Review

Ilmu Maqulat sebagai Upgrading Taraf Berpikir Manusia

3 Mins read

Berdasarkan tulisan di situs tirto.id, bahwa jumlah ateis meningkat di Turki dan Timur Tengah. Di antara penyebabnya adalah kekecewaan terhadap perilaku orang-orang yang menjadikan agama sebagai alat kepentingan politik. Mereka mulai mempertanyakan kembali eksistensi agama, hakikat beragama, bahkan kebenaran agama itu sendiri.

Sayangnya, cara berpikir yang didasarkan kepada fakta-fakta di lapangan seringkali tidak relevan dengan teks-teks suci. Bahkan dengan penuh keyakinan mempertanyakan kembali, apakah Tuhan itu ada? Jika benar ada, mengapa Dia membiarkan agama-Nya “dikotori” seperti ini?

Parahnya lagi, tidak ada seseorang yang mampu memberikan jawaban yang memuaskan atas realita yang mereka alami. Meninggalkan agama adalah langkah terbaik, sebagai bentuk kekecewaan terhadap oknum agama sekaligus terhadap agama itu sendiri.

Kejadian di atas memang berasal di luar negeri. Namun tidak menutup kemungkinan pola pemikiran di atas bisa “menular” ke negeri +62 ini. Sebab melihat dua kesamaan, yakni:

Pertama, cara pandang terhadap penyimpangan pelaku agama terhadap agamanya sendiri. Dan kedua, cara berpikir manusia itu sendiri terhadap agama yang dianutnya.

Sebegitu bahayanya salah berpikir, sebab akan menghasilan kesimpulan yang salah dan berujung kepada keputusan yang salah juga. Jika yang berpikir terhadap realita saja potensi mengambil keputusan yang keliru, lantas bagaimana dengan nasib anak-anak yang malas berpikir plus ditunjang dengan minim literasi?

Menghindari Sifat Katak dalam Tempurung

Seseorang yang makan buah hingga kenyang, seringkali masih menganggap dirinya belum makan (nasi), karena nasi merupakan makanan pokok. Manusia yang berwawasan luas akan menganggap makanan pokok hanyalah salah satu dari sekian banyak cara agar manusia terhindar dari kelaparan.

Apabila dilanjutkan, maka mereka melewati satu fase menuju fase yang lebih tinggi, dari nasi menuju makanan (secara umum), dari makanan menuju kebutuhan, dari kebutuhan menuju sifat manusia, dan seterusnya hingga menuju hakikat atau sesuatu yang tertinggi. Nah, Ilmu Maqulat-lah yang membahas apa saja bagian awal (tertinggi) dari segala yang ada di dunia ini.

Baca Juga  Kata yang Rapuh: Bahasa Indonesia akan Hancur Jika Kita Lebih Suka Bahasa Asing

Manusia yang dalam alam pikirannya hanya menganggap bahwa hidup itu intinya makan, minum, buang hajat, tidur, kawin, bertempat tinggal, dan selalu merasa aman dan nyaman. Maka tanpa ia sadari, bahwa ia terjebak sifat katak dalam tempurung.

Manusia yang dalam alam pikirannya berada di atas level tersebut tentu akan merasa kasihan. Sebab, apa bedanya mereka dengan binatang? Toh, binatang juga melakukan apa yang mereka lakukan? Maka manusia yang berpikiran seperti itulah perlu diajari arti hidup, siapa itu manusia, untuk apa manusia diciptakan dan sebagainya.

Ilmu Maqulat dan Agama

Seseorang yang menyadari pentingnya dan paham akan ilmu maqulat, sudah semestinya ia sedikit demi sedikit akan terlepas dari jeratan sifat katak dalam tempurung. Tidak ada lagi cerita orang beragama tiba-tiba memilih murtad menjadi ateis dan tidak ada lagi cerita orang-orang yang berpenghasilan lebih dari kata cukup, memilih bunuh diri.

Termasuk juga tidak ada lagi cerita orang-orang miskin yang berani menantang Tuhan. Tidak ada lagi ucapan yang keluar dari lisan orang beragama yang memvonis kafir terhadap saudara seagamanya sendiri. Dan berbagai tindakan lainnya yang sangat memprihatinkan sekaligus menyedihkan.

Maka, orang-orang yang belajar ilmu maqulat dan mengajarkan pentingnya ilmu tersebut sama halnya dengan mereka yang mengajarkan ilmu berbisnis dengan tujuan agar hidup menjadi serba mudah, melalui melimpahnya kekayaan yang ia peroleh.

Sama halnya dengan mereka yang mengajarkan ilmu fikih agar hukum-hukum dalam agama Islam menjadi sangat jelas dan terjaga kemurniannya. Sama halnya dengan mereka yang mengupayakan agar Al-Qur’an dihafal, agar kesucian dan kebenaran kitab suci tersebut senantiasa terjaga dan ilmu-ilmu fardhu kifayah lainnya.

Buku Ilmu Maqulat karya Muhammad Nuruddin

Kualitas suatu buku sangat dipengaruhi oleh siapa penulisnya. Bukan berdasarkan apa jenis kertasnya, berapa halamannya, berapa banyak yang mengomentari, dan bahkan juga bukan berdasarkan seberapa mahal harganya. Terlebih lagi jika penulis tersebut sebelumnya sudah menelurkan karya yang sama pentingnya dengan ilmu maqulat, yakni ilmu mantiq.

Baca Juga  Potret Keluarga Demokratis

Jika kita sudah mengenal kualitas sosok penulis, maka apapun karya yang dihasilkannya potensial menjadi berharga. Apabila kita belum mengenal sosok penulis, maka dengan membaca karya-karyanya akan membawa kita pada suatu benang merah seberapa penting isi pemikiran si penulis tersebut.

Penulis tersebut bernama Muhammad Nuruddin, santri dan alumni Universitas al-Azhar Kairo (Mesir) jurusan Aqidah-Filsafat. Juga sebagai alumnus Pondok pesantren Babus Salam Tangerang. Sebagai penikmat kajian filsafat, sufisme, dan keislaman, ia juga sebagai seorang penulis yang melahirkan karya di berbagai media.

Bagi sebagian orang, mengenal sosok penulis secara mendalam mungkin cukup sulit dilakukan. Maka, alternatifnya adalah dengan membaca buah pikiran melalui berbagai tulisannya di media online, seperti: Facebook (dengan nama Muhammad Nuruddin), Qureta dan GeoTimes (dengan nama yang sama pula).

Maka bagi para pembaca yang berminat ingin membeli buku tersebut, namun ragu atau kurang menyelami akan kualitas dan manfaat tulisan si penulis, maka melalui membaca karyanya pada situs-situs di atas akan mampu mencerahkan pemikiran kita semua. Minimal kadar pengetahuan dan keyakinan kita lebih baik dari sebelumnya.

Akhir kalam, suatu ilmu akan bermanfaat jika kita mau membuka diri, membuka hati dan membuka keberlengguan dari asumsi rapuh kita selama ini. Sehebat apapun suatu ilmu, semudah apapun penulis meraciknya, bahkan semurah apapun harganya. Tanpa adanya kerelaan diri pribadi kita serta hidayah dari-Nya, maka akan rugilah hidup kita selama ini.

Editor: Zahra

Print Friendly, PDF & Email
1 posts

About author
Guru swasta di Balikpapan, Kalimantan Timur.
Articles
Related posts
Review

Kisah-Kisah Lucu Orang Madura di Tanah Suci

4 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Berbincang mengenai jamaah haji yang sedang menunaikan rukun Islam kelima, saya tiba-tiba teringat dengan sebuah buku yang…
Review

Menyingkap Kisah Ajaib Syekh Abdul Qadir Jaelani

4 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Kisah-kisah yang tertuang di dalam buku ini, Kisah-Kisah Ajaib Syekh Abdul Qadir Jaelani, sama persis dengan judul…
Review

Suleymanli & Gulen, Wajah Komunitas Muslim yang Akomodatif dengan Nilai Barat

4 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Pada abad ke-20, minoritas Muslim muncul di Eropa untuk mencari pekerjaan, perlindungan dari konflik dan perang, serta…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *