Tradisi Kompolan: Antara Religiusitas, Interaksi Sosial, dan Ekonomi - IBTimes.ID
Perspektif

Tradisi Kompolan: Antara Religiusitas, Interaksi Sosial, dan Ekonomi

2 Mins read

Masyarakat Madura dikenal sebagai entitas yang taat beragama dan teguh dalam memegang tradisi keagamaan. Segala aktivitas senantiasa dilakukan dan disandarkan pada nilai-nilai keagamaan, salah satunya dalam tradisi kompolan keagamaan yang berkembang di Madura.

Yang akrab dalam tradisi tersebut diantaranya adalah kompolan Sabellesen, kompolan Pengajian, kompolan Muslimatan NU, kompolan Hadrah, kompolan Saruwa’an, kompolan Tadarrusan, kompolan Burdah, kompolan Mamacca, dan lain sebagainya.

Masing-masing kompolan keagamaan memiliki momen tertentu dalam pelaksanaannya. Ada yang bersifat mingguan dan bulanan yang sudah menjadi rutinitas bagi masyarakat seperti di desa Prenduan Sumenep. Ada pula pelaksanaannya hanya pada momen tertentu saja.

Demikian waktu pelaksanaannya, juga tidak ada aturan tertulis dari masyarakat, melainkan menyesuaikan dengan adat masyarakat yang sudah ada sejak dulu. Seperti kelompok kompolan laki-laki pelaksanaannya di waktu malam hari lebih tepatnya ba’da Isya’ atau ba’da Maghrib. Sedangkan perempuan pelaksanaannya pada waktu sore hari ba’da Ashar, hal ini sangat umum dalam masyarakat Madura.

Tempat pelaksanaannya pun dilaksanakan di salah satu rumah masyarakat itu sendiri, dan pertemuan selanjutnya di rumah lainnya, hal ini sesuai dengan arisan yang diperoleh dari kompolan. Jadi, aktivitas ini dilakukan secara bergiliran dari rumah satu kerumah lainnya.

Dan terkadang juga terdapat dari sebagian lain yang melaksanakan tradisi ini di musholla atau masjid tertentu yang sudah disepakati bersama dan dihadiri oleh tetangga sekitar yang memang berkenan untuk mengikuti aktivitas ini.

Berdasarkan dari pengamatan penulis, aktivitas tersebut terdapat beberapa dampak yang signifikan terhadap kehidupan masyarakat Madura, karena adanya motivasi mereka yang beraneka ragam dalam mengikuti kompolan, sehingga membuat penulis juga ikut tertarik untuk mengetahui lebih banyak.

Dalam aktivitas kompolan keagamaan yang dilaksanakan di Madura, selain berisi do’a-do’a atau pembacaan Al-Qur’an yang bernuansa religius, kompolan juga merupakan media yang mempertemukan mereka untuk saling berbagi pengalaman. Juga berbagi mengenai persoalan hidupnya antara satu dengan yang lainnya.

Baca Juga  Ada Apa Dengan "Radikalisme"?

Kompolan ini juga merupakan bentuk ekspresi masyarakat dalam menunjukkan eksistensinya dengan beragam cara dilakukannya. Di antaranya dari bentuk penampilan, cara hidup bermoral saat kegiatan kompolan berlangsung. Seingga bagaimana masyarakat mendekatkan diri kepada Tuhan di kompolan tersebut.

Tradisi Kompolan sebagai Bentuk Religiusitas

Masyarakat Madura dalam memandang kegiatan kompolan sangat positif. Sehingga mereka lebih termotivasi mengikuti kegiatan ini dengan motivasi dari pengajian keagamaan yang terdapat dalam kegiatan tersebut.

Biasanya kegiatan ini dihadiri oleh beberapa tokoh agama seperti Nyai atau Kyai dalam wilayah tersebut. Selain itu juga terdapat kegiatan yang berisi do’a-do’a didalamnya, dengan mengaharap ridla Allah SWT untuk mendo’akan sesepuh yang telah meninggal dunia. Karena masyarakat lebih senang berdo’a bersama daripada berdo’a sendirian dirumah masing-masing.

Kompolan sebagai Bentuk Interaksi Sosial

Kompolan juga dilakukan agar masyarakat bisa menambah jaringan pertemanan antar sesama lainnya. Adapun selain itu, masyarakat sangat suka bercerita tentang permasalahan hidupnya pada seseama anggota kompolan. Sehingga tidak jarang melalui kompolan mereka dapat menyelesaikan persoalan hidupnya dengan diberikannya solusi dari beberapa anggota tersebut yang juga merupakan kawan dekatnya. Masyarakat yang termotivasi karena sebab ini, mereka akan cenderung mengobrol daripada mengikuti aktivitas kompolan.

Kompolan sebagai Bentuk Nilai Ekonomi

Masyarakat Prenduan mengikuti tradisi kompolan juga termotivasi dengan adanya arisan didalamnya. Arisan merupakan kegiatan mengumpulkan uang atau menabung oleh beberapa orang dan diundi kemudian siapa yang akan memperolehnya. Mereka mengikuti arisan tersebut untuk kepentingan pribadi saja dan seperti berbelanja persoalan rumah tangga dan lain sebagainya.

Beragamnya motif masyarakat dalam mengikuti kompolan keagamaan di Madura tidak pernah lepas dari kondisi lingkungannya. Di mana ia bergaul dan dengan siapa ia bergaul. Namun, semua hal itu tidak pernah keluar dari koridor keagamaan.

Baca Juga  Retrospeksi Pemilu: Politik Hoax dan Persatuan

Editor: Yusuf

Syazna Maulida
2 posts

About author
Mahasiswa Pascasarjana Aqidah dan Filsafat Islam UIN Sunan Ampel Surabaya
Articles
Related posts
Perspektif

Bisakah Ramadhan Menyelamatkan Indonesia?

5 Mins read
Datangnya Ramadhan Tantangan dan ujian terasa sudah menyatu dengan kehidupan. Tak ada hidup tanpa di dalamnya juga terisi dengan problematika. Kita yang…
Perspektif

Isu Terorisme: Soal Agama atau Ketidakadilan?

3 Mins read
Membaca “Islam Radikal” Banyak orang yang memberikan perspektif mengenai kekeliruan dalam melihat soal terorisme dan kaitannya dengan Islam yang memang tidak pernah…
Perspektif

Bagaimana Terorisme Memanfaatkan Media Baru?

3 Mins read
Rangkaian Aksi Teror Ada empat aksi teror bom setelah kejadian di Hotel JW Marriott dan Ritz Carlton tahun 2009, yakni: teror bom…

Tinggalkan Balasan

Mari Kolaborasi
Mari Berkolaborasi bersama kami "IBTimes.ID - Cerdas Berislam" dan para kontributor lainnya untuk memproduksi narasi Islam yang mencerahkan.
Donasi dapat melalui Bank Mandiri 137-00-5556665-3 a.n Litera Cahaya Bangsa