Toxic Positivity: “Obat Penenang” Agama yang Sering Disalahgunakan - IBTimes.ID
Perspektif

Toxic Positivity: “Obat Penenang” Agama yang Sering Disalahgunakan

4 Mins read

Oleh: Nashir Efendi*

 

“Kamu hanya butuh beriman kepada Allah, sehingga kamu bisa berada di tempat yang kamu inginkan Bersama-Nya”

Kalimat di atas adalah kata-kata yang sering saya dengar saat tumbuh dewasa, terutama dari guru-guru agama di sekolah yang saya hadiri saat kecil atau di beberapa pengajian. Tampaknya meyakinkan pada saat itu. Kenapa tidak ? Hal itu menenangkan perasaan gelisah yang saya miliki untuk sementara waktu, berpikir bahwa yang harus saya lakukan adalah bersikap baik dan sabar terlepas dari apa yang dilemparkan kehidupan kepada saya karena Allah selalu ada. Saat saya diajarkan, cara apa yang lebih baik untuk membuktikan iman selain berserah diri semuanya kepada Yang Maha kuasa ?

Namun seiring bertambahnya usia, saya mulai merasa lebih frustrasi. Saya merasa kurang diajarkan bagaimana menghadapi keputusasaan yang berakar pada pengalaman ketidakadilan. Berkaca pada kelompok Muslim minoritas misalnya. Apa yang diajarkan Islam kepada kita ketika berhadapan dengan rasisme, Islamophobia, atau pelecehan ? Bagaimana kita menghadapi tekanan emosi yang berasal dari ketidakadilan ini ?. Kita tidak diajarkan untuk berpikir kritis tentang akar penyebab ketidakbahagiaan kita. Kita tidak berpikir sejauh itu.

Itulah yang disebut toxic positivity yang diajarkan di sekolah-sekolah Islam dan didorong oleh influencer Muslim di media social. Juga menghapus bagian penting dari agama, yaitu keadilan sosial. Mengajarkan seseorang hanya untuk menempatkan keyakinan penuh pada agama dan Allah tanpa bentuk tindakan apa pun, tidak hanya membungkam penindasan, tetapi juga menghapus aspek penting dari perjuangan untuk keadilan dalam Islam.

Hal ini dapat dilihat saat bagaimana kita diajarkan agama di sekolah dan di pengajian, dimana sangat fokus pada ritual: berapa kali kita berdoa, ketika kita berpuasa, atau seberapa sering kita membaca Alquran. Pesan empati dan kemanusiaan hilang ketika kita membungkam tangisan mereka yang membutuhkan bantuan kita.

Baca Juga  Pentingnya Olahraga Selama Pandemi Covid-19

Kita cepat mendiagnosis agama sebagai solusi untuk masalah-masalah seperti narkoba dan kemiskinan tanpa melihat realitas sosial masyarakat. Sistem pendidikan mendorong kita untuk menerima apa yang diajarkan tanpa mempertanyakan ulang. Sementara, kebijakan yang terus-menerus menimpa masyarakat, menghasilkan masyarakat dengan mental mayoritas yang memonopoli kebenaran mutlak.

Toxic positivity berasumsi bahwa kita tidak perlu mengambil respons aktif dalam mengkritisi ideologi, gagasan atau narasi. Hal itu datang ketika masyarakat dilempari gagasan alternatif bahwa mereka sedang tidak berada pada zona aman dan nyaman.

Sementara, saat kita diajarkan untuk memberikan sentuhan dari keraguan kepada orang yang memegang ideologi, gagasan atau narasi lain dari gagasan yang bertentangan dengan pandangan mainstream, maka dianggap menyimpang.

Toxic positivity dalam agama Islam juga dapat digunakan untuk membenarkan kekerasan terhadap mereka yang rentan. Di mana, orang diajarkan bahwa ayat-ayat tertentu di dalam Al Qur’an itu ada karena suatu alasan. Kita harus memiliki keyakinan pada agama Islam tanpa mempelajarinya dengan segala bentuk konteks atau dalam cara yang kritis.

Dalam kelompok Muslim, trauma terhadap problematika agama itu sulit diatasi. Para pemimpin agama Islam dan influencer media sosial Muslim, yang menggunakan spiritualitas sebagai bentuk pelarian, tanpa secara serius menyikapi trauma tersebut. Justru mendorong toxic positivity yang lebih “Islami”.

Seseorang didorong untuk berpikir positif tentang Allah, percaya bahwa ada hikmah untuk semuanya dan untuk berdoa menghilangkan rasa sakit, sedih dan segala permasalahan. Tetapi semua rasa itu tidak pernah benar-benar hilang dan pada akhirnya akan memanifestasikan dirinya dengan cara lain.

Ambil contoh, ketika kasus-kasus kekerasan dalam rumah tangga yang ditangani kalangan agamawan Islam. Wanita sering diajarkan untuk memiliki iman kepada Allah lebih dan dalam beberapa kasus, bahwa mereka akan dihargai karena kesabaran mereka dalam berpasangan dengan suami yang penuh dengan represifitas dan kekerasan. Beberapa narasi yang saya dengar dari kelompok ini mengatakan kepada korban bahwa mereka adalah chosen one oleh Allah untuk menjalani ujian ini. Pendekatan toxic positivity ini menghilangkan perjuangan untuk meminta pertanggungjawaban pelaku atas segala bentuk pelecehan.

Baca Juga  Gerakan Literasi Sekolah Mati di Tangan Nadiem

Tidak satu pun dari narasi ini yang membahas trauma yang disebabkan oleh kekerasan rumah tangga. Bahkan ketika trauma ditangani, agama Islam segera diambil sebagai solusi tanpa mempertimbangkan kesejahteraan korban. Hal ini menjadi masalah jika agama Islam itu sendiri telah digunakan sebagai alat oleh pelaku untuk melecehkan, bersalah, dan menindas korban.

Toxic positivity juga menjadi lebih lazim ketika pelakunya memegang semacam otoritas keagamaan. Proses hukum terhadap pelaku tidak ketara. Selain itu, anak-anak yang tumbuh dalam keluarga yang penuh kekerasan, berisiko terjebak dalam lingkaran setan jika mereka tidak menerima dukungan yang tepat.

Beberapa teman saya menghadapi pelecehan online, atau sekarang disebut dengan sexual harassment,  oleh seorang pria karena tidak setuju dengan pekerjaan yang telah kita lakukan. Toxic positivity menciptakan monolit ide hanya membela pemikiran tertentu dan menghancurkan setiap potensi ruang aman masyarakat yang perlu memahami keragaman.

Namun, ketika mereka berjuang untuk keadilan sosial dan berbicara menentang penindasan, seketika itu menjadi selektif. Mereka mendefinisikan kemanusiaan berdasarkan iman, gender, kelas dan seksualitas. Siapa pun yang tidak termasuk ke dalam kelompok mereka, segera dianggap menyimpang. dengan demikian, tidak layak disebut sebagai perkara kebaikan dan kemanusiaan.

Alih-alih menangani masalah secara terbuka dan memastikan keselamatan orang-orang beriman dan penyembah lainnya seperti yang diajarkan Islam, korban dan masyarakat didorong untuk berpikir positif. Seseorang diajarkan untuk tidak hanya berpikir positif tentang Allah, tetapi juga pelaku. Seseorang dapat mendengar kata husnudzon yang berarti berpikir secara positif dan tidak membuat asumsi diucapkan terus menerus sebagai bentuk keheningan terhadap segala protes pelecehan dan tindakan yang dilakukan oleh pelaku.

Sebuah keadilan berbasis Islam harus menjadi salah satu yang penting untuk memastikan keselamatan korban dan yang terpinggirkan. Kesejahteraan korban dan terpinggirkan tidak boleh diabaikan pada kepentingan diri dari pelaku, juga tidak harus penderitaan yang terpinggirkan yang hanya digunakan sebagai pelajaran hidup. Beriman kepada Allah berarti tidak melakukan ketidakadilan atau membatasi kemanusiaan dari seseorang, terlepas dari siapa mereka.

Baca Juga  Kiai Dahlan: Jadilah Guru Sekaligus Murid

Keadilan sosial dalam Islam melampaui perlindungan kesucian agama, terutama karena Allah tidak memerlukan atau membutuhkan perlindungan kita. Allah membutuhkan kita untuk melindungi yang rentan dan tidak untuk bersembunyi dalam agama untuk melindungi pelaku pelecehan dan penindasan, terlepas dari kekuatan yang mereka pegang.

 

*Mahasiswa S1 Sosiologi Universitas Brawijaya. Ketua Bidang Perkaderan PW IPM Jawa Timur

Avatar
1023 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
Perspektif

Sastra dan Simbolisme Agama: Narasi Dakwah Termutakhir

4 Mins read
Sastra, Simbolisme Agama, dan Narasi Dakwah Mutakhir Mircea Eliade, seorang sejarawan merangkap filsuf yang memberi kontribusi masyhur berupa Teori Eternal Return bagi…
Perspektif

Ketika Seorang Filsuf Bermain Sosial Media

4 Mins read
Dampak Adanya Sosial Media Kalau dipikir-pikir, perkembangan sosial media belakangan ini banyak mengarahkan penggunanya pada keburukan. Kita melihat sosial media telah digunakan…
Perspektif

Hukum Memakai Cadar Menurut Empat Mazhab

3 Mins read
Sekilas tentang Cadar Hukum Cadar – Apa sih cadar itu? Cadar adalah penutup kepala atau wajah berupa kain yang bertali untuk mempermudah…

Tinggalkan Balasan