Beranda Report International Lazismu Jadi Solusi ZIS WNI di Malaysia

Lazismu Jadi Solusi ZIS WNI di Malaysia

Lazismu sebagai ujung tombak zakat, infak, dan shadaqah (ZIS) Muhammadiyah telah diakui sebagai Lembaga Amil Zakat Nasional (Laznas) dan terus membuktikan eksistensinya. Tidak berhenti di situ, Lazismu melanjutkan kiprahnya hingga negeri jiran Malaysia. Sejak November 2018, Lazismu bekerjasama dengan Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah (PCIM) Malaysia membentuk Kantor Layanan Malaysia.

Lazismu Kantor Layanan Malaysia diketuai oleh Sutrisno, Dosen UMY yang sedang menempuh program Doktoral di Islamic Banking & Finance di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) Kuala Lumpur, Malaysia. Selain itu, tim Lazismu yang dianggotai perwakilan dari aktivis Muhammadiyah dan Aisyiyah telah dibentuk.

Lazismu Malaysia menegaskan diri untuk berperan menangani penggalangan dana, ZIS, hingga pengelolaan daging kurban. Hal ini disampaikan dalam forum sosialisasi Lazismu Kantor Layanan Malaysia pada Ahad, 12 Mei 2019. Selain itu, Lazismu Malaysia juga bertekad membantu mencarikan solusi untuk mereka yang memerlukan bantuan biaya sekolah maupun akses pelayanan kesehatan.

Strategi pelayanan kesehatan akan melibatkan para dokter Indonesia yang sedang tinggal di Malaysia. Strategi lainnya adalah dengan mendatangkan mahasiswa kedokteran dan ilmu kesehatan yang berminat untuk menjalani KKN di Malaysia. Dengan strategi Lazismu akan bekerjasama dengan berbagai Perguruan Tinggi Muhammadiyah di Indonesia.

Lazismu perlu berkoordinasi dengan para PRIM, PRIA, juga MDMC dalam menjalankan tugasnya. Tak hanya itu,  dukungan diberikan pemerintah RI melalui Atase Pendidikan dan Kebudayaan Kedutaan Besar Republik Indonesia (Atdikbud KBRI) Mokhammad Farid Ma’ruf yang hadir dan memberikan sambutan dalam sosialisasi.

Kerjasama antara KBRI dan PCIM Malaysia pun diharapkan memperkuat upaya KBRI untuk menyediakan akses pendidikan bagi warga negara Indonesia di Malaysia. Atdikbud kemudian menyampaikan dukungannya bagi program-program Lazismu. Agenda sosialisasi ditutup dengan buka puasa bersama Warga Muhammadiyah dan Aisyiyah di Malaysia. (Tim Media PCIM Malaysia/nabhan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Luar Biasa! Pengabdian UMY Perkuat Desain Digital Capaian SDGs Lazismu

IBTimes.ID-Yogyakarta, (16/07 10)- Program pengabdian masyarakat dosen Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, baru-baru ini menggandeng Lazismu (Lembaga Amil Zakat, Infak dan Sadaqah Muhammadiyah) untuk memperkuat capaian...

Unik! Kebencanaan Menjadi Materi Fortasi IPM SMK Muhammadiyah Pontang

IB Times.ID - Ada yang spesial dari pelaksanaan Forum Ta'aruf dan Orientasi (Fortasi) siswa baru siswa baru SMK Muhammadiyah Pontang tahun pelajaran 2019/2020 ini,...

Berakhirnya Kompetisi: Refleksi Milad 58 IPM “Kolaborasi untuk Negeri”

Oleh: Nashir Efendi Milad ke-58 milad Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) mengusung tema “Kolaborasi untuk Negeri”. Tema ini nampaknya ingin menggeser paradigma kompetisi menjadi kolaborasi.  Bicara...

Romo Paryanto: Selain Keuangan, Muhammadiyah Perlu Audit Ideologi dan Kebijakan

Tahun 2020, Muhammadiyah akan gelar perhelatan akbar Muktamar ke-48 di Surakarta.  Akan tetapi syi’ar dan gaung Muktamar yang tinggal satu tahun lagi belum terdengar....

Andaikan IMM Agamaku

Oleh: Yusuf Rohmat Yanuri* Isu agama di Indonesia merupakan isu yang sangat sensitif. Survei menunjukkan bahwa agama di mata masyarakat Indonesia adalah sesuatu yang sangat...