Inspiring

Peace Generation: Menyebarkan Perdamaian dengan Asyik dan Gembira

3 Mins read

Sabtu sore sebelum pandemi.

“Coba tebak apa cita-cita masa kecil teman kalian!” tanya fasilitator.

Saat itu kami bersepuluh sedang duduk berpasang-pasangan. Tapi setiap pasangan saling membelakangi. Bermodalkan sticky notes dan bolpen, kami menebak-nebak lima hal tentang kehidupan pribadi pasangan kami.

“Coba tebak siapa nama bapak teman kalian!”

Dan seterusnya.

Setelah lima pertanyaan selesai, jawaban dicocokkan. Rupanya, di training itu, yang nilainya paling baik adalah yang benar satu soal, sementara empat soal lain salah. Mayoritas dari kami salah semua.

Seperti itulah realita kehidupan kita. Kita, sejatinya, tidak benar-benar mengenal orang lain di sekitar kita. Tidak benar-benar memahami orang lain, bahkan mereka yang kita anggap teman. Selalu ada ruang dalam diri teman kita yang tidak bisa kita lihat dan dengar secara proporsional.

Apalagi orang lain yang bukan teman. Barangkali hanya bertemu sepintas di pasar atau di minimarket. Atau hanya melihat sepintas melalui citra yang ia bangun di media sosial. Atau citra yang dibangun oleh orang lain terhadap seseorang. Padahal, Anda sudah tahu: citra di media sosial itu bisa jadi sangat jauh berbeda dengan realitanya.

Sri Rejeki, teman saya di kampung, suka share meme lucu. Padahal, dia sebenarnya pendiam. Tak bisa keluar satu katapun dari mulutnya humor-humor yang lucu. Jangankan lucu, yang membuat Anda senyum sedikit saja tidak.

Temannya Sri, Lastri, pernah dimarahin orang gara-gara foto di media sosialnya tidak sesuai dengan yang sebenarnya. Salah siapa percaya sama media sosial.

Sebelum media sosial lahir ke atas muka bumi, kita sudah sulit mengenali orang lain. Kenal sih kenal. Tapi ketika diperdalam, nyatanya tidak benar-benar kenal. Media sosial hadir untuk membuat perkenalan dan koneksi antar orang itu jadi semakin kabur dan penuh citra yang kadang benar tapi lebih sering tidak benar.

Baca Juga  Syekh As-Syahid Salamat Hasyim: Pemimpin Karismatik dari Moro

Ketidakkenalan inilah yang menjadi pabrik bagi prasangka. Prasangka lahir dari tidak kenalnya kita terhadap orang yang kita beri prasangka. Prasangka adalah makhluk yang diturunkan Tuhan ke muka bumi untuk memecah belah kehidupan manusia.

Lalu bagaimana cara menghilangkan prasangka seperti mengusir kecoa dari kamar? Caranya adalah dengan semakin memperkuat pemahaman kita akan orang lain. Inilah salah satu pesan yang ingin disampaikan oleh training di atas. Training itu diselenggarakan oleh Peace Generation.

Peace Generation adalah sebuah lembaga pendidikan perdamaian yang telah belasan tahun menyebarkan virus-virus perdamaian. Peace Generation fokus pada pengembangan pelatihan perdamaian, media pembelajaran perdamaian, dan kegiatan kampanye serta aktivasi konten perdamaian. Peace Generation berkomitmen untuk menyebarkan perdamaian dengan cara-cara yang ceria melalui media kreatif.

Training di atas adalah contoh. Bagaimana sebuah argumen tidak hanya disampaikan secara oral. Tapi disampaikan melalui permainan, kartu, simulasi, video, lagu, dan diskusi. Lengkap sekali. Dengan metode yang beragam itu, peserta training bisa benar-benar meresapi nilai yang disampaikan.

Bahkan, di berbagai training Peace Generation, tak jarang panitia harus menyiapkan tisu untuk mengusap air mata yang bercucuran dari mata peserta.

Pendirinya, Irfan Amalee, memang pengamat dunia anak-anak. Sejak muda ia aktif menulis buku untuk anak-anak dan remaja. Ia kemudian dipercaya sebagai direktur Pelangi Mizan. Perusahaan di bawah Mizan yang fokus menerbitkan buku anak-anak.

Maka, training Peace Generation didesain tidak seperti training zaman dulu. Trainingnya didesain untuk anak muda. Fasilitatornya juga anak muda. Konten-kontennya juga segar. Materi dikemas dengan kemasan yang eye catching.

Contohnya, 12 Nilai Dasar Perdamaian (NDP). 12 NDP adalah nilai dasar yang diajarkan oleh Peace Generation untuk menyebarkan perdamaian. 12 nilai tersebut antara lain:

  1. Aku Bangga Jadi Diri Sendiri
  2. No Curiga No Prasangka
  3. Beda Kebudayaan Tetap Berteman
  4. Beda Keyakinan Nggak Musuhan
  5. Laki-laki dan Perempuan Sama-sama Manusia
  6. Kaya Nggak Sombong, Miskin Nggak Minder
  7. Kalau Gentlemen Nggak Usah Ngegeng
  8. Semua Istimewa Semua Berharga
  9. Konflik Bikin Kamu Dewasa
  10. Pake Otak Jangan Pake Otot
  11. Nggak Gengsi Ngaku Salah
  12. Nggak Pelit Memberi Maaf
Baca Juga  Buya Syafii Ma'arif (1): Sosok Pejuang Tangguh

Dari pemilihan diksinya saja, kita sudah bisa menilai. Bahwa kemasan menjadi hal yang penting bagi Peace Generation. Peace Generation mengemas seluruh trainingnya dengan kemasan khas anak muda.

Peace Generation fokus pada isu perdamaian. Ia mengajak anak muda di seluruh Indonesia, bahkan di dunia, untuk mewujudkan perdamaian mulai dari dalam diri sendiri. Dengan menciptakan perdamaian, konflik antar agama, antar suku, dan antar kelompok dapat dihilangkan seperti hilangnya noda baju setelah dicuci bersih di tempat laundry yang mahal tarifnya.

Tak hanya melalui training, Peace Generation juga menyebarkan damai melalui boardgame. Jika Anda main boardgame untuk senang-senang saja, Peace Generation mengajak Anda bermain boardgame untuk hiburan sekaligus edukasi pada saat yang sama.

*) Artikel ini diproduksi berdasarkan hasil kerjasama IBTimes dengan INFID.

Print Friendly, PDF & Email
87 posts

About author
Kader Ikatan Pelajar Muhammadiyah
Articles
Related posts
Inspiring

Bintu Syathi’, Mufassir Perempuan Modern Pertama yang Hobi Menulis

4 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Aisyah Abdurrahman Bintu Syathi’ atau yang sering kita kenal dengan nama Aisyah Bintu Syathi’ lahir pada tanggal…
Inspiring

Ning Imaz Fatimatuz Zahra: Jadilah Perempuan Mandiri!

3 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Profil Ning Imaz Fatimatuz Zahra Ning Imaz Fatimatuz Zahra atau akrab disapa dengan panggilan Ning Imaz tak…
Inspiring

Aceng Zakaria, Ulama Jago Baca Kitab Kuning dengan Segudang Karya

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email Ribuan orang berkumpul di Kecamatan Tarogong Kaler, Garut, Jawa Barat untuk ikut mensalati jenazah alm. KH Aceng…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *