Dadang dan Wabah Peviko-19

 Dadang dan Wabah Peviko-19
Sumber Foto: ITB Ahmad Dahlan            

Sebutlah, panggilannya Dadang (37 thn). Profesinya sebagai penjual minuman saset keliling, mengayuh sepeda, yang acapkali mangkaldi bilangan Aeon Mall, BSD, Tangerang. Asalnya Desa Ciledug Kulon, Ciledug, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, yang mengais nasib sejak 7 tahun lalu ke Jakarta. Dan akhirnya,  terdampar dan kerja serabutan di Tangerang. Anak dan istrinya masih tinggal di Ciledug, Dadang sendiri tiap bulan, hampir pasti menengok keluarganya di kampung halaman tercinta.

Di Tangerang, Dadang dan dua sahabatnya, yang berprofesi sama sebagai penjual minuman saset keliling tinggal di rumah kos dengan tarif Rp400.000 per bulan. Agar beban biaya mereka ringan, maka tarif kos, beli air, gas dan kompor, biaya listrik, termos air/es, dan beberapa peralatan lain di tanggung bersama.

Mereka kompak, menjaga kebersamaan. Mereka tidak tahu, apakah mereka berkategori pekerja informal atau non-formal. Yang penting bagaimana denyut nadi kehidupan keluarganya bisa bertahan hidup, kendati hidup subsisten (penghasilan yang diterima hari ini, habis untuk dikonsumsi hari ini juga).

Di tengah teriakan dan kegelisahan pemimpin dunia, hiruk-pikuk dan saling klaim dari mereka yang menganggap memegang otoritas kebenaran terutama dari kalangan politisi dan partisannya di Tanah Air. Hingga masyarakat terutama kalangan menengah ke atas dan kaum terpelajar dalam menghadapi wabah massif Peviko-19 (Penyakit Virus Korona, maaf, ganti istilah Covid-19) yang telah memapar ratusan ribu dan telah mematikan puluhan ribu manusia di planet ini.

Namun, bagi Dadang dan sekelasnya, hiruk pikuk wabah Peviko-19 yang telah berlangsung sebulan ini di Tanah Air, telah memukul cukup dalam usaha minuman sasetnya. Penghasilan bersihnya setelah dikurangi biaya-biaya input (tentu Dadang tidak memasukkan komponen biaya tenaga kerja dirinya), dalam kondisi normal bisa mencapai Rp40.000 – Rp60.000 per hari, di mana jam kerjanya dimulai pukul 12.00 hingga pukul 22.00.

***

Maka dalam kondisi abnormal terutama adanya kebijakan social distancing atau physical distancing, banyaknya perusahaan/industri, pusat-pusat perbelanjaan, ruang publik, sekolah, tempat ibadah dan lainnya sepi. Bahkan ditutup dalam masa-masa merajalelanya wabah Peviko-19 ini.

Sektor informal, terutama buruh harian dan pedagang kaki lima (PKL) semacam yang dilakoni Dadang, tampaknya belum tersentuh kebijakan pemerintah dalam rangka mengurangi dampak wabah Peviko-19. BPS mencatat, sektor informal mendominasi pekerjaan di Indonesia. Pada akhir 2019, tercatat penduduk berusia 15 tahun ke atas yang bekerja di sektor informal sebanyak 74 juta jiwa. Sementara yang bekerja di sektor formal hanya 55,3 juta jiwa.

Memang betul, pada Selasa (24/3), pemerintah telah membuat kebijakan terutama dalam pekerja tukang ojek, sopir taksi, maupun nelayan yang saat ini memiliki cicilan kredit. Bahkan Presiden Jokowi memutuskan bahwa pembayaran bunga atau angsuran akan diberikan kelonggaran selama 1 tahun ke depan. Selain itu, juga masyarakat berpenghasilan rendah yang sedang dan ingin melakukan kredit kepemilikan rumah bersubsidi.

Lebih jauh, Jokowi mengatakan, pemerintah akan membantu daya beli pekerja di sektor industri pengolahan. Tak hanya itu, pemerintah juga akan membayar PPh pasal 21 yang selama ini dibayar sendiri oleh para pekerja dalam rangka memberikan tambahan penghasilan kepada pekerjaan di industri pengolahan.

Lagi-lagi Dadang dan seprofesinya, dianggap hanya underground economy. Dadang dan sahabatnya dianggap “ada dan tiada”. Mengapa “ada”, karena pelanggannya ada. Kenada “tiada”, karena mereka adalah musuh dari Satpol Pemda. Makanya, pedagang starling.

Pada saat krisis, hanya sebagai pelipur lara dan menjadi “bantal pengaman” tatkala para pekerja formal di PHK. Dadang saat ini, hanya menerawang jauh. Dalam sebulan ini, tidak ada ongkos untuk balik ke kampong halamannya, menengok anak dan istrinya.

Tidak ada uang yang bisa dikirim, karena semua habis digunakan untuk kontrakan dan untuk biaya hidup ala kadarnya.  Nasib pekerja informal, sudah jatuh tertimpa tangga pula. Tapi dari raut wajah Dadang, tidak sedikitpun rasa takut dengan apa itu hiruk-pikuk wabah Peviko-19.  

Editor: Yahya FR

IBTimes.ID - Dihidupi oleh jaringan penulis dan editor yang memerlukan dukungan untuk bisa menerbitkan tulisan secara berkala. Agar kami bisa terus memproduksi artikel-artikel keislaman yang mencerahkan, silakan sisihkan sedikit donasi untuk keberlangsungan kami.

Transfer Donasi ke
Mandiri 137-00-5556665-3
A.n Litera Cahaya Bangsa

Mukhaer Pakkanna

Mukhaer Pakkanna

Rektor ITB Ahmad Dahlan Jakarta

Related post

2 Comments

    Avatar
  • I simply want to mention I am beginner to blogs and really enjoyed this web site. More than likely I’m likely to bookmark your blog post . You really have perfect writings. Thanks a lot for sharing with us your web-site.

  • Avatar
  • Would certainly you be interested in trading links?

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.