Beranda Report National PP Muhammadiyah : Hormati Quick Count Sebagai Kerja Ilmiah, Hasil Akhir Menunggu...

PP Muhammadiyah : Hormati Quick Count Sebagai Kerja Ilmiah, Hasil Akhir Menunggu Real Count KPU

PP Muhammadiyah pada Kamis siang (18/4) memberikan pernyataan persnya. Pernyataan ini dikeluarkan menanggapi penyelenggaraan Pemilu. Menurut PP Muhammadiyah sendiri, Pemilu telah berlangsung aman, damai, dan tertib dan secara umum menggambarkan kedewasaan politik bangsa Indonesia.

Secara keseluruhan, PP Muhammadiyah memberikan penekanan pada pentingnya menghadapi hasil pemilu 2019 secara lapang hati dan bijaksana. Hal ini bermanfaat untuk memunculkan sikap-sikap saling menghormati sesama saudara sebangsa. Agar kedepan persatuan kembali diutamakan dan kembali produktif membawa kemajuan dan menghadapi tantangan bangsa.

Konferensi pers yang dihadiri Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir didampingi Ketua PP Muhammadiyah Siti Noordjannah Djohantini dan Busyro Muqoddas, serta Sekretaris PP Muhammadiyah Agung Danarto tersebut menyampaikan beberapa himbauan. “Secara umum pelaksanaan Pemilu Pilpres dan Pileg telah berjalan dengan baik, meskipun di sana-sini ada masalah itu menjadi bagian proses pemilu yang harus diselesaikan oleh KPU, Bawaslu dan pihak-pihak yang terkait,” ujar Haedar Nashir kepada media.

Perlu dicermati salah satu himbauan pada poin ketiga berikut :

“Mengajak semua pihak untuk cooling down yang ditunjukkan dengan sikap menahan diri, menjaga ketenangan, dan bersabar menunggu hasil penghitungan dan pengumuman resmi dari Komisi Pemilihan Umum. Masyarakat hendaknya tidak terlalu terpengaruh suasana oleh banyaknya hasil hitung cepat (quick count), exit poll, dan lain-lain yang disajikan di media massa, media sosial, dan ruang publik. Sebagai sebuah kerja ilmiah hasil-hasil survey merupakan sajian hitungan atau data yang patut dihormati, tetapi sama sekali tidak mempengaruhi dan menentukan hasil Pemilu.”

Selain itu, ajakan disampaikan PP Muhammadiyah kepada segenap elite bangsa agar menjadi teladan yang baik dalam menciptakan ketenangan dan kedamaian. Segenap warga Muhammadiyah juga diharapkan menjadi teladan utama dalam menyikapi hasil-hasil pemilu. (nabhan)

 

Dokumen pernyataan sikap :

Unduh di sini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Luar Biasa! Pengabdian UMY Perkuat Desain Digital Capaian SDGs Lazismu

IBTimes.ID-Yogyakarta, (16/07 10)- Program pengabdian masyarakat dosen Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, baru-baru ini menggandeng Lazismu (Lembaga Amil Zakat, Infak dan Sadaqah Muhammadiyah) untuk memperkuat capaian...

Unik! Kebencanaan Menjadi Materi Fortasi IPM SMK Muhammadiyah Pontang

IB Times.ID - Ada yang spesial dari pelaksanaan Forum Ta'aruf dan Orientasi (Fortasi) siswa baru siswa baru SMK Muhammadiyah Pontang tahun pelajaran 2019/2020 ini,...

Berakhirnya Kompetisi: Refleksi Milad 58 IPM “Kolaborasi untuk Negeri”

Oleh: Nashir Efendi Milad ke-58 milad Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) mengusung tema “Kolaborasi untuk Negeri”. Tema ini nampaknya ingin menggeser paradigma kompetisi menjadi kolaborasi.  Bicara...

Romo Paryanto: Selain Keuangan, Muhammadiyah Perlu Audit Ideologi dan Kebijakan

Tahun 2020, Muhammadiyah akan gelar perhelatan akbar Muktamar ke-48 di Surakarta.  Akan tetapi syi’ar dan gaung Muktamar yang tinggal satu tahun lagi belum terdengar....

Andaikan IMM Agamaku

Oleh: Yusuf Rohmat Yanuri* Isu agama di Indonesia merupakan isu yang sangat sensitif. Survei menunjukkan bahwa agama di mata masyarakat Indonesia adalah sesuatu yang sangat...