PUBLISHER

PT Litera Cahaya Bangsa Jalan Nanas 47B, Banyuraden, Gamping, Sleman, Yogyakarta

Kanal Moderasi Islam. Hubungi Kami.

Berita duka kembali hadir menyelimuti negeri ini. Pendiri Kompas Gramedia, Jakob Oetama (88), meninggal dunia di Tumah Sakit Mitra Keluarga Kelada Gading, Jakarta, pada hari Rabu (9/9/2020).

Dilansir dari Kompas.com, Jakob Oetama mengawali kariernya pertama kali menjadi seorang guru. Namun, dia kemudian memilih jalan sebagai wartawan hingga kemudian mendirikan jaringan media terbesar, Kompas Gramedia, bersama rekannya, PK Ojong.

Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir, menyampaikan duka cita yang mendalam atas meninggalnya Pak Jacob Oetama.

“Saya sempat beberapa kali berjumpa dan berdiskusi dengan Pak Jacob. Komitmen dan pemikirannya tentang kemajuan berpikir bangsa Indonesia sangatlah kuat dalam dirinya. Bangsa Indonesia sungguh kehilangan tokoh pers dan pemikir kebudayaan Indonesia yang berwawasan luas. Selamat jalan Pak Jacob Oetama!” ujar Haedar.

Perjuangan Jakob Oetama Besarkan Kompas Gramedia

Dilansir dari Kompas.com, bahwa saat membesarkan Intisari dan Kompas, Jakob Oetama dan PK Ojong berbagi tugas. Jakob mengurusi editorial, sedangkan Ojong di bidang bisnis. Namun, kemudian situasinya menjadi tidak mudah bagi Jakob.

Setelah 15 tahun kebersamaannya dengan Ojong membangun Kompas, Ojong meninggal mendadak dalam tidurnya tahun 1980. Kepergian Ojong meninggalkan beban berat. Beban itu tiba-tiba terpikul di pundak Jakob.

Jika selama ini konsentrasinya adalah mengurusi bidang redaksional, ia kini juga “dipaksa” untuk mengurusi aspek bisnis. Kenang Jakob dengan rendah hati, “Saya harus tahu bisnis. Dengan rendah hati, saya akui pengetahuan saya soal manajemen bisnis, nol! Tapi saya merasa ada modal, bisa ngemong! Kelebihan saya adalah saya tahu diri tidak tahu bisnis.”

Kerendahan hati bahwa ia tidak tahu bisnis itulah yang kemudian mengembangkan Grup Kompas Gramedia menjadi sebesar sekarang. Kerendahan hati ini pula yang membuatnya tidak merasa jemawa atas apa yang dicapainya. Ia tidak pernah merasa kaya di antara di antara orang miskin, juga tidak merasa miskin di antara orang kaya.

Baca Juga  Tolak Damai, 'Perang Total' Lawan Covid-19, Muhammadiyah Kucurkan Dana 143 Milyar

Reporter: Yahya FR




Share Artikel

administrator, person