Ash-Shaff Ayat 4, Ayat Muhammadiyah - IBTimes.ID
Perspektif

Ash-Shaff Ayat 4, Ayat Muhammadiyah

3 Mins read

Sebelum membahas Ash-Shaff ayat 4, kita sering mendengar Persyarikatan Muhammadiyah identik dengan surat Ali Imran ayat 104. Di mana ayat tersebut menjadi landasan KH. Ahmad Dahlan dalam mendirikan Muhammadiyah satu abad yang lalu. Sehingga, Muhammadiyah merupakan organisasi yang orang sebut mempunyai gerakan amar ma’ruf nahi munkar, sebagaimana bunyi dari ayat tersebut.

Selain Ali Imran ayat 104, ayat yang sering dikaitkan dengan gerakan Muhammadiyah adalah surat Al Ma’un, surat yang dijadikan KH. Ahmad Dahlan sebagai contoh bagi murid-muridnya kala itu, agar tidak hanya dibaca dan dihafal, tetapi juga dipraktikkan dengan menyantuni anak yatim dan fakir miskin. Dari situlah, lahir Teologi Al Ma’un sebagai ciri dakwah Muhammadiyah sebagai pemikiran berkenaan dengan pelayanan terhadap masyarakat mencakup pada layanan sosial, kesehatan, dan pendidikan.

Ash-Shaff Ayat 4

Terdapat Surat Maklumat Pimpinan Pusat Muhammadiyah sekitar setahun yang lalu tentang anjuran untuk salat Idul Fitri di rumah saja. Dalam maklumat tersebut, terdapat makna dari Surat Ash Shaff ayat 4, dimana Muhammadiyah mengajak seluruh elemen dari tingkatan Pusat hingga Ranting, bersama-sama waspada dengan tidak mengadakan salat ‘id kala itu. Surat Ash-Shaff ayat 4 yang berbunyi,

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُمْ بُنْيَانٌ مَرْصُوصٌ

“Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang di jalanNya dalam barisan seperti bangunan yang tersusun kokoh.”

Nampaknya memang pas jika dikaitkan dengan peran Muhammadiyah selama ini, baik didalam negeri ataupun luar negeri. Muhammadiyah mampu melembagakan amal kebaikan sebagai jalan jihad fisabilillah dengan baik, profesional, dan mampu dipertanggungjawabkan. Semuanya tidak akan bisa diraih jika tidak ada barisan yang kokoh dari para kader, warga, anggota, simpatisan, hingga Pimpinan di Muhammadiyah.

Baca Juga  Urgensi HOTS dan Masalah Kuliah di Tengah Pandemik Covid-19

Muhammadiyah Mengklaim Ayat Al Quran?

Melihat banyaknya ayat yang dijadikan rujukan Muhammadiyah dalam bergerak, sering Muhammadiyah di identikan dengan sebuah ayat dalam Alquran. Mulai dari ayat 104 surat Ali Imran, ataupun surat Al Ma’un, namun bukan berarti Muhammadiyah mengklaim salah satu ayat atau surat di Al Qur’an.

Namun, apa yang menjadi sikap, gerakan, serta kebijakan Muhammadiyah diberbagai aspek, berdasarkan pada ayat-ayat dalam Al Qur’an. Seperti ayat 4 pada surat Ash Shaff ini, menjadi dalil yang pas dan sesuai dengan apa yang diperbuat Persyarikatan, baik bagi bangsa, ataupun negara lain. Semisal Muhammadiyah dalam menyikapi konflik yang ada di Palestina, meski banyak nyinyiran, tetapi komitmen Muhammadiyah dalam berta’awun tidak setengah-setengah.

Untuk donasi Palestina saja, sudah 23.1 Milyar Rupiah. Dulu ketika di Rohingya terjadi konflik, 21 miliar rupiah digelontorkan Muhammadiyah bagi saudara-saudara kita disana. “Kenapa tidak membantu di Indonesia saja? Banyak tuh yang miskin.” Masih ada saja yang kurang informasi sehingga mengatakan seperti itu, padahal sedari awal Muhammadiyah berkomitmen dalam penanganan dan pencegahan Covid-19.

Sekurang-kurangnya 350,2 miliar rupiah diberikan kepada masyarakat di Indonesia selama pandemi, belum lagi sebelumnya. Ditambah lagi Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) diberbagai tempat memberikan manfaat banyak bagi masyarakat. Semuanya dilakukan Muhammadiyah dalam rangka berta’awun bagi negeri. Muhammadiyah mampu mengorganisir kebaikan dengan baik sebagaimana surat Ash Shaff ayat 4 tadi, sehingga semuanya bergerak dalam rangka berta’awun bagi sesama.

 وَتَعَاوَنُوۡا عَلَى الۡبِرِّ وَالتَّقۡوٰى‌ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوۡا عَلَى الۡاِثۡمِ وَالۡعُدۡوَانِ‌ ۖ وَاتَّقُوا اللّٰهَ ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ شَدِيۡدُ الۡعِقَابِ…

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan. Bertakwalah kepada Allah, sungguh, Allah sangat berat siksaan-Nya”. (QS. Al Maidah: 2)

Baca Juga  Cara Akademisi Menyusun Batu Bata Pengetahuan

Kalaupun dalam konteks membantu Palestina, sebagaimana amanat konstitusi, yakni kemerdekaan ialah hak segala bangsa, serta penjajahan diatas dunia harus dihapuskan, maka yang dilakukan Muhammadiyah dengan membantu Palestina merupakan sikap yang tepat dan konstitusional. Hal ini memiliki nilai sebagaimana yang dimuat dalam surat Ash Shaff ayat 4. Demikianlah kaum muslimin, semakin bertambah kokoh dengan saling tolong menolong di antara mereka. Sebagaimana sabda Nabi Rasulullah SAW:

 الْمُؤْمِنُ لِلْمُؤْمِنِ كَالْبُنْيَانِ يَشُدُّ بَعْضُهُ بَعْضًا

“Seorang mukmin dengan mukmin lainnya bagaikan satu bangunan yang sebagiannya menguatkan bagian lainnya.” [HR. Al-Bukhari (no. 481, 2446, 6026), Muslim (no. 2585) dan at-Tirmidzi (no. 1928)]

Berjihad dalam Barisan yang Teratur

Kembali kepada surat Ash-Shaff ayat 4, ayat yang dimana Allah menyukai orang yang berjihad dalam barisan yang teratur. Berjihad dalam artian membela diri dan kehormatan Islam, dan kesemuanya tersusun secara sistematis (struktural) sehingga menjadi suatu barisan yang kuat.

Mengingat kalimat yang berbunyi “Kejahatan yang terorganisir akan mengalahkan kebaikan yang tidak terorganisir” (Ali bin Abu Thalib r.a.), maka suatu kebaikan perlu untuk diatur. Dalam hal ini, Muhammadiyah sudah seabad lebih melakukan hal semacam ini. Segala gerakan Muhammadiyah, terstruktur secara rapi bagai sebuah barisan, karena Muhammadiyah sebagai organisasi yang terkenal dengan amal usahanya.

Nah! Amal Usaha Muhammadiyah itu ada karena adanya persatuan dan kesatuan serta kebersamaan warga Muhammadiyah dalam berjihad dijalan Allah. Ada yang berjihad dibidang pendidikan melalui sekolah-sekolah Muhammadiyah, adapula yang berjuang melalui kesehatan dan sosial. Semuanya dilakukan dengan rasa kebersamaan dan dengan rasa yang sama, yakni berjihad dijalan Allah swt. Maka surat Ash Shaff ayat 4, tepat rasanya jika dikaitkan dengan Persyarikatan Muhammadiyah.

Baca Juga  Integrasi Pendidikan Karakter di Sekolah

Dari Muhammadiyah hingga organisasi otonom yang ada, semuanya bergerak secara berjamaah, tersusun rapi bagai sebuah barisan yang kokoh dan kuat. Sehingga gerakan Muhammadiyah mampu menyentuh berbagai sektor, dari kota hingga pelosok desa, bukan hanya di Indonesia saja tetapi hingga berbagai negara. Semua tidak akan mampu terwujud jika tanpa koordinasi yang baik dan terorganisir dengan rapi, semoga Allah swt mencintai Muhammadiyah sebagaimana yang tercantum pada ayat tersebut.

Editor: Nabhan

Avatar
84 posts

About author
Sekretaris Pimpinan Cabang Pemuda Muhammadiyah Solokuro, Lamongan 2018-2022
Articles
Related posts
Perspektif

Inside Out: Diri Sendiri yang Nggak Sendirian

4 Mins read
Pernahkan pembaca sekalian mendengar ungkapan “be yourself” atau “ikuti kata hatimu”? Ternyata, ungkapan sederhana ini nggak sesederhana kedengarannya. Bukan karena kita sulit…
Perspektif

Bagaimana Cara Menjadi Kritis Sekaligus Humanis?

4 Mins read
Kritis adalah kata yang semakin sering kita dengar dalam beberapa waktu terakhir. Di media massa, dalam retorika politisi, pada ceramah guru, dan…
Perspektif

Masa Depan Rekomendasi Jakarta 1438/2017

3 Mins read
Rekomendasi Jakarta 1438/2017 – “𝘉𝘢𝘩𝘸𝘢 𝘳𝘦𝘬𝘰𝘮𝘦𝘯𝘥𝘢𝘴𝘪 𝘑𝘢𝘬𝘢𝘳𝘵𝘢 2017 𝘪𝘯𝘪 𝘱𝘢𝘥𝘢 𝘱𝘳𝘪𝘯𝘴𝘪𝘱𝘯𝘺𝘢 𝘮𝘦𝘳𝘶𝘱𝘢𝘬𝘢𝘯 𝘱𝘦𝘳𝘣𝘢𝘪𝘬𝘢𝘯 𝘥𝘢𝘯/𝘢𝘵𝘢𝘶 𝘱𝘦𝘯𝘺𝘦𝘮𝘱𝘶𝘳𝘯𝘢𝘢𝘯, 𝘴𝘦𝘳𝘵𝘢 𝘥𝘢𝘱𝘢𝘵 𝘮𝘦𝘯𝘫𝘢𝘥𝘪 𝘱𝘦𝘭𝘦𝘯𝘨𝘬𝘢𝘱 𝘬𝘳𝘪𝘵𝘦𝘳𝘪𝘢 𝘺𝘢𝘯𝘨 𝘵𝘦𝘭𝘢𝘩…

Tinggalkan Balasan