Prof Baroroh Baried (5): Fungsi Wanita dalam Pembinaan Rumah Tangga - IBTimes.ID
Perspektif

Prof Baroroh Baried (5): Fungsi Wanita dalam Pembinaan Rumah Tangga

2 Mins read

Oleh: Prof Siti Baroroh Baried

Umat yang akan datang terutama berasal dari asuhan wanita. Keberhasilan mengasuh anak-anaknya juga karena ada keharmonisan antara ibu dan bapak dalam kehidupan berkeluarganya. Keharmonisan itu harus diciptakan secara bersama antara suami dan istri. Maka tugas sebagai istri dan tugas sebagai ibu kalau dipenuhinya dengan baik akan menjamin pendidikan anak-anaknya, para manusia baru, para umat yang akan datang.

Mempersiapkan Wanita

Mengingat demikian pentingnya wanita sebagai pengendali per­ubahan, pergeseran nilai-nilai yang dihadapi oleh para generasi baru, maka wanita harus dipersiapkan sedini mungkin. Kalau prospek bangsa Indonesia selalu dikaitkan dengan abad XXI, maka sekarang ini sudah dapat dikatakan terlambat untuk mengadakan persiapan-persiapan dimaksud.

Iklim untuk meningkatkan potensi wanita Indonesia sudah terkondisi, dengan berbagai kegiatan yang diprakarsai oleh lembaga-lembaga pemerintah, semi pemerintah, dan lembaga-lembaga swasta, seperti organisasi-organsiasi wanita, atau kegiatan yang khusus diadakan untuk wanita. Iklim ini perlu digalakkan hingga kondisi yang telah baik ini mampu untuk secara terus-menerus meningkat dengan menyusun pro­gram, mengevaluasi program, meningkatkan program, dan seterusnya, hingga kegiatan memacu potensi wa­nita akan terarah.

Kegiatan yang mulia ini masih menghadapi hambatan yang tidak ringan. Kondisi yang telah baik ini sering dirusak oleh wanita sendiri, atau oleh pihak kaum bapak, yang belum tumbuh kesadarannya bahwa wanita Indonesia sudah meninggalkan kehidupan tradisional, dan sudah masuk ke kehidupan maju atau modern. Hambatan juga muncul dari budaya yang masih berakar dalam masyarakat tertentu. Faktor pendidikan masyarakat juga menentukan mudah atau sulitnya menghadapi kendala dan hambatan untuk memajukan wanita Indonesia.

Bangsa Indonesia akan semakin maju sesuai dengan derap pembangunan yang kini sudah sampai akhir dari tahap pertama pembangunan jangka panjang, ialah selama 25 tahun. Masyarakat pun akan menghadapi berbagai kemajuan yang akan membawa kesejahteraannya. Umat akan menikmati hasil pembangunan yang sudah mulai dirasakan dari pelita ke pelita berikutnya.

Baca Juga  Ngopi-nya Kurang Jauh, Jadilah Islamofobia

Keterampilan

Umat semakin maju, semakin merasakan arti kemerdekaan dan arti ke­majuan. Generasi demi generasi akan semakin menunjukkan peningkatan kecerdasannya, kemantapannya, dan kemasakan jiwanya berkat pendidikan yang semakin terarah, sesuai dengan kemajuan bangsa dalam dunia pendidikan. Fasilitas pendidikan se­makin memadai untuk mengembangkan daya kreativitas para siswa dan mahasiswa, hingga umat akan sema­kin maju dalam berbagai bidang ilmu. Ketinggalan bangsa Indonesia dari bangsa lain, sedikit demi sedikit telah terkejar, hingga dewasa ini bangsa dan negara Indonesia harus diperhitungkan dalam percaturan dunia

Menghadapi kesemuanya itu, maka wanita dengan perannya pun perlu terus ditingkatkan, karena umat tempatnya untuk tugas pembinaan semakin maju. Perubahan nilai-nilai pun semakin nyata. Dalam hal ini per­lu dipacu kemajuan wanita. Usaha ini dalam akhir abad XX sudah terasa terarah.

Ketrampilan untuk wanita, hingga dapat memajukan ekonomi keluarga sudah digalakkan dalam berbagai kegiatan. Bidang koperasi sedang ditawarkan kepada kelompok wanita. Semua gejala akan berdampak negatif dan positif. Maka faktor mental spiritual wanita adalah merupakan modal yang sangat penting. Pembekalan mental spiritual bagi wa­nita yang paling tepat adalah peningkatan wanita dalam penghayatan ajaran Islam. Mental spiritual yang dilandasi dengan iman yang kokoh, akan merupakan modal dasar wanita dalam mengisi peranannya yang se­makin kompleks akibat dari hasil pembangunan juga.

Kalau di depan dimunculkan beberapa butir nilai un­tuk wanita yang bersumber dari ajar­an Islam, maka semakin dilibatkan wanita dalam pembangunan ini, perlu semakin digali nilai-nilai dalam Islam guna meningkatkan gairah untuk mengaktualisasikan nilai itu dalam peranannya sebagai pembina umat. (Bersambung)

Sumber: “Wanita Muslim dan Etos Kerja” karya Prof Siti Baroroh Baried (Jurnal Al-Qalam edisi Desember 1991/IKIP Muhammadiyah Yogyakarta

.Editor: Arif

Baca Juga  Ustaz Evie Effendi Sebaiknya Belajar Bahasa Arab Lagi
Avatar
1023 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
Perspektif

Saat Negara Robin Hood Bantu Media Semaput

2 Mins read
Alkisah di Australia, perusahaan-perusahaan media makin semaput. Banyak yang gulung tikar bahkan bangkrut. Bagaimana tidak, orang sudah enggan membaca koran, apatah lagi…
Perspektif

KH Abdullah Hasyim (2): Sosok Ulama Berkarakter Sederhana

4 Mins read
Setelah menyelesaikan sekolahnya di PHIN Yogyakarta pada tahun 1963, KH Abdullah Hasyim ditugaskan menjadi abdi negara (PNS) oleh pemerintah di Kantor Inpeksi…
Perspektif

KH Abdullah Hasyim (1): Alasan Masuk Muhammadiyah

3 Mins read
KH. Abdullah Hasyim dilahirkan pada 18 Februari 1943 di Kediri dan dibesarkan dalam keluarga yang sangat sederhana, dari pasangan Kisman dan Siti…

Tinggalkan Balasan

Mari Kolaborasi
Mari Berkolaborasi bersama kami "IBTimes.ID - Cerdas Berislam" dan para kontributor lainnya untuk memproduksi narasi Islam yang mencerahkan.
Donasi dapat melalui Bank Mandiri 137-00-5556665-3 a.n Litera Cahaya Bangsa