan akan menemui kegalauan yang luar biasa ketika dihadapkan dengan persoalan tersebut. Sebaliknya, dengan khalayak yang sudah mengaplikasikan pola pikir berkemajuan dapat dipastikan tidak akan menemui kegalauan. Karena yakin terdapat kemudahan dalam berislam ketika dihadapkan dengan situasi darurat.

Penerapan pola pikir yang proporsional sesuai keadaan menjadi tolak ukur keberhasilan dalam penaganan wabah seperti sekarang ini. Pola pikir yang berkemajuan memberikan jawaban langkah yang harus kita lakukan dalam upaya mengentaskan permasalahan kesehatan yang sedang kita hadapi.

Editor: Nabhan


IBTimes.ID - Dihidupi oleh jaringan penulis dan editor yang memerlukan dukungan untuk bisa menerbitkan tulisan secara berkala. Agar kami bisa terus memproduksi artikel-artikel keislaman yang mencerahkan, silakan sisihkan sedikit donasi untuk keberlangsungan kami.

Transfer Donasi ke
Mandiri 137-00-5556665-3
A.n Litera Cahaya Bangsa

Rivaldi Darmawan

Alumni Madrasah Mu'allimin Muhammadiyah Yogyakarta/Mahasiswa PAI UMY 2019.

Related post

6 Comments

    Avatar
  • Thanks for ones marvelous posting! I really enjoyed reading it,
    you’re a great author.I will remember to bookmark your
    blog and definitely will come back at some point.
    I want to encourage continue your great posts, have
    a nice afternoon!

  • Avatar
  • Thanks to my father who stated to me on the topic of this website, this weblog is in fact
    amazing.

  • Avatar
  • I’m amazed, I have to admit. Seldom do I come across a
    blog that’s both equally educative and amusing, and without
    a doubt, you have hit the nail on the head. The problem is something
    that too few men and women are speaking intelligently about.
    Now i’m very happy that I found this in my hunt for something relating to this.

  • Avatar
  • I have fun with, result in I discovered exactly what I used to be taking
    a look for. You have ended my 4 day long hunt! God Bless you man. Have a nice day.
    Bye

  • Avatar
  • I just want to say I’m very new to blogs and honestly savored you’re web site. Almost certainly I’m want to bookmark your website . You certainly come with exceptional articles and reviews. Kudos for sharing with us your website page.

  • Avatar
  • You ought to take part in a competition for among the most effective blog sites on the internet. I will certainly recommend this website!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.