Perspektif

Dulu Jihad Berperang Sekarang Jihad Berdamai

2 Mins read

Jika kita berbicara tentang kata apa yang sering dizalimi secara pemaknaan, maka kata tersebut adalah jihad. Kerigidan dan kesempitan sebagian kalangan umat Islam dalam memaknai kata ini tak jarang menimbulkan berbagai macam tragedi kemanusiaan.

Jihad selama ini sering dipersepsikan sebagai perang. Padahal faktanya, jihad memiliki banyak makna. Persepsi itulah yang menjadi kiblat Amrozi, Imam Samudra, dkk hingga menginspirasi mereka meledakkan bom di Bali. Mereka hanya memaknai jihad sebagai qital atau perang; memerangi orang-orang kafir sebagai jalan satu-satunya menegakkan ajaran agama Islam.

Saking identiknya makna jihad dengan peperangan, Azyumardi Azra mengatakan bahwa kalangan ahli dan pengamat Barat pun punya citra yang paten ketika mendengar kata jihad itu sendiri. Yaitu laskar muslim yang menyerbu ke berbagai wilayah di Timur Tengah atau tempat-tempat lainnya; melakukan paksaan kepada orang-orang non-muslim untuk memeluk Islam.

Begitu melekatnya citra ini, sehingga fakta dan argumen apapun dari pihak muslim untuk menetralisir makna jihad yang terlanjur peyoratif, susah diterima oleh masyarakat Barat.

Ragam Makna Jihad

Dari segi bahasa, jihad memiliki makna berjuang atau perjuangan yang dilakukan sungguh-sungguh. Kata jihad berasal dari bahasa Arab. Ia merupakan shigat (bentuk) mashdar dari  جهد-يجهد-جهدا- و جهادا. Kata ini dengan berbagai macam turunannya, terulang sebanyak 41 kali. 8 kali dalam Makkiyahdan 33 kali dalam ayat-ayat Madaniyah.

Ibnu Mandzur dalam Kamus Lisanul ‘Arab memaparkan beberapa makna juhd atau jahd (akar kata jihad) di antaranya; kekuatan, kekuasaan, atau kesanggupan. Dari pemaknaan secara bahasa ini, kita tidak menemukan makna jihad yang identik dengan perang.

Lalu, dari makna terminologisnya, Hamim Ilyas membaginya menjadi 3 pengertian pokok yang tercatat dalam kamus-kamus istilah Islam;

  1. Qital al-‘aduww al-kafir atau berperang menghadapi musuh-musuh kafir (Muhammad Rawwas Qal’ahaji, 1985: 168), istifragh al-wus’ mudafa’ah al-‘aduww atau mendayagunakan seluruh kemampuan secara maksimal dalam perlawanan melawan musuh (al-Ashfahani, t.t: 99).
  2. Ad-du’a ila ad-din al-haqq atau dakwah mengajak mengikuti agama yang benar (kamus istilah Islam umum [al-Jurjani, 2009: 84]).
Baca Juga  Apple expands and updates its ‘Everyone Can Code’ program

Dari dua poin di atas, kita mengetahui bahwa ada keragaman makna jihad dari sisi terminologis. Ragam pemaknaan tersebut tak lepas dari latarbelakang pemberi makna jihad. Apabila yang terbesit dalam pikiran kita hanyalah peperangan dan penyerbuan saat mendengar kata jihad, artinya referensi yang kita jangkau selama ini hanyalah seputar itu tadi, tidak ada alternatif pemaknaan lain.

Sayangnya, kesempitan pemaknaan itu dianggap sebagai sesuatu yang final dan diimani sebagai sebuah ajaran keagamaan yang harus dipraktikkan. Maka tak heran jika aksi terorisme dianggap sebagai aktualisasi keimanan seseorang karena memang dianggap sebagai bagian dari agama.

Dari Jihad Berperang Menuju Jihad Perdamaian

Secara garis besar, peperangan yang dibolehkan dalam Al-Qur’an adalah perang dalam rangka mempertahankan diri (defensif). Artinya, umat Islam dibolehkan untuk berperang jika ada pihak lain menyerang terlebih dahulu, bukan kita yang memulainya. Keterangan ini terekam pada QS. Al-Hajj: 39

اُذِنَ لِلَّذِيْنَ يُقَاتَلُوْنَ بِاَنَّهُمْ ظُلِمُوْاۗ وَاِنَّ اللّٰهَ عَلٰى نَصْرِهِمْ لَقَدِيْرٌ ۙ

Diizinkan (berperang) kepada orang-orang yang diperangi, karena sesungguhnya mereka dizalimi. Dan sung-guh, Allah Mahakuasa menolong mereka.

Upaya mempertahankan diri dari serangan musuh adalah sebuah kemuliaan. Ini adalah sebentuk rasa syukur kita atas nyawa yang sudah diberikan oleh Allah Swt. Kalangan yang berbuat kisruh dengan mencoba menghilangkan nyawa sesamanya artinya bertentangan dengan prinsip perdamaian sebagai visi utama kehadiran Islam, rahmatan lil ‘alamin (Al-Anbiya: 107).

Umat Islam yang hidup hari ini, terutama yang ada di Indonesia, relatif hidup damai dan tidak ada ancaman persekusi dan penyerangan dari pihak manapun. Mereka sudah bebas untuk beribadah dan menjalankan kehidupan sehari-hari dengan tenang.

Keadaan tenang seperti ini harus terus dijaga dan dipertahankan sekuat mungkin karena sudah sejalan dengan visi Islam yaitu membawa rahmat bagi seluruh kehidupan manusia, termasuk di dalamnya keadaan hidup yang damai.

Baca Juga  Pandangan Asy-Syafi’i Terhadap Khabar ‘Am (Mutawatir) & Khabar Khas (Al-Wahid)

Maka, jihad umat Islam sekarang adalah bagaimana kita bisa menebar benih-benih damai seluas mungkin. Bukan malah melibatkan diri dalam aksi-aksi teror atas nama agama. Sudah tidak zaman lagi.

Jihad kita hari ini adalah bagaimana para teoris, apalagi yang mengatasnamakan agama Islam, bisa bertobat dan menjalankan ajaran Islam yang damai. Bagaimana kita hari ini menjalin dialog yang sehat dengan orang yang berbeda keimanan dengan kita dan saling berkolaborasi dalam aksi-aski kemanusiaan yang positif.

Artikel ini diproduksi atas kerjasama antara IBTimes dan INFID dalam program Kampanye Narasi Islam Moderat kepada Generasi Milenial.

Print Friendly, PDF & Email
32 posts

About author
Peminat studi-studi keislaman
Articles
Related posts
Perspektif

Jangan Mati Besok Malam

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Berapa banyak orang sukses yang dahulu bukan siapa-siapa? Saya adalah salah satu dari jutaan orang yang terpukau…
Perspektif

Diaspora Kader Muhammadiyah di Al-Azhar, Mesir: Langkah Konkrit Internasionalisasi Muhammadiyah

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Muktamar Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah ke-48 yang diselenggarakan pada 18 November 2022 di Kota Surakarta, Jawa Tengah, memiliki…
Perspektif

Nggak Pakai Adu Tonjok, Belajar Adab Memilih Pemimpin dari Muhammadiyah

3 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Usai sudah pelaksanaan Muktamar ke-48 Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah di Surakarta, jutaan manusia tumpah ruah di kota Solo…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *