Malangnya Nasib Ustadz dan Khotib Setelah Masjid Di-Lockdown - IBTimes.ID
Perspektif

Malangnya Nasib Ustadz dan Khotib Setelah Masjid Di-Lockdown

3 Mins read

Ustadz dan Khotib: Nasib Mereka di Saat Lockdown

Penyebaran COVID-19 di Indonesia terjadi begitu cepat dan luas. Berawal dari 2 kasus positif, bertambah pesat tiap harinya mencapai ratusan bahkan ribuan kasus.

Menurut data yang bersumber dari Kementerian Kesehatan, Indonesia mengonfirmasi kasus positif COVID-19 pertama pada tanggal 2 Maret 2020 yaitu sebanyak 2 kasus. Lalu di akhir Maret, yaitu pada tanggal 31 Maret, kasus positif mencapai 1.528.

Kemudian di awal April, mencapai 1.677 kasus. Selang 9 hari, yaitu pada tanggal 9 April mencapai angka 3.293 kasus dan selang 3 hari, kasus positif mencapai 4.241 kasus pada tanggal 12 April. Dan yang terbaru, yaitu per Minggu, 19 April 2020, kasus positif mencapai 6.575 kasus.

Melihat tingginya penambahan kasus positif corona yang terjadi setiap harinya, membuat pemerintah pun membuat beberapa kebijakan guna mengurangi kontak fisik serta risiko penularan COVID-19 di Indonesia.

Kebijakan tersebut mulai dari bekerja, belajar dan beribadah di rumah, anjuran untuk tidak mudik, memakai masker selama di luar rumah, hingga pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Kebijakan tersebut membuat sejumlah kegiatan dibatasi, seperti pembatasan sekolah, bekerja di kantor, aktivitas keagamaan, fasilitas umum, sosial budaya, transportasi umum serta pertahanan dan keamanan.

Namun dari ketujuh pembatasan tersebut, pembatasan aktivitas keagamaan yang salah satunya mengimbau agar masjid ditutup, menimbulkan adanya berbagai pro-kontra di kalangan masyarakat.

Ada yang menganggap bahwa penutupan masjid adalah hal yang sangat tidak pantas, lantaran masjid adalah tempat yang digunakan masyarakat untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. di saat musibah melanda, bahkan tempat berkumpul lain seperti mal pun tak ditutup.

Namun adapula yang menganggap bahwa penutupan masjid ini adalah hal yang tepat lantaran masjid merupakan salah satu titik kumpul banyak orang dari berbagai daerah, yang mana memungkinkan menjadi tempat penularan virus corona.

Baca Juga  Ketika Riset Tidak Punya Kontribusi bagi Masyarakat
***

Penutupan masjid ini juga seiring dengan dikeluarkannya fatwa MUI yang mengimbau agar umat muslim untuk sementara mengganti salat Jum’at menjadi salat Dzuhur berjamaah bersama keluarga di rumah, melaksanakan salat wajib, Tarawih, Ied dan salat sunnah lainnya dirumah, serta haram untuk menghadiri pengajian umum dan tabligh akbar.

Pembatasan kegiatan di masjid ini berdampak pada hilangnya pekerjaan serta penurunan pendapatan bagi sebagian ustadz dan khotib yang mendapat penghasilan dari ceramah yang mereka lakukan.

Meskipun pada biasanya profesi ustadz dan khotib merupakan profesi sampingan, namun tak sedikit pula ustadz dan khotib yang menjadikan profesi tersebut sebagai profesi utamanya.

Bagi ustadz dan khotib yang mempunyai profesi lain mungkin masih bisa mendapat penghasilan dari profesi utamanya tersebut. Namun, bagi ustadz dan khotib yang menjadikan profesinya tersebut menjadi profesi utama, maka akan mengalami kesulitan keuangan.

Karena dengan adanya penutupan masjid ini, maka pengajian ditiadakan, salat Jum’at pun untuk sementara diganti dengan salat Dzuhur berjamaah di rumah. Sehingga jadwal ceramah mereka pun berkurang atau bahkan tidak ada sama sekali.

Terlebih sebentar lagi Ramadhan, di mana biasanya momen tersebut adalah momen para ustadz dan khotib kebanjiran job, namun adanya wabah corona ini justru membuat mereka kesepian job.

Karena pemerintah mengimbau agar masyarakat melakukan ibadah sholat tarawih dan ibadah lainnya di rumah masing-masing selama bulan suci Ramadhan.

Sadar dengan hal tersebut, dilansir dari detik.com, Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) KH Abdul Manan mengimbau kepada para pengurus masjid untuk memberikan sebagian dana kepada khotib dan ustadz.

Dana tersebut bisa diambil dari dana kotak amal, infaq dan sadaqah yang diberikan oleh jamaah, dan tentunya hal tersebut juga perlu dibicarakan kepada jamaah.

Baca Juga  Jawaban Hamka tentang Siapa Musuh Pancasila

Selain itu Abdul Manan menjelaskan pembagian dana amal tersebut bisa dilakukan berdasarkan jadwal khotib yang telah tercatat. Dengan begitu, khotib dan ustadz bisa mendapat penghasilannya kembali.

***

Namun, imbauan pemberian dana untuk ustadz dan khotib ini belum sepenuhnya berjalan dengan baik, lantaran masjid pun mengalami penurunan pendapatan amal karena jarangnya warga yang berkunjung untuk beribadah di masjid.

Dengan demikian, peran pemerintah pun sangat diperlukan untuk mempertahankan kesejahteraan para ustadz dan khotib ini.

Karena penurunan pendapatan tidak hanya dirasakan oleh karyawan yang di-PHK, pedagang kecil, tukang ojek serta pekerja informal lainnya, akan tetapi penurunan pendapatan akibat COVID-19 ini juga berimbas kepada ustadz dan khotib.

Untuk itu, pemerintah diharapkan memberi bantuan berupa dana maupun sembako kepada para ustadz dan khotib yang kehilangan pekerjaannya selama masjid ditutup.

Kita sebagai sesama manusia pun dapat membantu dengan memberi sedekah kepada mereka, agar di Ramadhan nanti kita bisa sama-sama menjalankan ibadah dengan khusyuk dan nyaman.

Editor: Yahya FR
Avatar
1 posts

About author
Mahasiswi S1 Pendidikan Ekonomi Universitas Negeri Jakarta angkatan 2018
Articles
Related posts
Perspektif

Nasehat Terbuka untuk Yahya Waloni

4 Mins read
Esensi Dakwah Yahya Waloni adalah pendakwah Islam yang berlatar belakang mualaf. Hal ini menjadi nilai tambah sehingga beliau sering diundang ceramah oleh…
Perspektif

Bisakah Ramadhan Menyelamatkan Indonesia?

5 Mins read
Datangnya Ramadhan Tantangan dan ujian terasa sudah menyatu dengan kehidupan. Tak ada hidup tanpa di dalamnya juga terisi dengan problematika. Kita yang…
Perspektif

Isu Terorisme: Soal Agama atau Ketidakadilan?

3 Mins read
Membaca “Islam Radikal” Banyak orang yang memberikan perspektif mengenai kekeliruan dalam melihat soal terorisme dan kaitannya dengan Islam yang memang tidak pernah…

Tinggalkan Balasan

Mari Kolaborasi
Mari Berkolaborasi bersama kami "IBTimes.ID - Cerdas Berislam" dan para kontributor lainnya untuk memproduksi narasi Islam yang mencerahkan.
Donasi dapat melalui Bank Mandiri 137-00-5556665-3 a.n Litera Cahaya Bangsa