Teks Khutbah Jumat Terbaru: Penyebab Kemunduran Umat Islam - IBTimes.ID
Khutbah

Teks Khutbah Jumat Terbaru: Penyebab Kemunduran Umat Islam

3 Mins read

Berikut ini adalah contoh teks khutbah Jumat terbaru yang cukup ringkas dan dapat dipakai untuk memberikan khutbah Jumat di masjid-masjid manapun secara umum. Tema yang dimuat dalam teks khutbah Jumat terbaru ini adalah tentang penyebab kemunduran umat Islam. Teks khutbah Jumat terbaru ini terbagi menjadi dua bagian untuk khutbah pertama dan khutbah kedua.

Teks Khutbah Jumat Terbaru
Al Wahn: Penyebab Kemunduran Umat Islam

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنَّ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مُحَمِّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ؛ فَيَا عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُؤْمِنُوْنَ الْمُتَّقُوْنَ، حَيْثُ قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

Hadirin yang dirahmati Allah SWT,

Puji dan syukur marilah kita panjatkan ke Hadirat Ilahi Rabbi yang telah memberikan kita beragam nikmat sehingga kita bisa hadir di tempat yang mulia ini. Salawat serta salam semoga tetap tercurah limpahkan kepada junjungan kita semua Nabi Muhammad SAW yang berkat perjuangan dan kesabarannya Islam sudah tersebar ke seluruh penjuru dunia.

Teks Khutbah Jumat Terbaru
Khutbah Pertama

Hadirin yang dirahmati Allah SWT,

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ ثَوْبَانَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « يُوشِكُ الأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا ». فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ « بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزِعَنَّ اللَّهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمُ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللَّهُ فِى قُلُوبِكُمُ الْوَهَنَ ». فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْوَهَنُ قَالَ « حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ ».

Dari Tsauban, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Hampir saja para umat (yang kafir dan sesat, pen) mengerumuni kalian dari berbagai penjuru, sebagaimana mereka berkumpul menghadapi makanan dalam piring”. Kemudian seseorang bertanya,”Katakanlah wahai Rasulullah, apakah kami pada saat itu sedikit?” Rasulullah berkata,”Bahkan kalian pada saat itu banyak. Akan tetapi kalian bagai sampah yang dibawa oleh air hujan. Allah akan menghilangkan rasa takut pada hati musuh kalian dan akan menimpakan dalam hati kalian ’Wahn’. Kemudian seseorang bertanya,”Apa itu ’wahn’?” Rasulullah berkata,”Cinta dunia dan takut mati.” (HR. Abu Daud no. 4297 dan Ahmad 5: 278, shahih kata Syaikh Al Albani.)

Baca Juga  Perjuangan bukan Mengharap Penghargaan

Ada beberapa faidah yang bisa kita ambil dari hadis tersebut:

  1. Rasulullah SAW telah memprediksi bahwa suatu saat umat Islam akan menghadapi ancaman yang berasal dari luar umat Islam. Alih-alih menyalahkan pihak eksternal atas ancaman ini, Rasulullah SAW justru menyuruh umat Islam untuk melakukan introspeksi dan otokritik. Bahwasanya kondisi umat Islam pada saat itu sedang mengalami penyakit yang bernama Al Wahn. Al Wahn adalah cinta dunia dan takut mati.
  2. Hari ini seringkali umat Islam menyalahkan pihak luar atas banyak musibah yang menimpa umat Islam. Padahal teladan Rasulullah SAW adalah justru melihat internal umat Islam sendiri yang perlu diperbaiki. Perumpamaannya, virus sejahat apapun, akan mati dengan sendirinya saat imunitas tubuh kuat. Namun saat imun lemah, virus yang lemah pun akan mudah melumpuhkan tubuh. Maka daripada menyalahkan virus, lebih baik kita perbaiki imunitas tubuh kita. Daripada menyalahkan pihak luar umat Islam, lebih baik menyembuhkan penyakit Al Wahn yang ada dalam internal umat Islam.
  3. Hubbu Dunya pada dasarnya adalah bagian dari fitrah yang dianugerahkan Allah SWT kepada manusia. Dalam QS. Ali Imran: 14 Allah SWT berfirman:

Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).

Ayat di atas menerangkan bahwa mencintai lawan jenis, keturunan, harta, kendaraan adalah manusiawi. Namun Allah SWT hal tersebut hanya kesenangan sementara, adapun yang lebih kekal adalah akhirat. Artinya mencintai dunia boleh saja, namun jangan melebihi cinta terhadap Allah SWT dan Rasulullah SAW.

Baca Juga  Khutbah Jumat Bahasa Jawa: Adigang, Adigung, Adiguna Miturut Islam

Letakkan dunia di tangan, saat lepas dari genggaman kapanpun kita siap. Kalau perlu di kaki, biar kita injak dunia agar tidak mengatur kita. Jangan letakkan dunia di hati, dimana tanpa dunia hati kita menjadi tidak tenang. Inilah sikap terhadap dunia yang menyebabkan kebinasaan.

Kematian adalah hal yang pasti, untuk apa ditakuti. Ada dua penyebab ketakutan manusia terhadap kematian, pertama adalah takut akan sakitnya sakaratul maut. Kedua adalah takut akan siksaan yang terjadi setelah kematian. Maka dari itu hendaknya kita benar-benar mempersiapkan bekal yang cukup untuk mati.

Jangan takut mati yang membuat kita menjadi pengecut untuk mengambil resiko dalam berjuang menegakkan agama Allah SWT. Namun juga jangan cari mati, yakni sikap sembrono dan nekad membahayakan diri sendiri. Jangan jadikan juga keinginan untuk mati sebagai pelarian karena kesengsaraan hidup di dunia ini.

Baarakallahu Lii Wa Lakum….

مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنَّ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مُحَمِّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ؛ فَيَا عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُؤْمِنُوْنَ الْمُتَّقُوْنَ، حَيْثُ قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

Teks Khutbah Jumat Terbaru
Khutbah Kedua

Hadirin yang dirahmati Allah SWT,

Pada khutbah kedua ini, khatib ingin kembali menguatkan mengenai bahaya penyakit Al Wahn. Sebuah penyakit yang menurut Rasulullah SAW menjadi salah satu sebab kemunduran umat Islam.

Dalam konteks saat ini, kita boleh untuk mencoba menafsirkan cinta dunia dengan mencintai hal yang bersifat jangka pendek dan mengabaikan hal yang sifatnya jangka panjang. Takut mati juga boleh kita tafsirkan dengan takut mengambil resiko, sehingga selalu berada di zona nyaman.

Masih banyak diantara kita yang lebih menyukai hal-hal yang sifatnya jangka pendek, misalnya melakukan zina untuk kesenangan jangka pendek, walaupun penyesalan dan dampaknya bisa jangka panjang, misalnya hancurnya rumah tangga yang sudah dibangun.

Baca Juga  Khutbah Idul Adha 1441 H: Spirit Kurban dan Ta'awun untuk Negeri

Masih banyak juga diantara kita yang terlalu takut untuk mengambil resiko terhadap suatu kemaslahatan, dan tetap memilih di zona nyaman. Padahal inilah yang membuat kita menjadi stagnan atau jumud dalam hidup.

Mari menjadi umat yang senantiasa bersikap dan berpikir untuk jangka panjang, dan juga berani mengambil resiko untuk selalu maju dan berkembang. Jika pola pikir kita sudah seperti ini, Insya Allah peradaban Islam akan jaya kembali.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَارْحَمْهُمْ كَمَا رَبَّوْنَا صِغَارًا

اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ.

اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ أَحْوَالَ الْمُسْلِمِيْنَ حُكَّامًا وَمَحْكُوْمِيْنَ، يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ، اَللَّهُمَّ اشْفِ مَرْضَانَا وَمَرْضَاهُمْ، وَفُكَّ أَسْرَانَا وَأَسْرَاهُمْ، وَاغْفِرْ لِمَوْتَانَا وَمَوْتَاهُمْ، وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

اَللَّهُمَّ آتِ نُفُوْسَنَا تَقْوَاهَا، وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا، أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلَاهَا، اَللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الْإِيْمَانَ وَزَيِّنْهُ فِي قُلُوْبِنَا، وَكَرِّهْ إِلَيْنَا الْكُفْرَ وَالْفُسُوْقَ وَالْعِصْيَانَ، وَاجْعَلْنَا مِنَ الرَّاشِدِيْنَ.

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ هَذَا الْبَلَدَ آمنًا مُطْمَئِنًّا قَائِمًا بِشَرِيْعَتِكَ وَحُكْمِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ، اَللَّهُمّ ارْفَعْ عَنَّا الْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ، وَالزَّلَازِلَ وَالْمِحَنَ وَسُوْءَ الفِتَنِ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، عَنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَعَنْ سَائِرِ بِلَادِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

وَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ الْجَلِيْلَ يَذْكُرْكُمْ، وَأَقِمِ الصَّلَاة


Demikian teks khutbah Jumat terbaru tentang penyebab kemunduran umat Islam oleh IBTimes.ID. Semoga bermanfaat.

Editor: Nabhan

Related posts
Khutbah

Teks Khutbah Jumat: Cinta Dunia, Virus Abadi Sepanjang Masa

4 Mins read
Tulisan berikut memuat dua teks khutbah Jumat lengkap untuk digunakan sebagai bahan berkhutbah di masjid mana pun. Tema teks khutbah Jumat yang…
Khutbah

Perjuangan bukan Mengharap Penghargaan

3 Mins read
السَّلامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ الله بَرَكَاتُه اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ نحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ با للهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ…
Khutbah

Khutbah Jumat: Nasihat Kepada Generasi Bangsa

2 Mins read
إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ…

Tinggalkan Balasan