Ramadan Segera Berlalu: Api atau Abu yang Ditinggalkan?

 Ramadan Segera Berlalu: Api atau Abu yang Ditinggalkan?
Sumber Ilustrasi: Google            

Tak terasa, Ramadan yang senantiasa ditunggu kedatangannya oleh seluruh umat Islam, sebentar lagi akan berlalu. Bulan yang sejatinya penuh dengan keberkahan, bulan di mana Al-Qur’an diturunkan (QS Al-Baqarah: 185), terdapat malam lailatul qodar yang digambarkan malam yang lebih baik dari seribu bulan (QS Al-Qadr: 1-3) dan dilipatgandakannya setiap amalan dan ibadah yang kita lakukan.

Bulan Ramadan yang mampu me-refresh kesadaran umat Islam secara kolektif atas penghambaan kepada Sang Khalik. Sehingga kita dapat melakukan setiap ritual peribadatan dengan terasa ringan serta senang hati. Salat bisa kita jalankan dengan rajin, tidak hanya fardu tapi salat sunah tak kalah banyaknya. Mampu berpuasa selama sebulan penuh, bukan hanya apa yang diharamkan tapi yang dihalalkan pun kita mampu menahan. Al-Qur’an  tak luput dari sentuhan bahkan khatam berkali-kali. Serta sebagian harta yang biasanya kita timbun, tak segan kita sisihkan untuk membayar zakat dan infaq.

Kualitas keseriusan itu tak lepas dari kelebihan Ramadan yang memang dijanjikan oleh Allah itu sendiri, yang berbeda dibanding bulan-bulan lainnya. Namun, apakah kita mampu mewarisi apinya atau sekedar abunya?

Tentu untuk mejawab pertanyaan di atas diperlukan pemahaman dan penjelasan (interpretative understanding) tentang setiap ritual keagamaan secara kontekstual yang basis epistemologinya merujuk pada aspek sosiologis agar ritual keagamaan memiliki makna kemanusiaan yang hidup dalam keseharian. Karena sejatinya, komitmen kepada kemanusiaan merupakan komitmen kepada ketuhanan.

Terlebih lagi, jika kita dapat mengabdikan diri hanya kepada Allah, maka akan sampailah pada maqam tertinggi sebagai manusia yakni muttaqin (orang yang bertaqwa). Takwa menurut Farid Esack, seorang cendekiawan muslim organik asal Afrika Selatan, merupakan istilah paling komprehensif dalam menjelaskan kesatuan taggungjawab manusia kepada tuhan dan sesamanya.

***

Takwa sendiri terulang sebanyak 242 dalam Al-Qur’an dengan berbagai derivasinya. Agar kalamullah yang tak terjamah (bila harfin wala shoutin) ini membumi dan dapat dirasakan oleh kemanusiaan menuju kemerdekaan. Serta mampu menjadi mukjizat yang hidup melintasi zaman. Diperlukan keberpihakan kepada sesama sebagai daya upaya bagi pemulyaan kemanusiaan universal.

Kita mulai dari mengevalusi ibadah salat sebagai ibadah yang dihisab pertama, tentu salat tidak kita jadikan sebatas gerak badan yang tak mampu menggetarkan kerohaniaan. Sebatas membesarkan keagungan Allah tapi lupa menyapa sekalian alam seperti penutup salat “assalamu’alaikum”. Karena inilah sejatinya kelalaian, berhenti dipermulaan salat “allahuakbar” seperti dalam firmannya “Maka, celakah orang yang salat, yaitu yang lalai dalam salatnya, yang yang berbuat riya’,dan enggan memberi pertolongan.” (QS Al-Ma;un: 4-7).

Selanjutnya puasa yang mengharuskan kita untuk tidak makan, minum, dan bersenggama dalam waktu yang ditentukan. Namun, apakah kita akan masuk dalam golongan orang berpuasa yang hanya merasakan lapar dan dahaga, tidak mendapatkan dari puasanya? Tentu tidak menjadi harapan kita semua, maka puasa mestinya tidak berhenti pada pendefinisian laku spiritualitas yang bersifat kontekstual, di mana akan berakibat kontra-produktif. Sebagai konsekuensi akan muncul melankolisme agama di ruang infiradi yang tidak juga meredam syahwat kerakusan kapitalisme seperti Qarun dan Firaun.

Nilai tersebut tercapai bilamana dalam melakukan ibadah puasa, dihayati secara mendalam tidak hanya berhenti pada tataran empati melainkan melangkah pada tataran aksi kepada kaum lemah dan tertindas. Kemudian perihal tilawah Al-Qur’an, yang kebanyakan dari kita menjadikan bulan Ramadan sebagai momentum banyak-banyakan khatam.

Tentu hal tersebut tidak salah, namun bagi Imam Al-Ghazali dalam Kitab Ihya’ Ulum ad-Din menyatakan tilawah Al-Qu’an dengan sebenar-benar tilawah, yaitu menyatukan lisan, akal, dan hati. Bagian lisan mengucapkan huruf dengan benar dan tartil; bagian akal menafsirkan makna-maknanya; dan bagian hati mengambil nasihat, pengaruh, takut akan ancaman, dan melaksanakan perintahnya. Jika ketiga variabel tersebut dapat dijalankan bukan tanpa alasan Al-Qur’an mampu menjadi solusi kehidupan.

***

Selain ritual keagamaan di atas, kita juga mesti memaksimalkan dan melestarikan segenap instrumen dalam rangkaian Ramadan seperti zakat, infaq, dan sedekah, guna mencapai tujuan pemuliaan kemanusiaan. Persoalannya adalah bagiamana kita mengelola tradisi ritual yang berdimensi sosial sehingga benar-benar mempunyai fungsi langsung dan fungsi nyata bagi usaha pemberantasan kemiskinan dan penderitaan akibat miskin dan tidak berpendidikan.

Mari kita jadikan bulan Ramdhan sebagai mementum manusia kembali mereview bagaimana sikap muslim dalam perjalanan pencarian esensi serta eksistensi sebagai abdillah dan khalifah yang sudah diberikan oleh Allah.  Karena sejatinya, Allah telah mengingatkan kita betapa meruginya manusia yang tidak memanfaatkan waktu untuk beriman dan beramal shaleh serta saling menasihati kepada kebaikan dan kebenaran serta kesabaran (QS Al-‘Asr: 1-3). Di sinilah umat Islam dituntut buah apinya bukan abunya dari mengekpresikan hak-hak keagamannya.

Editor: Yahya FR

IBTimes.ID - Dihidupi oleh jaringan penulis dan editor yang memerlukan dukungan untuk bisa menerbitkan tulisan secara berkala. Agar kami bisa terus memproduksi artikel-artikel keislaman yang mencerahkan, silakan sisihkan sedikit donasi untuk keberlangsungan kami.

Transfer Donasi ke
Mandiri 137-00-5556665-3
A.n Litera Cahaya Bangsa

Abdul Ghofur

Abdul Ghofur

Aktivis Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah, berbisnis buku di @cintaiotakmubook

Related post

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.