KH. Irfan Hielmy: NU “Rasa” Muhammadiyah Moderat - IBTimes.ID
Ulama

KH. Irfan Hielmy: NU “Rasa” Muhammadiyah Moderat

4 Mins read

Kunci Islam moderat adalah ulama berwawasan luas dan pro-pembaruan pemikiran. KH. Irfan Hielmy merupakan salah satu di antaranya. Ia dikenal sebagai ulama tanah Sunda yang berhasil mewariskan semangat modernisasi dan gagasan moderatisme Islam berbasis pondok pesantren.

Semasa hidup, ia memimpin Pondok Pesantren Darussalam Ciamis, Jawa Barat. Pendiri pondok ini tidak lain adalah ayahnya sendiri yakni KH. Ahmad Fadlil. Berdiri pada tahun 1929, pondok ini sebelumnya bernama Pesantren Tjidewa. Seiring waktu, bersama dengan semangat reformasi lembaga, pesantren berganti nama menjadi Ponpes Darussalam pada 1963.

Biografi K.H. Irfan Hielmy

K.H. Irfan Hielmy lahir pada tanggal 25 Desember 1931 di kampung Kandang Gajah, Cijeunjing, Ciamis. Ibunya bernama Siti Maemunah binti Siti Fatimah binti Uyut Eyang Audaya. Sejak kecil, ia sangat senang membaca. Konon, ia bisa membaca seratusan lembar setiap hari (Sumadi, 2002).

Ia pernah berguru pada KH. Ahmad Sanusi, ulama sekaligus pejuang kemerdekaan yang memimpin Pesantren Cantayan, Gunung Puyuh. Meski dikenal sebagai tokoh pesantren yang berafiliasi dengan NU, KH. Irfan Hielmy pernah menjadi guru pada sekolah PGA Muhammadiyah (1953-1954). Banyak santri didikannya juga kemudian menjadi aktivis Muhammadiyah.

Selain sukses membuktikan bahwa pondok pesantren yang dipimpinnya mampu berhadapan dengan tantangan zaman baru, pengalaman politik KH. Irfan Hielmy juga cukup berhasil. Pada 1964, ia bergabung menjadi anggota Partai NU. Ia juga pernah menjadi anggota DPRD Gotong Royong Kabupaten Ciamis periode 1967-1971.

Pada saat itu, ia dianggap sangat mumpuni menjadi jembatan penghubung yang membawa gagasan kaum muslim untuk eksis dalam dunia politik pasca tragedi 1965. Ia merupakan salah satu tokoh pesantren Jawa Barat yang disegani secara politik. Ia kerap diminta dukungan oleh politisi Jakarta.

Pernah suatu ketika menjelang Pilpres 2004, ia didatangi oleh Susilo Bambang Yudhono dalam rangka mendapat dukungan ulama dan tokoh pesantren. Begitupula pada menjelang Pilpres. Harus diakui bahwa pengaruh politik KH. Irfan Hielmy cukup besar dan berpengaruh. Terlibat dalam kehidupan politik praktis tidak menghilangkan kecermelangan pemikiran keislamannya. Ia justru semakin bersemangat mempromosikan kapasitas adaptif kaum muslim menghadapi dunia modern.

Baca Juga  Apa Salahnya Mencari Hidup di Muhammadiyah?

Berdasarkan inventarisir Sumadi (2002), KH. Irfan Hielmy menulis beberapa buku, Masyarakat Madani (1989), Bunga Rampai Menuju Khairu Ummah (1994), Pendekatan Keagamaan dalam Menyelesaikan Krisis Kemasyarakatan (1997), Pesan Moral dari Pesantren (1999), Wacana Islam, Bahan Telaah Anak Bangsa (2000) dan Dakwah bil Hikmah (2002). Sosoknya juga diabadikan dalam beberapa buku dan karya ilmiah, KH. Irfan Hielmy: Pemimpin Moderat Panutan Umat (2016)karya Eulis Sri Rosyidatul Badriyah.

Konsep “Madrasah Unggulan”

KH. Irfan Hielmy mewariskan sejumlah gagasan keislaman yang penting. Pertama, konsep “madrasah unggulan.” Kedua, konsep “muslim moderat.” Ketiga, integrasi ilmu keagamaan, humaniora, dan eksakta pada lembaga pendidikan Islam. Ketiga rumusan pemikiran keislaman tersebut merupakan konseptualisasi praktik kepemimpinan pondok pesantren KH. Irfan Hielmy. Rumusan tersebut juga berhubungan dengan dinamika pemikiran keislaman di Jawa.

Berkenaan dengan konsep “madrasah unggulan,” KH. Irfan Hielmy merupakan ulama pesantren yang sangat mendukung reformasi lembaga pendidikan Islam. Hal itu dapat dilihat eksplisit melalui pendirian Madrasah Aliyah Program Khusus (MAPK) di Pesantren Darussalam. Sebagaimana dicatat oleh Ali (2016), merespon kebijakan Kementrian Agama Munawwir Sjadjali, model MAPK di Pesantren Darussalam merupakan bentuk kombinasi pengetahuan keislaman tradisional dan disiplin ilmu modern.

Konseptualisasi “madrasah unggulan” diformulasi berdasarkan pada dukungan KH. Irfan Hielmy atas eksistensi MAPK. Konsep “madrasah unggulan” sebetulnya adalah bentuk adaptasi lembaga pendidikan Islam dengan perubahan zaman. Pemikiran “madrasah unggulan” dapat ditelusuri pada masa kecil KH. Irfan Hielmy yang terkesan dengan ilmu non-pesantren.

Kala ia menjadi siswa Sekolah Rakyat, ia mulai bersentuhan dengan pengetahuan umum. Sebelumnya, ia hanya mengenal ilmu keislaman yang diperantarai oleh Bahasa Arab atau Sunda. Di Sekolah Rakyat ia mulai menerima unsur Bahasa Melayu. Perubahan pada Bahasa perantara pengetahuan, menambah visi keilmuan.

Baca Juga  Munawir Sjadzali: Menteri Agama, Pembaru Hukum Islam

Bila dipahami lebih lanjut, ketertarikan dan gairah KH. Irfan Hielmy atas ide modernisasi lembaga pendidikan Islam adalah berkat kesadaran baru yang terbentuk pada usia muda tadi. Maka konsep “madrasah unggulan” merupakan politik pengetahuan untuk mempertemukan khazanah pengetahuan Islam (yang senantiasa memuat unsur klasik dan kanonikal) dengan ilmu pengetahuan modern yang diperantarai oleh sejarah impereialisme dunia Barat.

Sikap Moderat KH. Irfan Hielmy

Sikap moderat KH. Irfan Hielmy mencakup dua hal. Pertama, pandangannya bahwa hukum syariah permanen, tapi kondisi terus berubah (Ali, 2016). Kedua, paham keagamaan perlu berlandaskan pada komparasi lintas mazhab (Sumadi, 2002).

Ia mengakui bahwa dalam beberapa tingkatan, paham keagamaan selalu “tradisional” dan “klasik.” Artinya bahwa Islam punya standar moral, politik, dan sosial yang baku dan tidak bisa diutak-atik. Meski demikian, bukan berarti Islam tidak akan mampu menjawab perubahan zaman. Justru karena Islam punya “standar baku” itulah, Islam dapat meletakkan segala urusan pada tempatnya masing-masing.

Sebagai contoh bahwa perkara ibadah selalu masuk ke dalam urusan fikih. Kendati begitu, ibadah juga punya konteks situasi dan lingkungan. Ada faktor-faktor kedaruratan yang dapat “mengubah” aspek tertentu pada ibadah. Tapi tentu dengan catatan bahwa “perubahan” itu telah mendapat persetujuan dan kajian mendalam dari otoritas keagamaan yang kompeten. Jadi syarat pada fleksibilitas beragama selalu pada sumber legitimasi dan bagaimana setiap orang memahami derajat “kedaruratan” tersebut berdasar pada kompetensinya masing-masing.

Bagi seorang ahli kesehatan, Covid-19 menunjukkan derajat kedaruratan tertentu, sehingga akan berpengaruh pada penyelenggaraan peribadahan. Bagi seorang ulama pakar fikih, kedaruratan kesehatan dijelaskan berdasar pada keterangan teks keagamaan. Jadi sumber legitimasi itu menentukan pertimbangan-pertimbangan pada penyelenggaraan peribadahan.

Sikap moderat juga bergantung pada pertimbangan pengetahuan yang telah dicapai oleh masing-masing sumber legitimasi. Ilmu agama, ilmu medis, dan ilmu ekonomi punya pencapaiannya masing-masing. Dalam konteks inilah, “syariah” bersifat “permanen” tersebut dapat dipahami dengan baik.

Baca Juga  Kronik (2): Openbare Vergadering 1912, Muhammadiyah Resmi Dideklarasikan

Sifat “permanen” tidak mengeraskan sifat kelenturan pada cara-cara yang ditempuh untuk menyelesaikan suatu persoalan keagamaan. Apalagi KH. Irfan Hielmy menekankan pentingnya pemahaman lintas mazhab. Satu mazhab fikih tidak dapat melingkupi semua persoalan yang berubah-ubah. Maka diperlukan cara memahami syariah secara komparatif.

Islam dan Spirit Pembaruan

Bagi KH. Irfan Hielmy, Islam hanya akan bertahan dengan menerima semangat pembaruan. Baik pada tataran filosofis maupun praksis. Islam sebagai pengetahuan moral dan kebijaksanaan harus mampu memberi arah bagi pengetahuan eksakta dan humaniora. Pengetahuan dan keterampilan keagamaan merupakan landasan bagi pembentukan karakter. Sedangkan pengetahuan eksakta dan humaniora membimbing manusia menyelesaikan persoalan yang muncul akibat industrialisasi dan revolusi teknologi.

Manusia tidak akan mundur ke belakang, tapi akan terus maju. Maka umat Islam, terutama pada pemimpinnya tidak bisa membawa umat Islam kembali mundur menuju abad klasik. Satu-satunya cara umat Islam mampu berkontribusi pada kehidupan modern adalah dengan turut serta merekonstruksi pengetahuan-pengetahuan non-agama. Maka KH. Irfan Hielmy selalu mendorong santri-santrinya menuntut ilmu seluas-luasnya. Tidak takluk dan menyerah pada perubahan zaman, melainkan turut serta berlomba-lomba pada kebaikan.

Kiai NU Rasa Muhammadiyah

KH. Irfan Hielmy termasuk ulama yang dibesarkan dalam corak tradisionalis tapi mempromosikan pemikiran modernis Islam. Ia termasuk ulama dengan gaya konservatif moderat. Berdasarkan penuturan para santri dan alumni pondok pesantren, KH. Irfan Hielmy adalah sosok yang “berpegang teguh pada syariat” sekaligus menghargai “perbedaan” dan “kemajuan Islam.”

Banyak alumni santri mengatakan bahwa KH. Irfan Hielmy adalah ulama dengan pemikiran besar terkait reformasi lembaga pendidikan Islam. Ia adalah suatu teladan bagi santri dalam mencintai agama sekaligus ilmu pengetahuan. Kiai karismatik ini wafat pada 18 Mei 2010, meninggalkan warisan berharga bagi santri dan umat Islam di nusantara.

Editor: Yahya FR

Eva Nurlaila
3 posts

About author
Penulis
Articles
Related posts
Ulama

Ibnu al-Haitham; Ilmuan Muslim Pencetus Kamera Obscura dan Ilmu Optik

2 Mins read
Zaman sekarang, ragam jenis kamera yang kian canggih semakin dikembangkan. Kamera bukan hanya dibutuhkan untuk mengabadikan momen seperti foto, namun juga dipakai…
Ulama

Anak Muda Harus Menimba Ilmu dan Hikmah dari Buya Syafii

4 Mins read
Anda dan saya masih terhitung muda. Kita bagian dari generasi muda bangsa Indonesia. Meski tiap hari belajar dan bekerja, tak berarti Anda…
Ulama

Buletin Jumat: Teladan Kearifan Imam Al-Ghazali

3 Mins read
Hentikan lidahmu (menuduh kafir atau sesat) kepada ahli kiblat (umat Islam) selama mereka masih mengucapkan lâ ilâha illallâh muhammadur rasûlullâh (Imam Ghazali)….

Tinggalkan Balasan

Mari Kolaborasi
Mari Berkolaborasi bersama kami "IBTimes.ID - Cerdas Berislam" dan para kontributor lainnya untuk memproduksi narasi Islam yang mencerahkan.
Donasi dapat melalui Bank Mandiri 137-00-5556665-3 a.n Litera Cahaya Bangsa