Empat Peran Gus Sholah Mendekatkan NU-Muhammadiyah

 Empat Peran Gus Sholah Mendekatkan NU-Muhammadiyah

Gus Sholah adalah jembatan Muhammadiyah dan NU. Peran beliau dalam merekatkan kedua ormas terbesar di negeri ini tidak dapat dipungkiri. Beliau ini sosok yang seringkali datang, berkomunikasi, dan bekerjasama dengan Muhammadiyah. Setidak-tidaknya, kapasitas beliau mewakili NU—sekalipun secara kultural—ketika datang, berkomunikasi, dan bekerjasama dengan Muhammadiyah. Paling tidak, ada tiga hal yang sempat saya ketahui peran Gus Sholah dalam mendekatkan NU-Muhammadiyah:

Pertama, mendirikan SMA-Trensains (Pesantren Sains) di Tebuireng yang digagas oleh Gus Pur (Agus Purwanto). Gus Pur ini Ulama Muhammadiyah, penggagas dan pendiri SMA Trensains di Sragen. Sehingga saat ini, ada dua SMA-Trensains, yaitu  SMA-Trensains di Tebuireng dan SMA-Trensains Muhammadiyah di Sragen. Atas peran Gus Sholah inilah, NU kini memiliki Trensains sama seperti Muhammadiyah.

Kedua, di saat Pilpres semakin memanas dan kondisi umat Islam saling berhadap-hadapan, Gus Sholah memecah suasana dengan menawarkan kerjasama produktif antara NU (kultural) dengan Muhammadiyah. Melalui Pondok Pesantren Tebuireng dan Universitas Muhammadiyah Surakarta, terjalin kerjasama penyelenggaraan Seminar Pemikiran KH Ahmad Dahlan dan KH Hasyim Asy’ari. Tujuan seminar kerjasama ini untuk menggali pemikiran dan teladan politik dari kedua ulama dan tokoh nasional pendiri dua ormas terbesar di Indonesia.

Ketiga, Gus Sholah terlibat dalam proses inisiasi pembuatan film Dua Ulama, yaitu KH Ahmad Dahlan dan KH Hasyim Asy’ari, melalui Yayasan Tebuireng berkerjasama dengan Pimpinan Pusat Muhammadiyah Lembaga Seni Budaya dan Olahraga yang dipimpin oleh Ustadz Syukriyanto AR. Dan kemarin, tepat tanggal 02/02/2020 film ini di-launching, dan pada hari itu pula, beliau wafat.

Keempat, sependek pengetahuan saya selama ini, beliau juga beberapa kali mendatangkan Prof Dr M Amin Abdullah untuk memberi pencerahan bagi para pengasuh/akademisi pondok. Amin Abdullah adalah mantan Rektor UIN Sunan Kalijaga yang juga mantan Ketua Majelis Tarjih  dan Tajdid (dulu Majelis Tarjih dan Pengembangan Pemikiran Islam) Pimpinan Pusat Muhammadiyah.  

Baca Juga  Apabila Muhammadiyah Menjadi Negara

Innaalillaahi wainnaa ilaihi raaji’un. Tidak hanya NU yang kehilangan sosok Guru Bangsa ini. Kita semua merasa kehilangan. Semoga Gus Sholah mendapat tempat yang mulia di sisi-Nya. Aamiin!

Penulis: Azaki K

Editor: Arif

IBTimes.ID - Dihidupi oleh jaringan penulis dan editor yang memerlukan dukungan untuk bisa menerbitkan tulisan secara berkala. Agar kami bisa terus memproduksi artikel-artikel keislaman yang mencerahkan, silakan sisihkan sedikit donasi untuk keberlangsungan kami.

Transfer Donasi ke
Mandiri 137-00-5556665-3
A.n Litera Cahaya Bangsa

Avatar

RedaksiIB

https://ibtimes.id

IBTImes.ID - Beyond the Inspiration: Keislaman, Kemodernan, dan Keindonesiaan

Related post

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *