Bermuhammadiyah Itu Berislam

 Bermuhammadiyah Itu Berislam

Ilustrasi. Sumber: IBTimes/Nabhan Mudrik Alyaum

Oleh: Sri Lestari Linawati

Kemarin malam di Sportorium Universitas Muhammadiyah Yogyakarta berlangsung resepsi Milad ke-107 Muhammadiyah dan Tasyakur 100 Tahun TK Aisyiyah Bustanul Athfal. Warga Muhammadiyah dari berbagai penjuru negeri hadir menyemarakkan acara yang gegap gempita. Lebih dari 10.000 orang hadir langsung ke lokasi, sementara yang berhalangan bisa menonton melalui live streaming di YouTube.

Ada sebuah rasa haru dan bangga. Kiprah Muhammadiyah dalam rangka memajukan bangsa tidak kenal lelah. Kemajuan, pencerahan, menggembirakan senantiasa disuarakan dan dikibarkan dalam dakwah Muhammadiyah. Inilah yang dimaknai sebagai Islam Berkemajuan.

Nilai Islam Berkemajuan

Dalam sejarahnya, KHA Dahlan menghadirkan nilai-nilai Islam Berkemajuan itu dalam konteks social budaya. Tidak ada sesaji untuk sebuah doa yang kita panjatkan kepada Tuhan Allah. Dilakukan hal itu untuk menghadirkan makna Islam yang memudahkan manusia. Sesungguhnya Tuhan Allah itu dekat. Siapa pun kita dapat langsung memanggil nama Allah dan memanjatkan permohonan atas segenap impian dan cita kita, juga mengadu atas segala duka lara dan nestapa.

Masih segar dalam ingatan saya bagaimana saya harus mengantarkan ater-ater ketika neton, mulud, sapar, jemuwah, dan seterusnya. Sebagai seorang bocah yang ingin patuh kepada kedua orang tua, saya lakukan saja tugas demi tugas itu. Pagi atau siang atau sore atau malam, saya harus siap mengantar ater-ater.

Entah kenapa saya suka saja melakukannya, sambil berlarian kecil menyusuri jalanan kampung dan kuburan yang kami lewati. Waktu terus berlalu. Saya terus mencari hakikat kebenaran dan kebaikan. Hingga tiba pada satu pernyataan: betapa susahnya beragama Islam itu, bila terus begini.

Suatu ketika saya berkenalan dengan Muhammadiyah dari bela dirinya, Tapak Suci Putera Muhammadiyah, biasa disebut “Te-eS”. Salam penghormatannya sungguh membuat saya jatuh cinta, yaitu “Dengan iman dan akhlak saya menjadi kuat. Tanpa iman dan akhlak saya menjadi lemah. La haula wala quwwata illa billah.” Belum sampai pendekar karir saya di TS, baru sekali ikut pertandingannya dan juara III waktu itu. E…. kok pengalaman bermuhammadiyah lewat TS itu bikin keterusan hingga saat ini.

Bermuhammadiyah Itu Berislam

Ada lagi yang membuat saya terkesan. Pak AR, yang pernah saya temui, adalah sosok warga Muhammadiyah yang amat santun. Pesan Pak AR itu, “Bermuhammadiyah itu berislam”. Dengan semangat itulah saya termotivasi mendalami Islam lebih jauh.

Bahwa berislam itu adalah satu kesatuan dengan kehidupan kita sehari-hari, sejak bangun tidur hingga tidur kembali. Bahwa penting meningkatkan ekonomi umat, ini juga pesan Al-Qur’an. “Mereka yang menafkahkan rizki yang Kuberikan..” secara implisit mengajarkan bahwa umat Islam harus kaya raya. Mengapa bisa begitu? Tentu logikanya sederhana saja, yaitu bahwa hanya orang yang punya yang akan mampu memberi. Orang punya ilmu akan mampu memberi dan membagi ilmunya. Orang yang punya harta akan mampu memberi dan membagi hartanya.

Bukankah kemiskinan dan kebodohan mewarnai wajah Indonesia? Dan umat Islam adalah penduduk mayoritas? Itu mengindikasikan bahwa yang miskin dan bodoh itu adalah umat Islam? Inilah yang menjadi keprihatinan kita. Oleh karena itu, menjadi tugas dan tanggung jawab ilmuwan muslim Indonesia untuk turut berpartisipasi aktif mengentaskan kemiskinan dan kebodohan yang melanda negri ini.

Tidak cukup satu dua hari. Dibutuhkan waktu yang panjang dan lama. Kerja itu harus dimulai sejak sekarang. Kita lanjutkan karya bangsa ini. Para pahlawan telah memperjuangkan bangsa Indonesia untuk merdeka. Janganlah kita kotori kemerdekaan ini dengan nafsu duniawi dan perut sendiri. Kemuliaan dan kejayaan bangsa Indonesia inilah yang patut kita perjuangkan senantiasa.

***

Kuncinya ada di pendidikan. Dengan pendidikan, kita mengubah mental warga bangsa. Oleh karena itu, penting dan strategis bagi kita untuk senantiasa mengkaji seberapa jauh capaian pendidikan bangsa ini. Segenap komponen bangsa diajak ikut serta dalam proses mencerdaskan bangsa. Untuk apa? Untuk maju bersama, bangkit bersama.

Tidak sia-sia Allah ciptakan kita. Perjuangan kita adalah tasbih kita kepada Sang Pencipta. Sebagaimana ikan-ikan yang berenang bahagia naik turun di kolam. Itulah tasbihnya. Kita pun berkepentingan untuk bertasbih kepada Allah. Salam.

RedaksiIB

https://ibtimes.id

IBTimes.id Kanal Islam Berkemajuan. Menyajikan wacana keislaman, keindonesiaan dan kemanusiaan untuk menenebarkan perdamaian dan mengokohkan kebhinnekaan.

Related post

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *