Perspektif

Meluruskan Makna Hijrah

2 Mins read

Beberapa tahun ini, kata-kata hijrah sering sekali kita dengar. Hal ini seiring banyaknya seminar-seminar yang bertemakan hijrah dan beberapa kalangan artis yang mengubah haluan keagamaannya ke arah yang lebih asketis.

Hijrah adalah sebuah kata yang dianggap menjadi sebuah simbol atau penanda bahwa seseorang sudah meninggalkan segala perbuatan yang melenceng dari syariat Islam dan berjanji akan meniti jalan syariat Islam secara ketat.

Ketika seseorang memilih untuk berhijrah, biasanya ia seketika meninggalkan profesi-profesi lamanya yang dianggap tak sesuai dengan syariat Islam. Tanda pertama yang sering kita lihat dari orang yang baru ber-hijrah adalah perubahan tampilan visualnya; dari yang belum berhijab menjadi berhijab, dari yang tak ada jenggotnya menjadi berjenggot, dari yang mulanya bercelana isbal menjadi cingkrang, dan lain sebagainya.

Pergeseran Pemaknaan Hijrah  

Istilah hijrah sebenarnya sudah melenceng jauh dari makna aslinya. Dalam bahasa Arab, hijrah dimaknai sebagai perpindahan fisik seseorang dari tempat ke tempat lainnya.

Kata hijrah pada mulanya masyhur di kalangan umat Islam karena berkaitan dengan peristiwa perpindahan Nabi Muhammad dari kota kelahirannya, Mekkah, ke Madinah untuk misi dakwah.

Makna dari kata ini sebenarnya tidak berubah di dunia Arab, namun di Indonesia maknanya bergeser dan lebih dekat ke “pertobatan” alih-alih “perpindahan tempat”.

Hijrah dan Konservatisme Beragama

Maraknya tren hijrah tidak bisa lepas dari bangkitnya konservatisme beragama di tengah-tengah masyarakat. Tren ini disemaikan melalui pengajian-pengajian, seminar-seminar, atau halaqah-halaqah yang mengajarkan cara beragama secara ketat dan kaku.

Yang menjadi kekhawatiran dari merebaknya paham konservatisme berbalut tren hijrah ini adalah tumbuhnya benih intoleransi atas keyakinan atau keimanan yang berbeda. Intoleransi ini muncul karena timbulnya rasa percaya diri yang teramat besar atas keyakinan yang dianutnya. Dari titik ini, ia menganggap keyakinan yang berseberangan adalah pihak yang mutlak salah dan oleh karena itu wajib “diselamatkan” atau “diajak kembali” ke “jalan yang benar”.

Baca Juga  Belajar Hijrah dari Rasulullah

Tak jarang upaya “mengajak ke jalan yang benar ini” dilakukan dengan cara-cara yang tak pantas dan cenderung memaksa. Upaya pemaksaan itu dianggap sebagai hal yang lumrah. Alam bawah sadarnya berkeyakinan bahwa apapun harus dilakukan demi menyelamatkan orang dari ketersesatan. Etika dan metode dalam mengajak tidak menjadi hal yang perlu diperhatikan, yang penting bagaimana bisa mencapai idealism yang kita harapkan. Tentu cara pikir sistematis seperti ini yang patut dikhawatirkan.

Baru-baru ini, viral sebuah video yang menayangkan seorang wanita yang berhijab mencela bahkan memaksa wanita-wanita tak berhijab yang ditemuinya di jalan untuk mengenakan hijab. Pembaca bisa mengeceknya di kanal YouTube Zavilda.

Meskipun kita belum bisa memastikan bahwa sang wanita berhijab tadi baru “hijrah” tapi kita bisa pastikan bahwa ia terasuki paham-paham keagamaan yang konservatif; kaku dan rigid.

Ia tak mempedulikan bagaimana perasaan dan kenyamanan objek dakwahnya. Yang dia pedulikan hanyalah bagaimana wanita yang tak berhijab tadi merasa bersalah atas tindakannnya dan mau berhijab di kemudian hari.

Meskipun niatnya baik, tapi metode dakwahnya sama sekali tidak mencerminkan ciri Islam yang penuh kasih sayang.

Inilah bahaya cara beragama konservatif yang hinggap di pikiran manusia.

Meluruskan Makna Hijrah

Husein Ja’far Alhadar pernah mengatakan bahwa hal yang perlu diperbaiki atau “di-hijrahkan” adalah hati dan pola pikirnya terlebih dahulu, bukan segenap tetek bengek tampilan visualnya. Karena kalau hati dan pola pikir sudah “di-hijrahkan” ke arah yang lebih baik, maka sikap akan secara otomatis mengikutinya.

Hijrah harus dimaknai sebagai proses menjadi baik, bukan tanda seseorang menjadi baik. Jika orang menganggap bahwa dia masih dalam proses belajar, maka ia akan tetap rendah hati dan tidak merasa paling pintar dan benar sendiri.

Baca Juga  Kalis Mardiasih, Aktivis NU, Pejuang Kesetaraan Gender Lewat Medsos

Ia tidak akan buru-buru menganggap orang yang berbeda paham dan sikap dengannya mutlak salah. Jika sudah tertanam pola pikir seperti itu, bisa dipastikan tidak akan terjadi tindakan-tindakan intoleransi kepada yang beda paham karena bisa saling memahami akan keterbatasannya.

Seperti inilah seharusnya perilaku hijrah dipraktikkan, bukan malah merasa paling benar sendiri.

Artikel ini diproduksi atas kerjasama antara IBTimes dan INFID dalam program Kampanye Narasi Islam Moderat kepada Generasi Milenial.

Print Friendly, PDF & Email
32 posts

About author
Peminat studi-studi keislaman
Articles
Related posts
Perspektif

Cara Kiai Ahmad Dahlan Melatih Kepekaan Murid

4 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Salah satu ajaran Kiai Ahmad Dahlan yang kemudian menjadi inspirasi lahirnya amal usaha Muhammadiyah adalah ketika Kiai…
Perspektif

Toleransi Positif dan Negatif ala Peter L. Berger

3 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Negeri kita adalah negeri yang selalu bertikai mengenai konsep toleransi, khususnya perdebatan antar kelompok muslim mengenai sejauh…
Perspektif

Memimpin adalah Mengelola Perubahan

3 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Frasa ini acap kali penulis sampaikan ketika menyampaikan sambutan atau amanat yang mengiringi upacara pelantikan pimpinan atau…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *