Mengapa Al-Qur'an Diturunkan Secara Bertahap? - IBTimes.ID
Akhlak

Mengapa Al-Qur’an Diturunkan Secara Bertahap?

3 Mins read

Allah menurunkan Al-Qur’an kepada Rasulullah ﷺ sebagai pedoman hidup manusia. Agar manusia memahami hakikat kehidupan yang baik di dunia untuk bekal menuju akhirat.

Al-Qur’an yang ada seperti sekarang ini tidaklah turun secara keseluruhan sekaligus dalam satu kali pewahyuan. Al-Qur’an diturunkan secara bertahap. Adapun penurunan Al-Qur’an ini dimulai pada malam Lailatul Qadr, tepatnya pada tanggal 17 Ramadhan. Di mana pada tahap pertama, Allah Swt. menurunkan Al-Qur’an di Lauh al-Mahfudz, selanjutnya diturunkan ke Bait al-Izzah, dan selanjutnya diturunkan kepada Nabi Muhammad ﷺ melalui perantara Malaikat Jibril.

Nah, yang menjadi persoalan di sini, ialah apa rahasia Allah Swt. di balik penurunan Al-Qur’an secara bertahap? Oleh karena itu, dalam penulisan ini akan disampaikan hikmah-hikmah diturunkannya Al-Qur’an secara berangsur-angsur secara garis besar.

Untuk Meneguhkan Hati Rasulullah ﷺ

Rasulullah ﷺ menyampaikan dakwah kepada semua orang. Kemudian beliau menghadapi sifat kebencian, kezaliman dari mereka. Padahal, beliau begitu tulus ingin menyampaikan kebaikan kepada mereka.

Untuk itu, wahyu turun kepada Rasulullah secara bertahap karena untuk meneguhkan hati Rasul di atas kebenaran, mempertajam tekad beliau untuk terus melangkah di jalan dakwah tanpa memedulikan gelapnya kebodohan yang beliau hadapi. Sebagaimana firman Allah Swt,

Demikianlah, agar kami memperteguh hatinu (Muhammad) dengannya, dan kami memebacakannya secara tartil (berangsur-angsur, perlahan dan benar).

Adapun cara Allah meneguhkan hati Rasulullah dengan Al-Qur’an, antara lain:

Pertama, Al-Qur’an memerintah beliau untuk bersabar seperti kesabaran rasul-rasul terdahulu. Kedua, Al-Qur’an menenangkan jiwa beliau karena Allah menjamin untuk melindungi beliau dari urusan orang-orang yang mendustakan.

Ketiga, Al-Qur’an menuturkan kisah-kisah para Nabi terdahulu. Keempat, Allah menyampaikan kabar gembira kepada beliau dengan ayat-ayat yang berisi kekuatan, kemenangan, dan pertolongannya.

Baca Juga  Lima Dasar Etika Bermedsos yang Bertanggungjawab

Demikianlah, Al-Qur’an turun secara bertahap sebagai pengobat dan peneguh hati Rasulullah agar beliau bisa melaksanakan dakwah dengan penuh percaya diri. Karena Allah-lah yang senantiasa mendampinginya setiap saat.

Agar Al-Qur’an Mudah Dihafal

Ibnu Furok menjelaskan secara merinci, “Taurat diturunkan secara sekaligus karena Nabi yang menerimanya dapat membaca dan menulis, yaitu Nabi Musa AS. Adapun Al-Qur’an diturunkan secara berangsur-angsur dan tidak dapat ditulis sekaligus, karena Nabi yang menerimanya dan para umatnya adalah mereka orang-orang yang Ummi (tidak dapat baca tulis).”

Dengan keadaan mereka yang Ummi, mereka tidak memiliki pengetahuan tentang baca-tulis ataupun pembuatan buku; hingga mereka bisa menulis, membukukan kitab, lalu menghafal dan memahaminya. Allah berfirman,

Dialah yang mengutus seorang Rasul kepada kaum yang buta huruf dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayatnya, menyucikan (jiwa) mereka dan mengajarkan kepada mereka Kitab dan Hikmah (Sunnah), meskipun sebelumnya, mereka benar-benar dalam kesesatan yang nyata.” (QS. al-Jumu’ah: 2)

Andalan kebanyakan orang Arab adalah hafalan. Untuk itu, Al-Qur’an secara berangsur-angsur sangat membantu umat yang Ummi itu untuk menghafal di dalam dada dan memahami ayat-ayatnya.

Jumlah ayat-ayat Al-Qur’an yang diturunkan secara berangsur-angsur kurang lebih lima ayat demi lima ayat. Diriwayatkan dari Abu Nadhrah, ia berkata,

“Abu Sa’id Al-Khudri mengajarkan lima ayat demi lima ayat Al-Qur’an kepada kami di pagi hari, dan lima ayat di sore hari. Ia mengabarkan bahwa Jibril menurunkan Al-Qur’an sebanyak lima ayat demi lima ayat.” (HR. Ibnu Asakir)

Maka dari itu, cara penurunan ayat secara berangsur-angsur dengan jumlah lima ayat demi lima ayat memudahkan Rasulullah dan para Sahabat dalam menghafalkan Al-Qur’an.

Baca Juga  Tamariks, Tanaman dalam Al-Qur'an yang Jarang Dikenal

Sebagai Tantangan dan Mukjizat

Orang-orang musyrik terus menerus berada di dalam kesesatan, bersikap semena-mena, mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang melemahkan dan menantang dengan maksud menguji kenabian Rasulullah ﷺ .

Adapun orang-orang musyrik yang bertanya tentang hari Kiamat. Allah berfirman, “Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat, bilalah terjadi?” (QS. al-A’raf: 187)

Maka ayat-ayat Al-Qur’an turun untuk menjelaskan kebenaran kepada mereka terkait pertanyaan mereka, seperti yang Allah firmankan, “Dan mereka (orang-orang kafir) tidak datang kepadamu (membawa) suatu yang aneh, melainkan Kami datangkan kepadamu yang benar dan penjelasan yang paling baik.” (QS. al-Furqon: 33)

Sesungguhnya, pengingkaran mereka terhadap Al-Qur’an yang turun secara berangsur-angsur, berbarengan dengan ketidakmampuan mereka membuat yang semisal dengan Al-Qur’an. Sehingga, hal itu lebih membuat mereka tidak mampu dan kurang dalam berhujjah daripada jika Al-Qur’an diturunkan sekaligus.

Dikatakan kepada mereka, “Buatlah seperti Al-Qur’an!” karena itulah, ayat ini disebutkan setelah kritikan mereka, “Dan orang-orang kafir berkata, mengapa Al-Qur’an itu tidak diturunkan kepadanya sekaligus?”

Maksudnya, tidaklah mereka meminta yang sesuatu yang aneh kepadamu, seperti permintaan Al-Qur’an diturunkan sekaligus, melainkan kami memberimu kondisi-kondisi yang pantas kau dapatkan manurut hikmah kami, dan kami juga memberimu sesuatu yang maknanya sangat jelas untuk membuat mereka tidak berdaya, yaitu diturunkan Al-Qur’an secara berangsur-angsur.

Menjelaskan Alur-alur Kejadian serta Tahapan-tahapan dalam Rangka Penetapan Syari’at

Hal ini terkait kebijaksanaan Allah untuk menurunkan ayat-ayat sesuai dengan kondisi psikologis-sosiologis masyarakat pada masa itu, sehingga ajaran Al-Qur’an relatif mudah diterima.

Misalnya adalah tahapan ayat yang menerangkan tentang larangan minum khamar dan berzina. Di antara ayat-ayat itu, ada yang nasikh dan ada yang mansukh, sesuai dengan permasalahan pada masa itu. Ini tidak dapat dilakukan sekiranya Al-Qur’an diturunkan sekaligus. Turunnya suatu ayat sesuai dengan peristiwa-peristiwa yang terjadi, akan lebih mengesankan dan lebih berpengaruh di hati.

Baca Juga  Rihlah Perkembangan Terjemah dan Tafsir Al-Qur’an di Indonesia

Dari penjelasan di atas, bahwa turunnya Al-Qur’an secara berangsur-angsur memiliki rahasia yang sangat penting untuk keteguhan hati Rasulullah dalam berdakwah kepada orang-orang musyrik. Juga memudahkan hafalan beliau, sebagai pembuktian bahwa Al-Qur’an adalah mukjizat Rasulullah yang sangat benar, dan sebagai penetapan hukum-hukum syari’at Allah.

Editor: Zahra

Avatar
1 posts

About author
Mahasiswa di Institut Ilmu Al-Qur’an Yogyakarta, Fakultas Ushuluddin Prodi Ilmu Al-Qur’an dan Tafsir.
Articles
Related posts
Akhlak

Meraih Kebenaran Agama: Mencerahkan dan Meneguhkan!

5 Mins read
Bagi yang ateis, mungkin saja institusi atau agama secara lembaga dianggap kurang penting. Sikap tersebut bisa saja disebabkan cara pandang yang “miring”…
Akhlak

Islam Emang Membolehkan Bercanda, Ya?

3 Mins read
Polemik keislamanan pada masa modern menjadi suatu hal yang sangat berpengaruh pada perkembangan masyarakat Islam itu sendiri. Banyak persoalan Islam yang menjadikan…
Akhlak

Setelah Perang Badar, Islam Danggap Sebagai “Kekuasaan”

3 Mins read
Perang Badar menjadi titik balik perjuangan umat Islam melawan kaum kafir Quraisy; yang semula tertekan kemudian beranjak memberikan tekanan. Kemenangan umat Islam…

Tinggalkan Balasan

Mari Kolaborasi
Mari Berkolaborasi bersama kami "IBTimes.ID - Cerdas Berislam" dan para kontributor lainnya untuk memproduksi narasi Islam yang mencerahkan.
Donasi dapat melalui Bank Mandiri 137-00-5556665-3 a.n Litera Cahaya Bangsa