Meniti Harap Kuliah ke Luar Negeri

 Meniti Harap Kuliah ke Luar Negeri

Tidak dapat disangkal bahwa pendidikan sungguhlah penting bagi siapa saja. Pasalnya, pendidikan bisa mengangkat derajat manusia, karena ilmu dan kualifikasi akademik yang dimilikinya. Bukan hanya itu, pendidikan juga bisa menjadi jembatan untuk mewujudkan mimpi-mimpi akan kesejahteraan, kedamaian, dan keadaban manusia.

Kita bisa membayangkan bahwa, semakin tinggi pendidikan yang diraih, bila ia diiringi dengan kebijaksanaan diri yang luhur, maka tinggi pula kualitas hidupnya. Sayangnya tidak semua anak bangsa mampu mendapatkan pendidikan. Terlebih pendidikan formal, menempuhnya berarti mengeluarkan biaya yang sangat mahal. Di saat yang sama, orang-orang miskin dan golongan tiada berpunya, mustahil mengakses pendidikan tersebut.

Bagi mereka yang nestapa, pendidikan sebagai jembatan, telah menjadi kayu rapuh yang semakin mudah runtuh karena diterpa hujan dan panas tanpa henti. Ketika mereka melihat orang-orang yang mampu bersekolah, bukan hanya impian dan keinginan yang terhampar, tetapi juga perihnya perasaan karena merasa tak berdaya berhadapan dengan kenyataan.

Bagi siswa-siswi SMA/SMK/MA, pendidikan tinggi merupakan jembatan yang akan mengantarkan mereka ke samudera ilmu pengetahuan yang lebih luas dan dalam. Meraih gelar sarjana, master, dan doktor, menjadikan kesempatan kesejahteraan yang lebih tinggi, ketimbang mereka yang tidak lulus SD. Walau demikian, jelas telah menjadi rahasia umum bahwa, tidak semua orang bisa kuliah.

***

Pertanyaannya, selepas lulus SMA, bagaimana mungkin kita yang kekurangan kekuatan finansial bisa kuliah? Pertanyaan ini sebenarnya didasarkan pada kenyataan bahwa biaya kuliah di Indonesia begitu tinggi. Sama sekali tak terjangkau orang-orang yang bahkan tak mampu membeli beras di rumahnya.

Walau demikian, terdapat alternatif untuk menempuh pendidikan tinggi. Asalkan, itu semua didukung oleh prestasi akademik yang baik, sebagai buah yang manis dari kerja keras setiap individu semasa sekolah. Jalan alternatif yang dimaksud adalah kuliah di luar negeri dengan beasiswa.

Biasanya, negara-negara seperti Singapura, Malaysia, Brunei Darussalam, India, Tiongkok, Rusia, Jerman, Belanda, Perancis, Austria, Swedia, Hungaria, Turki, Australia, Selandia Baru, Amerika, dan seterusnya, memberikan kesempatan bagi warga negara Indonesia, untuk melanjutkan kuliah di negara mereka. Jenjang yang diberikan beragam, baik itu Strata 1 (undergraduate), Master, dan Doktoral.

Bagi siswa-siswi, bisa mempersiapkan syarat-syarat beasiswa tersebut semenjak duduk di kelas satu SMA. Atau bahkan sejak SMP. Biasanya mereka menuntut kualifikasi akdemik yang baik, misalnya rata-rata nilai rapor dan ujian nasionalnya adalah 8. Di samping itu, mereka juga harus memiliki jiwa kepemimpinan yang kuat. Syarat-syarat yang lain kebanyakan hanya bersifat administratif. Sementara itu, pendaftarannya juga relatif lebih mudah, karena bisa dilakukan melalui online.

Beasiswa yang diberikan untuk belajar (S1) biasanya mencakup biaya studi, biaya perjalanan pulang-pergi, biaya hidup (tinggal, makan, dan kesehatan), serta biaya buku dan lain-lain. Semua yang diberikan, bisa diterima secara cuma-cuma untuk mendukung pendidikan kita. Ini semua jelas merupakan berkah bagi siapa saja yang lulus beasiswa tersebut, tanpa perlu khawatir bahwa kita bukan berasal dari keluarga yang kaya.

***

Keuntungan lain yang didapatkan adalah, kita bisa merasakan pendidikan tinggi dengan kualitas yang baik. Bahkan lebih baik dari yang ada di negara kita sendiri. Merujuk pada Times Higher Education, ranking dunia beberapa universitas di negara-negara pemberi beasiswa S1 tersebut sangat tinggi. Hal itu didasarkan pada kualitas tradisi akademik yang sudah mapan dan berpengaruh terhadap dunia internasional.

Untuk mengumpulkan informasi mengenai kapan beasiswa tersebut menyelenggarakan pendaftaran dan seleksi, kita harus rajin mengaksesnya melalui internet. Mesin pencari seperti google sangat membantu aktivitas ini.

Para aktivis Muhammadiyah di berbagai level, terutama elit, sesungguhnya memiliki standar akademik dan intelektualitas yang tinggi. Banyak di antara mereka yang mengenyam pendidikan master dan doktoral di negara-negara maju, baik itu di benua Amerika, Eropa, maupun Australia. Sesungguhnya, mereka memiliki peran sentral untuk menginspirasi kita semua.

Para sesepuh Muhammadiyah misalnya, pernah mengenyam pendidikan tinggi di kampus-kampus terkemuka di dunia. Sebagai contoh, Prof Din Syamsuddin pernah belajar di University of California Los Angeles (UCLA). Hal yang sama juga dialami oleh Prof Syafiq A Mughni (UCLA), Prof Ahmad Syafii Maarif (University of Chicago), Prof Amien Rais (University of Chicago), Prof Ahmad Jainuri (Mc Gill University), Prof M Amin Abdullah (Middle East Technical University, Turki), dan seterusnya.

Generasi yang lebih muda juga demikian. Pradana Boy telah merampungkan studi doktoralnya di National University of Singapore (NUS). Sementara itu, nama-nama lainnya adalah Ahmad Najib Burhani (University of California Santa Barbara), Alpha Amirrachman (University of Amsterdam), Hilman Latief (University of Utrecht), Ahmad Norma Permata (Muenster University), dan seterusnya.

***

Penting kiranya para aktivis Muhammadiyah saling mendorong dan membukakan akses pendidikan. Tidak harus ke luar negeri, di dalam negeri pun akan sangat bermanfaat apabila kesempatan beasiswa dibuka selebar-lebarnya untuk para kader persyarikatan, termasuk di Perguruan Tinggi Muhammadiyah. Namun apabila terdapat kesempatan untuk berkuliah di universitas nomor satu di dunia, hal itu tentu sangatlah baik.

Hal ini selaras dengan tuturan Dr Abdul Mu’ti bahwa, “Para kader Muhammadiyah harus bertebaran ke seluruh dunia untuk bersekolah. Setelah lulus, harapannya mereka akan membangun persyarikatan ini bersama-sama.”

Hal yang senada juga diungkapkan oleh Pranawati Rita, seorang koordinator akses beasiswa di lingkungan kader Muhammadiyah. Alumnus studi sosiologi di Monash University ini menjelaskan bahwa, “Inspirasi studi sangatlah penting untuk memupuk kepercayaan diri para kader. Namun, membuka akses beasiswa dalam konteks sosial tertentu juga merupakan agenda menolong kesengsaraan umum.”

Demikianlah, Muhammadiyah harus membuat semacam program katalisator yang mendorong para kadernya bertebaran di pelbagai universitas terbaik di dunia, dalam rangka meningkatkan kemampuan diri sekaligus mendakwahkan Islam berkemajuan. Bagi para aktivis IPM, IMM, Pemuda Muhammadiyah, dan Nasyi’atul Aisyiyah, mari fantasyiru fi al-ardhi!

Hasnan Bachtiar

Hasnan Bachtiar

Dosen Fakultas Agama Islam Universitas Muhammadiyah Malang, pendiri the Reading Group for Social Transformation (RGST).

Related post

3 Comments

    Avatar
  • I simply want to tell you that I’m beginner to weblog and really savored your blog. Probably I’m likely to bookmark your blog . You absolutely come with beneficial stories. With thanks for revealing your web site.

  • Avatar
  • Spot on with this review, I absolutely believe this web site needs much more consideration. I?ll most likely be once more to check out much more, thanks for that info.

  • Avatar
  • Great ¡V I should certainly pronounce, impressed with your site. I had no trouble navigating through all tabs as well as related info ended up being truly easy to do to access. I recently found what I hoped for before you know it at all. Quite unusual. Is likely to appreciate it for those who add forums or anything, website theme . a tones way for your client to communicate. Excellent task..

Leave a Reply

Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.