Buletin Jumat: Rasulullah itu Dahulukan Kemanusiaan! - IBTimes.ID
Moderasi

Buletin Jumat: Rasulullah itu Dahulukan Kemanusiaan!

4 Mins read

Semua Manusia adalah Saudara

“Wahai manusia sesungguhnya Kami menciptakan kamu sekalian dari seorang pria dan seorang wanita dan kami menjadikan kamu berbagai bangsa dan suku, agar kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa”. (Q.S. al-Hujurat, 13).

Rasulullah Mengutamakan Kemanusiaan – Kita semua adalah saudara. Kita semua adalah manusia yang diciptakan Allah Swt, bersuku-suku, berbangsa-bangsa, untuk saling mengenal. Kemuliaan manusia bukan karena ras dan kebangsaannya, namun terletak pada seberapa banyak melakukan kebajikan (ketakwaan).

Sebagaimana Firman Allah dalam ayat di atas, sangat jelas meletakkan dasar kehidupan kemanusiaan dalam bingkai kesetaraan. Manusia diperintah untuk berlomba-lomba di dalam kebaikan dan ketakwaan.

“Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. al-Baqarah, 148).

Rasulullah Mengutamakan Kemanusiaan

Perlombaan dalam kebajikan inilah yang senantisa dipraktikan oleh Rasulullah Muhammad Saw. Rasulullah Saw dalam praktik hidup tidak pernah membedakan Muslim dan Nonmuslim. Rasulullah selalu mengutamakan kemanusiaan.

Rasulullah Saw selalu meletakkan dalam konteks kemanusiaan utama. Artinya, Rasulullah Saw membangun kehidupan yang beradab tanpa membedakan dia menganut agama apa.

Hal tersebut selaras dalam keagungan beliau sebagai seorang Rasul yang diutus untuk menyempurkan akhlak. Akhlak beliau menjadi cerminan kehidupan kemanusiaan yang adil dan beradab. Beliau tidak membedakan manusia berdasarkan agama. Mengutamakan kemanusiaan adalah prinsip Rasulullah.

Bahkan Muhammad Saw memandang semua sama. Semua adalah manusia yang mempunyai hak hidup. Rasulullah Saw menolak untuk mengutuk seseorang yang dibenci.

Baca Juga  Etika Berperang pada Masa Rasulullah

Beliau adalah pribadi yang mulia, yang mampu menahan emosi dan senantisa menebarkan rahmat bagi semua.

Rasulullah Saw bersabda, sesungguhnya Allah mengutusku bukan sebagai penghujat atau pelaknat tapi sesungguhnya aku diutus sebagai orang yang menebar rahmat (HR. Muslim).

Hadis di atas menjelaskan bahwa setiap muslim selayaknya menjadi juru damai bagai semua. Setiap muslim mempunyai tugas kemanusiaan menebarkan rahmat bagi semua.

Rahmat itu dapat berupa perkataan yang baik. Setiap muslim dilarang menjadi penghujat. Menghujat orang lain menciderai kemanusiaan. Menghujat orang lain tidak akan pernah menyelesaikan masalah.

Bisa jadi, dari hujatan itu akan muncul permusuhan yang lebih besar. Oleh karena itu, setiap muslim perlu menahan diri untuk tidak menghujat. Menahan diri itu merupakan proses menyelamatkan kehidupan dari kerusakan yang lebih besar.

Kebencian dan Permusuhan: Perusak Sendi Kehidupan

Menebarkan rahmat bagi semua pun menjadikan kehidupan mempunyai nilai. Artinya, kehidupan akan jauh dari kebencian dan permusuhan. Dua hal inilah yang akan merusak sendi kehidupan.

Kebencian akan menimbulkan prasangka buruk. Prasangka buruk hanya akan mendatangkan penyabit bagi diri sendiri dan orang lain.

Sedangkan permusuhan akan menimbulkan tindakan anarkis (main hakim sendiri, baik dalam bentuk yang lunak hingga yang ekstrem seperti membunuh).

Membunuh merupakan perilaku buruk manusia. Membunuh satu manusia berarti sama dengan membunuh seluruh kehidupan ini, dan sebaliknya, menyematkan satu kehidupan berarti menumbuhkan kehidupan.

Allah Swt berfirman dalam Surat al-Maidah (Q.S. 5:32).

Oleh karena itu kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa barang siapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barang siapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka Rasul-rasul kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak di antara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan di muka bumi”.

Mewujudkan Ketakwaan dalam Laku 

Mari meledani Rasulullah Muhammad Saw dalam praktik kehidupan. Beliau telah mewariskan sikap baik kepada siapa saja. Bahkan saat beliau khutbah wada’ beliau kembali menegaskan bahwa kemuliaan manusia itu terletak pada ketakwaannya.

Baca Juga  Din Serukan Perdamaian dan Kemanusiaan Global

“Wahai manusia, ingatlah, sesungguhnya Tuhanmu adalah satu, dan nenek moyangmu juga satu. Tidak ada kelebihan bangsa Arab terhadap bangsa lain. Tidak ada kelebihan bangsa lain terhadap bangsa Arab. Tidak ada kelebihan orang yang berkulit merah terhadap orang yang berkulit hitam. Tidak ada kelebihan orang yang berkulit hitam terhadap yang berkulit merah. Kecuali dengan takwanya..” (HR. Ahmad, al-Baihaqi, dan al-Haitami).

Ketakwaan menjadi sumbu penting dalam kehidupan. Bagaimana mewujudkan ketakwaan dalam laku kehidupan ini? Salah satunya sebagaimana praktik hidup Rasulullah Saw adalah tidak membedakan agama dalam relasi kemanusiaan yang beradab.

Rasulullah Saw mencontohkan hidup baik dengan cara menghormati orang lain dengan cara beradab. Suatu ketika, ada jenazah yang diangkat dan berjalan menuju liang kubur.

Saat itu, Rasulullah Saw sedang duduk bersama sahabat. Melihat ada jenazah itu, Rasulullah Saw kemudian berdiri dengan rasa penuh hormat. Sahabat pun kemudian “menegur” Rasulullah Saw. “Ya Rasul, itu adalah jenazah seorang Yahudi”. Rasulullah Saw menjawab dengan singkat “bukankah ia juga manusia?”.

Praktik baik Rasulullah Saw itu menjadi teladan bahwa kehidupan kemanusiaan yang mulia adalah dalam membangun relasi dengan sesama. Rasululllah Saw tidak pernah membedakan itu. Rasulullah Saw menghormati siapa saja, termasuk umat Yahudi dan Nasrani.

Kemanusiaan Dibangun atas Dasar Saling Menghormati

Kemanusiaan perlu dibangun atas dasar saling menghormati satu sama lain. Tanpa hal itu, kemanusiaan hanya akan dikotori oleh perilaku buruk yang memungkinkan manusia tercerai-berai.

Retaknya hubungan sosial seringkali dilatarbelakangi oleh ketidakmampuan melihat dan menyikapi perbedaan-perbedaan. Bukankah perbedaan itu adalah sunnatullah? Mengapa kita seringkali meributkan hal itu?

Bukankah kita selayaknya menjadikan perbedaan itu sebagai sebuah cara kita saling mengenal dan bekerjasama? Perbedaan bukanlah halangan bagi manusia untuk saling mengenal dan bekerjasama.

Baca Juga  Perayaan Maulid Nabi: Sejarah, Tradisi, dan Hikmah

Bahkan, dengan perbedaan itu, manusia dapat saling menguatkan dan membangun hubungan sinergis-harmonis (unity in diversity). 

Pada akhirnya, mari mewujudkan hidup baik dengan meledani kehidupan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw telah memberikan teladan yang dipandu dari Wahyu Allah.

Menjadikan Rasulullah Saw sebagai kiblat dalam hubungan baik sesama manusia dapat menyelamatkan manusia dari kehancuran. Sebaliknya,  mengingkari–untuk tidak menyebut menolak–praktik baik Muhammad Saw hanya akan mempercepat laju kehancuran kemanusiaan dan dunia fana ini.

Rasulullah Saw telah mengajarkan dan mempraktikan kehidupan harmonis dalam relasai antaragama dan bangsa. Rasulullah Saw mendobrak dan menghancurkan sekat primordialisme dengan berdiri tegak di atas kemanusiaan mulia.

Rasulullah Saw telah meletakkan dasar kehidupan harmonis tanpa sekat suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA). Sudah selayaknya sebagai ummat Muhammad Saw, kita meneladaninya dan menjadikan kehidupan berwarna dengan saling berkontribusi dan berkolaborasi mewujudkan tata kehidupan penuh makna. Semoga kita dapat meneladani perilaku Rasulullah Saw ini, dan kita mendapatkan syafaatnya di dunia dan di akhirat kelak.

Editor: Yahya FR

Avatar
1 posts

About author
Dosen STAI Sunan Pandanaran, Yogyakarta
Articles
Related posts
Moderasi

Islam adalah Agama Perdamaian

2 Mins read
Islam merupakan agama terakhir yang diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad SAW, dengan membawa misi perdamaian dan rahmatan lil ‘alamin. Selain itu, Islam…
Moderasi

Jangan Pisahkan Islam dari Cinta dan Peradaban!

5 Mins read
Islam, Cinta, dan Peradaban Peradaban Islam – Mari memulai suatu kegiatan yang baik, dengan pernyataan yang juga baik. Menulis adalah kegiatan yang…
Moderasi

Relasi antara Agama dan Budaya Modern

2 Mins read
Tantangan Agama Relasi antara Agama dan Budaya Modern – Perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan di era modern ini, secara tidak langsung mempererat…

Tinggalkan Balasan