PUBLISHER

PT Litera Cahaya Bangsa Jalan Nanas 47B, Banyuraden, Gamping, Sleman, Yogyakarta

Kanal Moderasi Islam. Hubungi Kami.

Karena adanya pandemi Covid-19, salat id disarankan dilakukan di rumah saja. Bahkan, Muhammadiyah mewajbkan warganya untuk salat idul fitri di rumah. Dibutuhkan teks khutbah Idulfitri di masa pandemi Covid-19 ini, terutama untuk para imam dan khatib di rumah yang tidak terbiasa menyampaikan khutbah, apalagi Khutbah Idulfitri. Berikut ini teks khutbah Idulfitri di masa pandemi Covid-19:

Teks Khutbah Idulfitri:
Memaknai Idulfitri dan Kemenangan di Musim Pandemi

إِنَّ الْحَمْدَ لله نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِأَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ  يَهْدِهِ اللَّهُ فَلاَمُضِلَ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ اِلآّ اَللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ  وَأَشْهَدُ أَنَّ مُهَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْ لُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى مُحَمَّدٌ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا. اَمَا بَعْدُ.

قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ:

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

“Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertobat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.” (QS. Al-Baqarah [2]: 222)

Jamaah Salat Idulfitri Rahimakumullah…

Tahun ini, umat Islam diseluruh penjuru dunia merayakan Hari Raya Idul Fitri yang sangat berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Kemenangan hari ini harus kita rayakan di tengah gempuran pandemi yang belum juga mereda.

Sehingga shalat ‘Id ini juga harus dilaksanakan oleh sebagian masyarakat di rumah masing-masing bersama keluarga. Karena Corona, umat Islam di seluruh penjuru dunia, khususnya di Indonesia harus rela kehilangan “megahnya tradisi hari raya”. Namun demikian, hakikat kemenagnan ‘Idul Fitri tidaklah sirna seketika.

Dengan adanya imbauan “lebaran di rumah saja” sama sekali tidak mengurangi dari esensi atau nilai-nilai dari perayaan hari raya. Tanpa sedikitpun mengurangi rasa hormat kita pada saudara-saudara kita yang terdampak Corona, bagaimanapun juga hari raya ini harus tetap kita rayakan bersama keluarga kita di rumah masing-masing dengan penuh suka cita. Silaturahim masih tetap bisa kita lakukan dengan cara virtual atau lewat dunia maya, seperti daringnya siswa atau mahasiswa demi untuk mencegah penyebaran virus Corona.

Idulfitri Momen Introspeksi

Jamaah Shalat Idulfitri yang Berbahagia…

Hakikat hari raya bukanlah hura-hura atau pesta pora. Ini adalah momentum untuk introspeksi diri. Setelah sebulan penuh kita digembleng dengan puasa dan berbagai rangkaian ibadah yang menyertainya, seharusnya pada Hari Raya Idul Fitri ini kita terlahir kembali sebagai manusia paripurna tanpa berlumur dosa.

Baca Juga  Perjuangan bukan Mengharap Penghargaan

Ramadan dengan tilawah Al-Qur’nya seharusnya mampu menjadikan kita sebagai pribadi muslim yang memiliki hati yang lembut, semakin tinggi nilai simpati dan empatinya kepada sesama. Karena hakikat puasa Ramadan bukan hanya mengajarkan nilai-nilai keshalihan individual semata, namun hakikat puasa Ramadhan juga mengajarkan nilai-nilai keshalihan sosial.

Apa lagi Ramadan tahun ini dibarengi dengan merebaknya pandemi. Seharusnya sisi kemanusiaan kita lebih siap karena sudah teruji. Jika Ramadhan dan tilawah Al-Qur’an serta amalan ibadah lain yang mengirinya tidak lagi mampu melembutkan hati, jangan-jangan kitalah manusia yang sesungguhnya sedang terinfeksi. 

Hari ini manusia di seluruh penjuru dunia panik dan resah, takut terinfeksi dan menjadi korban virus yang mematikan bernama Corona. Sehingga segala daya dan upaya dikerahkan sekuat tenaga untuk menjauh dan memproteksi diri dari virus yang mematikan ini. Jika ada yang sudah terinfeksi maka wajib dirawat dan dikarantina.

Berbagai langkah antisipatif dan preventif juga telah ditempuh oleh lebih dari 212 negara untuk membunuh virus ini. Kesadaran warga dunia juga semakin tinggi akan pentingnya pola hidup sehat. Corona yang telah menginfeksi lebih dari 5 juta penduduk dunia ini telah menyadarkan dan sekaligus memaksa warga dunia untuk hidup lebih disiplin, seperti rajin menjaga kebersihan tubuh, rajin cuci tangan, menerapkan social dan phsycal distancing.

 Namun, sayangnya kepanikan dan keresahan itu tidak tampak dalam menghindari atau mengobati dari ancaman virus yang dampaknya juga jauh lebih mematikan dan berbahaya. Virus ini bahkan dapat merubah manusia yang waras menjadi binatang buas.

Orang yang terinfeksi virus Corona akal dan hatinya masih bisa berfungsi dengan baik, karena Corona hanya menyerang sistem pernafasan manusia. Sedang virus ini menyerang dan melumpuhkan hati nurani dan akal sehat manusia. Virus ini merupakan penyakit hati dan merupakan sifat tercela, virus ini bernama “Syirik”.

Virus Syirik ini bahkan bisa membuat seseorang menentang Tuhan yang telah mencipkan dirinya. Bukan hanya menuhankan dunia dan harta benda yang dikumpulkannya, bahkan virus ini bisa menuhan dirinya sendiri.

Kabar buruknya, virus bernama Syirik ini juga telah bermutasi sejak ribuan tahun yang lalu dengan nama Syirik Asghar (syirik kecil) yang menjelma berupa sifat-sifat tercela seperti: iri, dengki, hasut, riya’, ujub, sum’ah, dendam, serakah, kufur nikmat dan lain-lainnya.

Baca Juga  Khutbah Jumat Bahasa Jawa: Adigang, Adigung, Adiguna Miturut Islam

Lawan dari Syirik Asghar adalah Syirik Akbar (syirik besar). Jika Syirik Akbar cenderung lebih mudah dideteksi karena kebanyakan sifatnya lahiriah. Untuk mendeteksi Syirik Akbar tidak perlu menggunakan peralatan medis yang canggih, tes darah dan lain-lainnya. Salah satu contohnya adalah penyembah berhala.

Sedangkan Syirik Asghar, sulit untuk dideteksi. Kecanggihan alat medis tidak mampu mendeteksinya. Hanya kepekaan dan kebersihan hati nurani yang mampu mendeteksinya. Contohnya Ujub. Ujub adalah mengagumi atau membanggakan dirinya sendiri dan menganggap rendah orang lain.

Orang yang terinfeksi virus Ujub dia merasa bahwa dirinya sendirilah orang yang paling shalih atau dirinya sendirilah orang yang paling banyak menafkahkan rizkinya di jalan Allah. Virus ini sifatnya tidak lahiriah, namun bathiniyah. Virus ini sangat berbahaya, karena dapat melenyapkan pahala amal shalihnya (QS. Al-An’an [16]: 88):

وَلَوْ أَشْرَكُوا لَحَبِطَ عَنْهُمْ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Seandainya mereka mempersekutukan Allah (musyrik), niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan.”

Namun sayangnya virus Ujub susah dideteksi, baik oleh dirinya sendiri maupun orang lain. Sehingga virus ini banyak mengeinfeksi orang, termasuk orang yang rajin shalat dan puasa sekalipun. Contoh lainnya adalah Serakah.

Orang yang terinfeksi virus Serakah dampaknya juga sangat mematikan dan berbahaya. Orang yang serakah terhadap harta dengan korupsinya yang jumlahnya miliaran dan bahkan mencapai triliunan telah banyak melumpuhkan sendi perekonomian negara.

Kemiskinan yang disebabkan oleh korupsi dapat mendorong kepada merajalelanya tindak kejahatan seperti pembunuhan, perampokan, miras, narkoba dan obat-obatan terlarang, oborsi, kekerasan pada perempuan dan anak serta kejahatan-kejahatan lainnya. Hal ini membuktikan bahwa korupsi dampaknya sangat luas, massif dan berbahaya. 

Hakikat Kemenangan di Tengah Pandemi

Jamaah Shalat Idul Fitri yang Berbahagia…

Jika orang yang gugur karena terinfeksi virus Corona dapat dihukumi syahid dengan imbalan surga, sebaliknya orang yang terinfeksi virus Syirik dan kemudian ia meninggal dunia sebelum sempat “berobat” (taubat) maka imbalannya bukanlah surga, melainkan neraka (QS. Al-Maidah [5]: 72). Sejauh ini langkah terbaik yang telah ditempuh oleh beberapa negara di dunia untuk mengobati dan mencegah penyebaran virus Corona adalah melakukan karantina. Lalu bagaimana cara mencegah dan mengobati virus Syirik ini? Ramadhan adalah jawabannya.

Baca Juga  Buletin Jumat: Meneladani Dakwah Nabi

 Jika karantina untuk virus Corona adalah 14 hari, maka karantina untuk virus Syirik jauh lebih lama, yaitu 30 hari. Inilah yang disebut dengan “Karantina Ruhani”. Lamanya karantina ruhani ini menunjukkan bahwa virus Syirik jauh lebih berbahaya dari pada virus Corona. Seseorang yang telah melakukan karantina dengan baik sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan selama 14 hari, hampir dipastikan dia aman dan terbebas dari terinfeksi virus Corona.

Begitupun juga dengan seseorang yang telah melakukan karatina ruhani dengan baik selama 30 hari di bulan Ramadan, seharusnya dia juga dapat dipastikan aman dan terbebas dari virus Syirik. Kecuali pada masa karantina ruhani 30 hari tersebut dilakukan tidak sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang berlaku, maka karantina ruhani tersebut menjadi sia-sia belaka.

Tanda bahwa karantina ruhani 30 hari yang sia-sia adalah puasa yang hanya dilakukan dalam arti sempit, yaitu sebatas menahan diri dari membatalkan puasa secara fikih semata. Sehingga puasanya terancam hanya sekedar mendapatkan lapar dan dahaga (HR. Ibnu Majah No.1690).

Jika puasanya dilakukan dalam arti luas yaitu menahan seluruh anggota tubuh, pikiran dan hatinya dari berbuat dosa, maka inilah karantina yang sesungguhnya. Ketika Hari Raya Idul Fitri tiba, hati dan jiwanya menjadi lembut.

Dia akan menjelma menjadi orang yang mudah memaafkan saat Idul Fitri. Tidak ada lagi iri, dengki dan dendam di dalam hatinya. Hilang sifat riya’, ujub, suma’ah, takabur, kufur, serakah, dan sifat-sifat tercela lain-lainnya. Inilah yang disebut dengan kembali pada diri yang fitri, yaitu suci dan bersih dari virus-virus hati. Ini adalah hakikat kemenangan yang sejati.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
 اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى مُحَمَّدٌ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.

اَلّلَهُمَّ اغْفِرْلِلْمُسِلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ

 رَبَّنَآ أَتِنَآ فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَآ عَذَابَ النَّار

 سُبْحَانَ رَبكَ رَبّ الْعِزَةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلاَمُ عَلىَ الْمُرْسَلِيْن وَالحَمْدُ ِللهِ رَبّ ِاْلعآلَمِيْن

*) Demiian teks khutbah Idulfitri 1441H. Teks Khutbah Idulfitri dalam bentuk PDF dapat diunduh melalui tautan berikut:

Editor: Nabhan

Share Artikel

contributor

6 Comments

  • g up, 20/06/2020 @ 12:25

    Heya terrific blog! Does running a blog like this take a large
    amount of work? I have virtually no expertise in computer programming
    however I was hoping to start my own blog soon. Anyways, should you have any suggestions
    or tips for new blog owners please share. I
    know this is off topic but I just wanted to ask.
    Cheers!

  • because g, 21/06/2020 @ 18:47

    When I originally left a comment I appear to have clicked the -Notify me when new
    comments are added- checkbox and now whenever a comment is
    added I receive four emails with the same
    comment. Is there a means you can remove me from that service?
    Thank you!

  • rsacwgxy g, 23/06/2020 @ 07:53

    Right here is the right webpage for anyone who
    would like to understand this topic. You know so
    much its almost tough to argue with you (not that I personally will need to…HaHa).
    You certainly put a fresh spin on a topic that’s been written about for ages.
    Great stuff, just wonderful!

  • http://tinyurl.com/y8mcysxp, 26/06/2020 @ 11:15

    Hi, i believe that i noticed you visited my web site so
    i came to go back the favor?.I’m attempting to find issues to improve my website!I guess
    its good enough to make use of a few of your
    ideas!!

  • http://tinyurl.com/, 26/06/2020 @ 17:20

    My developer is trying to convince me to move to .net from PHP.
    I have always disliked the idea because of the costs.
    But he’s tryiong none the less. I’ve been using Movable-type on a number
    of websites for about a year and am concerned about switching
    to another platform. I have heard great things about blogengine.net.
    Is there a way I can transfer all my wordpress content into it?
    Any help would be greatly appreciated!

  • Rachell Hundertmark, 07/07/2020 @ 12:38

    I simply want to mention I am just all new to blogging and certainly loved this web site. Very likely I’m want to bookmark your blog post . You absolutely come with terrific well written articles. Bless you for sharing your blog site.

Leave a Reply