Hijrah Rasulullah (3): dari Pengejaran Suraqah Hingga Motif Hijrah Ummul Qaish - IBTimes.ID
Tarikh

Hijrah Rasulullah (3): dari Pengejaran Suraqah Hingga Motif Hijrah Ummul Qaish

5 Mins read

Dikejar Suraqah bin Malik bin Ju’syam

Kemudian ‘Amir bin Fuhairah berangkat bersama keduanya dan seorang penunjuk jalan tadi. Pemandu jalan itu mengambil jalan di pesisir bersama mereka. Ibnu Syihab berkata; Dan telah mengabarkan kepadaku ‘Abdur Rahman bin Malik Al Mudliji, keponakan Suraqah bin Malik bin Ju’syam, bahwa bapaknya mengabarkan kepadanya, bahwa dia mendengar Suraqah bin Ju’syam berkata; Datang kepada kami beberapa orang utusan Kaum Kafir Quraisy, yang menjadikan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan Abu Bakar sebagai sayembara berhadiah bagi orang yang membunuh atau menawan salah seorang dari keduanya.

Dan ketika aku sedang duduk bermajelis di tengah majelis kaumku, Bani Mudlij, tiba-tiba datang menghadap seorang dari mereka lalu berdiri di hadapan kami yang sedang duduk bermajelis seraya berkata; “Wahai Suraqah, sungguh barusan aku melihat hitam-hitam di pesisir. Aku kira mereka itu adalah Muhammad dan shahabatnya”. Suraqah berkata; Saya tahu bahwa mereka itu adalah yang dimaksud, tetapi aku berkata kepadanya; “Sesungguhnya mereka itu bukan mereka (rombongan Rasulullah), akan tetapi kamu telah melihat fulan dan fulan, yang bergerak bersama-sama dengan mata-mata kami.” Aku tetap berdiam di majelis itu beberapa saat, kemudian aku pergi pulang dan masuk ke rumah.

Kemudian aku perintahkan pembantu wanitaku agar membawa keluar kudaku dari balik bukit dan menahannya hingga aku datang. Aku mengambil tombak lalu keluar dari belakang rumah. Aku menyembunyikan tombakku dengan meletakkan ujung bawah tombak itu ke tanah dan merendahkan ujung atasnya, ketika aku sampai pada kudaku, aku langsung menungganginya.

***

Aku mempercepat lari kudaku itu agar aku dapat mendekati mereka. Ketika aku sudah dekat dengan mereka, kudaku terperosok ke tanah dan aku jatuh tersungkur. Aku bangun lalu aku menggapaikan tanganku ke tempat anak panahku lalu aku keluarkan beberapa anak panah untuk aku jadikan alat mengundi nasib. Aku mencari penjelasan denga cara mengundi anak panah itu, apakah aku akan mencelakai mereka atau tidak. Maka undian yang keluar adalah apa yang tidak aku senangi. Kemudian aku menunggang kudaku lagi tanpa percaya dengan hasil undian tadi agar aku dapat mendekati mereka lagi.

Ketika aku (mendekat) sampai dapat mendengar bacaan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dan pada saat itu beliau tidak menoleh, sedangkan Abu Bakar sering kali menoleh kesana kemari, kaki depan kudaku kembali terperosok di dalam tanah hingga mencapai kedua lututnya dan aku terpelanting dari atasnya. Aku menghalau kudaku, lalu dia bangkit dan hampir saja dia tidak dapat mencabut kedua kakinya. Ketika kudaku sudah berdiri tegak, tiba-tiba pada bekas jejak kakinya keluar asap (yang tidak berasal dari api) lalu membubung ke langit bagaikan awan. Kemudian aku kembali mencari penjelasan dengan undian dan lagi-lagi undian yag keluar adalah yang aku tidak sukai. Akhirnya aku memanggil mereka dengan jaminan keamanan.

Baca Juga  Jamaluddin Al-Afghani (13): Akhir Perjuangan Sang Mujaddid Agung

Maka mereka berhenti. Lalu aku menunggang kudaku hingga sampai kepada mereka. Ketika aku memperolah kegagalan (membunuh mereka), terbetiklah dalam hatiku bahwa kelak urusan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam akan menang. Aku berkata kepada beliau; “Sesungguhnya kaum anda telah membuat sayembara berhadiah atas engkau”.

Lalu aku menceritakan kepada mereka apa yang sedang diinginkan oleh orang-orang atas diri beliau. Kemudian aku menawarkan kepada mereka berdua perbekalan dan harta bendaku, namun keduanya tidaklah mengurangi dan meminta apa yang ada padaku. Akan tetapi beliau berkata: “Rahasiakanlah keberadaan kami”. Lalu aku meminta kepada beliau agar menulis surat jaminan keamanan, maka beliau menyuruh ‘Amir bin Fuhairah untuk menuliskannya pada kulit yang telah disamak.

Disambut Meriah Penduduk Madinah

Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melanjutkan perjalanan. Ibnu Syihab berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Urwah bin Az Zubair, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertemu dengan Az Zubair dalam rombongan kafilah dagang Kaum Muslimin. Mereka adalah para pedagang yang baru kembali dari negeri Syam, Az Zubair memakaikan pakaian berwarna putih kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan Abu Bakar. Kaum Muslimin di Madinah telah mendengar keluarnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dari Makkah, dan mereka setiap pagi pergi ke Harrah untuk menyambut kedatangan beliau sampai udara terik tengah hari memaksa mereka untuk pulang.

Pada suatu hari, ketika mereka telah kembali ke rumah-rumah mereka, setelah menanti dengan lama, seorang laki-laki Yahudi naik ke atas salah satu dari benteng-benteng mereka untuk keperluan yang akan dilihatnya, tetapi dia melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan shahabat-shahabatnya berpakaian putih yang hilang timbul di telan fatamorgana (terik panas). Orang Yahudi itu tidak dapat menguasai dirinya untuk berteriak dengan suaranya yang keras; “Wahai orang-orang Arab, inilah pemimpin kalian yang telah kalian nanti-nantikan”.

Serta merta Kaum Muslimin berhamburan mengambil senjata-senjata mereka dan menyongsong kedatangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di punggung harrah. Beliau berdiri berjajar dengan mereka di sebelah kanan hingga beliau singgah di Bani ‘Amru bin ‘Auf. Hari itu adalah hari Senin bulan Rabi’ul Awwal. Abu Bakar berdiri sementara beliau duduk sambil terdiam. Maka mulailah orang-orang Anshar yang belum pernah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberi ucapan selamat kepada Abu Bakar hingga sinar matahari langsung mengenai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Maka Abu Bakar menghampiri beliau dan memayungi beliau dengan selendangnya.

Baca Juga  Hijrah: Putus Hubungan Masa Lalu dan Mulai Tatanan Kehidupan Baru
***

Saat itulah orang-orang baru tahu mana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tinggal di rumah Bani ‘Amru bin ‘Auf sekitar sepuluh malam dan beliau membangun sebuah masjid yang dibangun atas dasar ketaqwaan, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat di masjid itu. Selanjutnya beliau mengendarai unta beliau untuk berjalan bersama orang-orang sampai unta beliau menderum di masjid Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di Madinah, masjid dimana Kaum Muslimin mendirikan shalat.

Sebelumnya masjid tersebut adalah tempat penjemuran kurma milik Suhail dan Sahal, dua anak yatim di bawah perwalian As’ad bin Zurarah. Kemudian ketika untanya menderum, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Insya Allah, inilah tempat tinggalku”. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memanggil kedua anak yatim itu untuk membeli tempat penjemuran kurma itu, untuk dijadikan masjid. Kedua anak yatim itu berkata; “Tidak. Bahkan kami telah menghibahkannya kepada tuan. Wahai Rasulullah.” Tetapi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak mau menerima hibah keduanya sampai akhirnya beliau membelinya dari kedua anak itu.

Membangun Masjid Pertama

Selanjutnya beliau membangunnya sebagai masjid dan mulailah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersama para shahabat beliau memindahkan batu-batu untuk membangunnya. Sambil memindahkan batu-batu itu beliau bersya’ir: “Barang yang dibawa ini (batu-batuan) bukanlah barang dari Khaibar.Ini adalah lebih baik, wahai Rabb kami, dan lebih suci”.

Dan beliau juga bersya’ir: “Ya Allah, sesungguhnya pahala itu adalah pahala akhirat. Maka rahmatilah kaum Anshar dan Muhajirin”. Perawi membawakan sya’ir seseorang dari Kaum Muslimin namun tidak disebutkannya kepadaku. Ibnu Syihab berkata; Diantara hadis-hadis yang ada, tidak ada satupun hadis yang menerangkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membawakan sya’ir secara sempurna selain dari hadis ini” (HR: Bukhari).

Motif Hijrah Ummul Qaish

Pada suatu hari, Rasulullah mengumpulkan umatnya di masjid Nabawi tersebut. Duduk bersama Rasulullah para sahabat Anshar dan Muhajirin. Nabi menanyakan apayang memotivai kaum Muhajirin rela ikut hijrah ke Madinah. Ternyata motivasi kaum Muhajirin itu pun bermacam-macam, seperti riwayat berikut ini.

Baca Juga  Mengapa Rasulullah Menjadi Idola?

Dalam Kitab Riyadush Shalihin diriwayatkan:

 – وَعَنْ أَمِيْرُ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِي حَفْصِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَابِ بْنِ نَفِيْلِ بَنِ عبد العزى بن رياح بن قرط بن رزاح بن عدى بن لؤى ابن غالب القرشى العدوى‏.‏ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ‏:‏ سَمِعْتُ رَسُوْلُ الله صلى الله عليه وسلم يَقُولُ‏:‏ ‏”‏ إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَاتِ، وَإِنَّمَا لِكُلِّ اَمْرِىَ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهَ إِلَى اللهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُولِهِ، وَمَنْ كَانَتَ هِجْرِتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا، أَوْ اَمْرَأَةِ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ‏”‏ ‏(‏‏(‏متفق على صحته‏.‏ رواه إماما المحدثين‏:‏ أبو الحسين مسلم بن الحجاج بن مسلم القشيرى النيسابورى رضي الله عنهما في صحيحهما اللذين هما أصح الكتب المصنفة‏)‏‏‏‏.‏

Dari Amirul mu’minin Abu Hafs iaitu Umar bin Al-khaththab bin Nufail bin Abdul ‘Uzza bin Riah bin Abdullah bin Qurth bin Razah bin ‘Adi bin Ka’ab bin Luai bin Ghalib al-Qurasyi al-‘Adawi r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda : “Bahwasanya semua amal perbuatan itu dengan disertai niat-niatnya dan bahwasanya bagi setiap orang itu apa yang telah menjadi niatnya. Maka barangsiapa yang hijrahnya itu kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya itupun kepada Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa yang hijrahnya itu untuk harta dunia yang hendak diperolehinya, ataupun untuk seorang wanita yang hendak dikawininya, maka hijrahnyapun kepada sesuatu yang dimaksud dalam hijrahnya itu.” (HR Bukhari)

Hadis di atas adalah berhubung erat dengan persoalan motif/niat. Rasulullah SAW menyabdakannya itu ialah karena di antara para sahabat Nabi SAW sewaktu mengikuti untuk berhijrah dari Makkah ke Madinah, ada yang semata-mata karena terpikat oleh seorang wanita yakni Ummu Qais. Beliau SAW mengetahui maksud orang itu. Karena sahabat tersebut memperlihatkan sesuatu yang bertentangan dengan maksud yang terkandung dalam hatinya, meskipun sedemikian itu boleh, tetapi sebenarnya tidak patut sekali.

Saat itu suasana yang amat genting dan rumit, maka ditegurlah secara terang-terangan oleh Rasulullah SAW Betapa anehnya orang berhijrah dengan tujuan memburu wanita yang ingin dinikahi, sedang sahabat beliau SAW yang lain bertaruh nyawa untuk mempertahankan iman dan Islamnya,  menghindarkan diri dari amarah kaum kafir musyrik yang masih berkuasa di Makkah, serta hanya untuk kepentingan penyebaran agama dan keluhuran.

Editor: Yahya FR
Avatar
22 posts

About author
Majelis Pustaka PCM Semin
Articles
    Related posts
    Tarikh

    Kisah Ijazah Nama “Haji Achmad Dachlan” Oleh Gurunya, Sayyid Abu Bakar

    3 Mins read
    Guru dalam “kerata basa” atau pepatah Jawa adalah ”tiang kang digugu lan ditiru” atau orang yang dijadikan panutan dan yang diikuti segala…
    Tarikh

    Serat Cebolek: Ketib Anom Kudus Menegakkan Syariat

    4 Mins read
    Alkisah, ulama-ulama Pantura marah karena ada seorang tokoh agama dari Tuban, Haji Mutamakin atau Haji Cebolek mempelajari Serat Dewaruci dan mengajarkan ilmu…
    Tarikh

    Agar Kekayaan dan Kekuasaan Tetap Berlimpah dan Kokoh

    1 Mins read
    Hipotesis nya adalah: Jika kekayaan dan kekuasaan digunakan untuk menolong, maka kekayaan akan semakin berlimpah kekuasaan akan semakin kokoh. Sepasang suami istri…