News

MAARIF Institute dan P3M Gelar Webinar Pelatihan Literasi Digital untuk Ulama Muda

2 Mins read

IBTimes.ID – MAARIF Institute bekerjasama dengan P3M, menyelenggarakan Pelatihan Literasi Digital untuk Ulama Muda. Kegiatan ini dilaksanakan selama dua hari pada 23-24 Agustus 2021 dengan menghadirkan sejumlah narasumber. Di antaranya: Savic Ali (Direktur NU online dan islami.co), Hengky Ferdiansyah (El-Bukhari Institute), Alvin Nur Choironi (El-Bukhari Institute), dan Isna Rahmah Sholihatin (BincangSyariah.com). Acara ini dimoderatori oleh Hijroatul Maghfiroh.

Abd. Rohim Ghazali, Direktur Eksekutif Maarif Institute, mengatakan di era arus informasi ini, dunia maya lebih akrab dengan dunia nyata. Karena itu, interaksi masyarakat sehari-hari hampir pasti lebih sering menggunakan dunia maya, terlebih di era pandemi ini. Dalam pelatihan literasi digital yang diikuti oleh para ulama muda, maka para pendakwah harus mampu mengidentifikasi serta menyaring informasi yang diterima sebelum diteruskan kepada umat.

“Semakin banyaknya konten-konten positif yang disajikan atau disampaikan kepada masyarakat, maka ini menjadi sebuah alternatif lain untuk menekan serbuan konten negatif yang juga terus menyebar di era keterbukaan informasi ini,” terang Rohim.

Hengky Ferdiansyah, dalam paparannya mengatakan bahwa arus informasi teknologi mengakibatkan model dakwah semakin berkembang pesat dan dinamis. Tidak bisa dipungkiri bahwa konten-konten berbau radikalisme dan ekstrimisme sangat cepat menyebar dan mampu masuk ke semua lini.

“Kemudahan akses internet yang bisa ditemukan di mana pun, kapan pun, dan dilakukan oleh siapa pun, tentu membuat informasi yang beredar makin banyak dan beragam. Informasi yang dihasilkan pun mencakup beberapa macam, ada informasi yang kontennya bisa dipercaya dan aktual. Ada pula berita bohong atau hoax. Di sinilah peran penting dari literasi digital”, ujar Savic Ali.

Sementara itu, Isna Rahmah Solihatin menyoroti tentang konten seperti apa yang dibutuhkan dalam dunia dakwah sekarang ini. Isna menjelaskan bahwa ulama muda saat ini harus mampu membangun brand dan karakter dakwah yang menyejukkan.

Baca Juga  Ketua Umum PP Muhammadiyah dan PP Aisyiyah Divaksin

“Mayoritas generasi muda (milenial) hari ini adalah mereka yang kesehariannya aktif di dunia maya (netizen). Di mana netizen ini dalam berkehidupan membentuk jejaring sosial melalui perantara media sosial. Baik Facebook, Twitter, Instagram, WhatsApp dan lain sebagainya. Generasi muda harus mampu menyajikan informasi yang bisa dipertanggungjwabkan kebenarannya. Jika tidak, maka berpotensi menyesatkan publik pengakses internet. Maka menjadi sebuah keharusan para generasi milenial melek literasi digital, utamanya dalam kepentingan mengakses sumber informasi keislaman,” jelas Isna.

Alvin Nur Choironi menyampaikan bahwa literasi digital di era revolusi industri 4.0 harus terus digelorakan di kalangan anak-anak muda milennial. Sebagai salah satu kelompok yang paling berpengaruh di ruang digital, generasi muda harus didorong untuk selalu menerapkan literasi digital ketika berselancar di internet.

Pelatihan ini diikuti oleh 50 orang peserta dari organisasi Muhammadiyah, NU dan organisasi moderat lainnya, yang tersebar di lima wilayah kota (Bandung, Bogor, Malang, Makassar, dan Surakarta).

Editor: Yusuf

Print Friendly, PDF & Email
869 posts

About author
IBTimes.ID - Cerdas Berislam. Media Islam Wasathiyah yang mencerahkan
Articles
Related posts
News

MATAF 2022, UMY Pecahkan Rekor Dunia Pagelaran Wayang dengan Dalang Terbanyak

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID, Yogyakarta | Wayang merupakan istilah dalam bahasa Jawa yang artinya ‘bayangan’. Merupakan sebuah seni pertunjukan tradisional…
News

Dampingi Masyarakat Difabel, UMY Gelar Seminar DIFABISA

1 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID, Yogyakarta | Keterbatasan fisik tidak menghalangi seseorang untuk mencapai kesuksesannya. Setiap orang berhak bermimpi dan mengusahakan…
News

UMY Gelar Talkshow dan Student Fair Peringati Hari Pangan Sedunia

2 Mins read
Facebook Telegram Twitter Linkedin email IBTimes.ID, Yogyakarta | Hari Pangan Sedunia atau World Food Day jatuh pada tanggal 16 Oktober setiap tahunnya….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *