Menelisik Sukma Keindonesiaan

0
168
Menelisik Sukma Keindonesiaan
Ilustrasi. Sumber: Suara Muhammadiyah
Oleh: Ahmad Soleh

 

Menelisik sukma keindonesiaan menjadi menarik karena panjang dan berlikunya langkah yang dilalui bangsa Indonesia. Perjalanan bangsa Indonesia sampai di era pascareformasi yang telah berlangsung selama dua dekade diiringi dengan dinamika kebangsaan yang begitu kompleks. Dinamika tersebut, misalnya, mulai dari persoalan politik dan pelbagai turunannya.

Turunan dari persoalan politik tersebut antara lain persinggungan ideologi, konflik sosial, hingga soal moral, budaya, ekonomi, dan sumberdaya alam yang belakangan didera bencana dan perilaku rakus manusia. Sehingga, jika diurai secara mendetail, tentu membutuhkan waktu yang panjang dan kertas yang berjilid-jilid.

Menelisik Sukma Keindonesiaan

Dinamika kebangsaan kita yang demikian kompleks mau tak mau akan mengundang ragam perspektif dan analisis. Hal itu, tak ayal juga memunculkan refleksi, kritik—autokritik, manifesto, dan reorientasi dari berbagai sudut pandang, tentang bagaimana seharusnya Indonesia ke depan dan dengan cara apa menggapai masa depan seperti yang dicitakan tersebut. Namun, sebelum itu semua, kita mesti memahami lebih dulu tentang apa dan bagaimana Indonesia dan keindonesiaan itu hadir.

Salah satu refensi penting dan mutakhir perihal kajian keindonesiaan, yaitu buku Indonesia dan Keindonesiaan: Perspektif Sosiologis yang ditulis oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah  Haedar Nashir. Buku ini terbilang padat dan berbobot. Memaparkan informasi penting mengenai catatan sejarah, analisis, refleksi, kritik—autokritik, reorientasi, hingga manifesto soal Indonesia dan keindonesiaan kini dan mendatang.

Buku ini menjadi asupan penting dan kompleks yang wajib dibaca dan ditelaah sebagai ikhtiar memahami hal-ihwal Indonesia dan keindonesiaan. Terlebih, dalam perpektif sosiologis yang akan membuat pembahasannya aktual dan begitu mendalam. Seperti dikatakan Haedar dalam pengantarnya, “di sinilah pentingnya memahami Indonesia dan keindonesiaan dalam perspektif sosiologis yang luas dan mendalam sebagai narasi dan cara pandang memahami negara dan bangsa yang besar seperti Indonesia.”

Dengan begitu, buku ini menjadi penting untuk dijadikan pijakan memahami dinamika Indonesia yang telah melewati berbagai fase kebangsaan, mulai dari prakemerdekaan hingga pascareformasi saat ini. Penerbit Suara Muhammadiyah, dalam pengantar buku ini mencatat bahwa “buku ini menghadirkan cakrawala pengetahuan dan analisis mendalam tentang Indonesia dan keindonesiaan.”

Memahami Indonesia dan Keindonesiaan

Indonesia, seperti yang kita kenal, bukan semata nama sebuah negara. Indonesia, dikatakan Haedar, merupakan tanah air dan bangsa. Dengan ungkapan lain, Indonesia juga merupakan identitas. Haedar mencatat, “Penggalan sejarah itu merupakan titik awal kehadiran Indonesia, tidak hanya sebatas nama, tetapi juga identitas diri. Sekaligus merupakan keputusan sejarah untuk sebuah nama Indonesia yang di dalamnya terkandung jiwa, pikiran, dan cita-cita luhur akan hadirnya sebuah bangsa dan negara yang besar.” (hlm 20).

Baca Juga  Kritik Wael Hallaq terhadap Negara Modern

Awalnya, kepulauan ini disebut sebagai Indian Archipelago atau Kepulauan India (John Crawfurd). Penyebutan ini mengacu pada istilah geografis yang menggambarkan wilayah yang terdiri atas pulau-pulau. Adalah seorang etnolog Universitas Berlin bernama Adolf Bastian yang memopulerkan nama Indonesia pada 1884. Para pejuang kemerdekaan bangsa kemudian memutuskan menggunakan nama Indonesia di samping Nusantara, Dwipantara, Swarnadwipa, Insulinde, dan Melayunesia.

Menekankan bahwa Indonesia bukan sekadar nama, Haedar menyebutkan, “Nama dan identitas Indonesia menjadi titik temu persatuan nasional seluruh rakyat Indonesia dari berbagai golongan sebagai era baru yang di era Nusantara berpencar dan menjadi entitas sendiri-sendiri yang tidak mengarah ke persatuan. Dengan kata lain, nama dan entitas Indonesia menjadi satu-satunya tempat bertemunya seluruh keragaman etnik, golongan, dan identitas ketimbang Nusantara. Lebih-lebih setelah Indonesia merdeka, nama Indonesia itulah yang memiliki kekuatan politik formal dan substansial daripada Nusantara yang bersifat masa silam yang terbatas.” (hlm 21).

Yang tak kalah penting adalah penegasan bahwa Indonesia merupakan identitas bangsa yang majemuk. Dengan keberagamannya membentuk diri menjadi satu, yaitu Bhinneka Tunggal Ika. Kemudian kalimat ini menjadi semboyan persatuan bangsa yang terdiri atas aneka ras, suku, budaya, dan agama.

Hal itu tidak lepas juga dari masyarakat Indonesia yang notabene merupakan masyarakat majemuk yang kaya akan budaya dan bahasa. Konsekuensi dari kemajemukan tersebut mengharuskan manusia Indonesia untuk beradaptasi dan bekerja sama dengan kalangan manapun, jika ingin mencapai sebuah peradaban yang maju. Karena sejatinya, Indonesia sendiri lahir dari kemajuan dan pemikiran maju para pendahulu: founding father dan pemudanya.

Gagasan Tranformasi Kehidupan Kebangsaan

Dalam buku ini, Haedar juga merekam gagasan tetang transformasi kehidupan kebangsaan untuk menelisik sukma keindonesiaan. Di antaranya meliputi aktualisasi nilai agama, aktualisasi Pancasila dan UUD 1945, rekonstruksi kebangsaan, gagasan Indonesia berkemajuan, dan bagaimana Indonesia menghadapi abad XXI.

Baca Juga  Islam sebagai Tradisi Diskursif: Tawaran Konsep Talal Asad (Bagian 2)

Bagi Haedar, bangsa Indonesia tidak bisa lepas dari nilai agama. Karena agamalah yang membentuk karakter orang-orang Indonesia yang religius. Nilai-nilai agama juga yang menjadi ruh atau dasar bagi perjuangan kemerdekaan bangsa.

Hal ini oleh para pendiri bangsa direkam dalam Pembukaan UUD 1945 yang berbunyi, “atas berkat rahmat Allah Yang Mahakuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini kemerdekaannya.” Begitu pun dalam Pancasila, pada sila pertama yang berbunyi, “Ketuhanan Yang Maha Esa”.

Tranformasi nilai-nilai agama dalam kehidupan kebangsaan lebih menekankan pada upaya menjadikan agama dan umat beragama sebagai nilai konstruktif dalam intergrasi sosial dan kemajuan bangsa. Bukan sebaliknya, mempertentangkan nilai-nilai agama dengan kehidupan berbangsa dan bernegara. Hal ini biasa dilakukan dengan menjadikan agama sebagai alat propaganda politik, menebar kebencian, dan sebagainya.

Maka, agama hendaknya menjadi ruh, fondasi moral, dan panduan dalam berpikir dan berbuat. “Agama dijadikan faktor perekat dan harmoni sosial dalam kehidupan kebangsaan, yang memperkuat persatuan nasional dan kebinekaan.” (hlm 189).

Gagasan mengenai Indonesia Berkemajuan merupakan salah satu putusan resmi Muhammadiyah dalam mengawal kehidupan berbangsa dan bernegara. Dokumen Indonesia Berkemajuan yang dirilis pada 2015 oleh PP Muhammadiyah ini menjadi salah satu referensi penting. Bukan hanya bagi masyarakat, tapi juga bagi pemangku kekuasaan.

Karena dalam pandangan Muhammadiyah, Indonesia yang berkemajuan itu bisa terwujud ketika manusianya secara individu dan sosial mampu menghadirkan kualitas yang utama. Ditopang dengan pemangku kekuasaan yang bersih, good governance, jujur, adil, dan terpenting seturut dengan cita-cita Pancasila dan UUD 1945. Indonesia berkemajuan juga merupakan konsekuensi dari tuntutan zaman, yang mengharuskan Indonesia maju, mulai dari hal-hal fundamental.

Ide untuk Masa Depan Indonesia

Sebagai tokoh pemikir dan pemimpin organisasi Islam terbesar di Asia, Haedar melalui bukunya menghadirkan pandangan optimistis tentang ke depan soal Indonesia. Bagi Haedar, Indonesia memiliki potensi besar untuk menjadi negara berkemajuan yang sejajar dengan bangsa-bangsa lain.

Potensi tersebut meliputi, (1) Indonesia memiliki tanah air berupa negara kepulauan yang luas dan sumber daya alam sangat kaya; (2) Indonesia memiliki modal sejarah yang dapat dijadikan kekuatan heroisme untuk bersaing dengan bangsa dan negara lain; (3) sumber daya manusia yang unggul dan berprestasi menjadi modal human resources bagi kemajuan Indonesia; (4) kebersamaan dan integrasi nasional dengan fondasi spiritualitas agama dan Pancasila menjadi kekuatan ruhaniah dan modal sosial.

Baca Juga  Genealogi Sekuler Menurut Talal Asad

Keempat potensi ini, bagi Haedar, niscaya ditransformasikan sebagai faktor strategis menuju Indonesia yang unggul, bermartabat, bersatu, berdaulat, maju, adil, dan makmur (hlm 282). Meski begitu, bangsa ini harus kuat menahan pelbagai gempuran ideologis dan politis yang bisa jadi memecah keutuhan bangsa ini. Sebab, faktanya kita masih menghadapi adanya terorisme, radikalisme, dan intoleransi yang terus merongrong kehidupan berbangsa. Sehingga muncul polarisasi di tengah masyarakat.

***

Maka, untuk menjangkau masa depan Indonesia yang maju, penting untuk membangun moralitas manusia yang berakakter keindonesiaan. Yang religius dan menjunjung kemanusiaan, sekaligus modern—berkemajuan. Kemudian menyiapkan sumber daya manusia yang sanggup menjalani kehidupan di era modern abad XXI atau era pascamodern dan globalisasi.

Selain itu, perlu adanya orientasi sikap dan cara berpoikir yang visioner dan berkemajuan. Selanjutnya, Indonesia akan maju jika segala verbalitas bernada klaim terhadap keindonesiaan, seperti “Aku Indonesia”, “Aku Pancasila”, “NKRI Harga Mati”, dan sebagainya, dibuktikan dalam tindakan dan karya nyata. Dimulai dari menelisik sukma keindonesiaan sehingga cita-cita Indonesia yang unggul dan berkemajuan bisa betul-betul terwujud.

“Dengan demikian, menjadi penting melakukan transformasi yang berkarakter keindonesiaan yang benar-benar sejalan dengan nilai dasar, jiwa, pikiran, dan cita-cita luhur yang diletakkan oleh para pendiri bangsa untuk mewujudkan perikehidupan kebangsaan yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil, dan makmur di tengah gelombang baru dunia pascamodern dan globalisasi abad XXI. Secara sosiologis, Indonesia masa lampau, saat ini dan ke depan tengah bergerak melintasi zaman dalam dinamika hukum sunatullah kehidupan sampai akhirnya alam semesta dengan seluruh isinya berhenti di titik terakhir atas kuasa Ilahi.” (hlm 290).

 

Identitas Buku

Judul      : Indonesia dan Keindonesiaan; Perspektif Sosiologis

Penulis    : Dr Haedar Nashir Msi

Penerbit  : Suara Muhammadiyah

Cetakan I: Februari 2019


IBTimes.ID - Kanal Islam Berkemajuan, dihidupi oleh jaringan penulis yang memerlukan dukungan untuk bisa menerbitkan tulisan secara berkala. Agar kami bisa terus memproduksi artikel-artikel keislaman yang mencerahkan masyarakat, silakan sisihkan sedikit donasi untuk keberlangsungan kami.

Transfer Donasi Kamu ke Rekening

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here